Beranda Smartphone Whitechapel Prosesor Khusus Untuk Pixel 6

Whitechapel Prosesor Khusus Untuk Pixel 6

-

Jakarta, Selular.ID – Jika ada satu hal tentang ponsel Google Pixel selama lima tahun keberadaannya, bahkan ketika perusahaan menambahkan fitur-fitur baru ke peningkatannya dari tahun ke tahun, Google dengan tekun menghindari ornamen spesifikasi, yang berpuncak pada jajaran Pixel 4a, Pixel 4a 5G, dan Pixel 5 yang memecah belah tetapi pada akhirnya berhasil di lihat pada tahun 2020.

Sekarang ekspektasi beralih ke produk perusahaan di tahun 2021 dan bagaimana tim perangkat keras dapat membangun kesuksesan objektif dari ponsel tersebut sambil terus membedakan dirinya dari pesaing sehingga sebenarnya dapat, diketahui, menjual barang-barang ini.

Google dapat membeli iklan Super Bowl sebanyak yang diinginkan, tetapi tidak akan menjual lebih banyak perangkat hingga dapat menggeser iklan di atas, Samsung dan Apple, dengan cara yang berarti dan bahkan, mungkin terlalu sulit.

Dengan ‘Whitechapel’, SoC pertama Google untuk perangkat konsumen yang diharapkan untuk debut di Pixel 6 akhir tahun ini, perusahaan dapat menegaskan lebih banyak kendali di area yang paling penting yaitu kamera dan perangkat lunak.

Apa itu Whitechapel ?

Pertama kali mendengar tentang consumer system-on-a-chip Google pada April 2020, seperti dilansir Axios. Sumber situs tersebut mengklaim bahwa itu akan menjadi chip khusus yang dirancang untuk ponsel Pixel, yang dikembangkan bersama oleh Samsung LSI tim yang sama yang memproduksi lini Exynos dan diproduksi pada proses 5nm Samsung.

Pada saat itu, pengembangan yang sedang berlangsung memiliki dua inti Cortex-A78, dua inti Cortex-A76, dan empat inti Cortex-A55 dengan GPU ARM Mali yang tersedia. Jangan mengharapkan pembangkit tenaga listrik tetapi sesuatu yang dapat menyelesaikan pekerjaan dengan lebih fokus dan dengan lebih sedikit uang.

Tentu saja, Google tidak akan hanya mengembangkan SoC bersama Samsung untuk meniru chip Exynos ramuan khusus ada di co-prosesor kustom yang dibanggakan Whitechapel, yang akan mengasah kecakapan pembelajaran mesin chip serta output kameranya.

Penting juga untuk dicatat bahwa, jika spesifikasi Whitechapel tetap pada pemuatan inti di atas, itu tidak akan menargetkan skala prosesor kelas atas, yang sebagian besar ditarik Google dari tahun lalu dengan meletakkan chip kelas menengah, Qualcomm Snapdragon 765. , di Pixel 5.

Mengapa Pixel 6 adalah target peluncuran yang sempurna untuk Whitechapel

Jika Pixel 6 diluncurkan dengan SoC khusus, Google mengikuti beberapa langkah yang cukup besar. Apple terkenal beralih ke silikonnya sendiri pada tahun 2010 dengan iPhone 4 dan telah menggunakan tim desain SoC khusus untuk memisahkan iPhone dari persaingan dengan cara yang berarti, terutama seputar efisiensi dan kinerja CPU single-threaded (meskipun A-series masih memiliki memimpin minor di ruang GPU, juga).

Samsung dan Huawei juga telah menggunakan silikon anak perusahaan mereka sendiri untuk berbagai tingkat keberhasilan, dengan chip Exynos dan Snapdragon sumber ganda sebelumnya untuk perangkat Galaxy andalannya bergantung pada wilayah dan yang terakhir menandai pendakian yang cukup luar biasa dengan SoC HiSilicon Kirin hingga pengembangan di masa depan berada dalam bahaya dengan penempatannya di Daftar Entitas.

Seperti Apple, Huawei mengarahkan anak perusahaan HiSilicon untuk membangun Kirin SoCs untuk ponselnya, berniat untuk menggunakan co-prosesor kustom untuk membongkar pembelajaran mesin dan siklus jaringan saraf, berharap untuk memanfaatkan perangkat lunak pihak pertama dan pengiring kemitraan yang berkembang untuk memanfaatkan kompleksitas tambahan.

Itulah yang harus kita harapkan dari Whitechapel, dengan nama kode GS101 menurut 9to5Google, ketika debutnya pada Pixel 6 musim gugur ini. Jika mempertahankan arsitektur big. LITTLE-nya saat ini, itu pasti tidak akan menjadi chip tercepat di pasar – kemungkinan lebih dekat dengan Snapdragon 865 daripada 888  tetapi ini memberi Google kepemilikan atas hampir setiap proses yang tidak melalui CPU dan GPU.

Google mencoba mengikuti garis antara fokus seperti Apple dan pengurangan biaya seperti Samsung. Proses melakukan hal itu menghilangkan kerja secara tidak langsung dari komponen inti Qualcomm  dimulai pada tahun 2017 dengan Pixel Visual Core, co-prosesor yang memulai debutnya pada seri Pixel 2.

Meskipun tidak aktif selama berbulan-bulan, akhirnya mulai digunakan untuk pemrosesan gambar di aplikasi seperti Instagram dan Snapchat yang kurang dalam akselerasi perangkat keras. Pada dasarnya, Google dapat mengidentifikasi area di mana intervensinya sendiri dapat membuat perbedaan dalam pengalaman pengguna dan menargetkannya secara khusus.

Begitulah cara kita berpikir tentang Google Silicon, jika disebut demikian untuk versi yang lebih kuat dari Pixel Visual Core awal, dimana segala sesuatu mulai dari pencitraan hingga keamanan hingga pembelajaran mesin hingga pembaruan Android dapat disesuaikan dan dioptimalkan untuk pengguna Pixel, bukan hanya Android pada umumnya.

Akhirnya Google menemukan kamera yang tepat

Google tahu dari mana pujian Pixel berasal, dan itu bukan dari desain inovatif ponsel. Pixel telah membangun reputasi untuk mengambil foto terbaik dalam hampir semua kondisi, bahkan dengan perangkat keras kamera yang semakin dianggap usang. Setiap generasi Pixel telah menggunakan variasi dari sensor kamera utama yang sama karena Google dapat memperoleh kinerja sebanyak mungkin darinya secara fisik.

Google Silicon tidak akan secara otomatis menerjemahkan ke kamera yang lebih baik, tetapi menempatkan Pixel berikutnya dalam posisi yang jauh lebih baik untuk merebut kembali keunggulannya.

Tetapi jelas, terutama selama beberapa bulan terakhir, bahwa kepemimpinan kamera Pixel sudah berakhir, dan perusahaan membutuhkan perubahan strategi. Sementara sensor yang lebih besar akan menjadi awal yang baik, silicone Google sendiri memungkinkannya merancang ISP, atau prosesor sinyal gambar, untuk sensor kamera tertentu. Begitulah cara Apple membuat peningkatan drastis dari tahun ke tahun pada kualitas foto dan video iPhone selama bertahun-tahun.

Meskipun Google sudah melakukan banyak pemrosesan pasca di awan, dapat menjalankan foto pada awalnya melalui siklus yang dirancang khusus untuk perangkat keras kamera itu sendiri akan memberikan hasil yang lebih baik setiap saat dan akan memberi perusahaan lebih banyak fleksibilitas dalam cara itu membahas masalah khusus aplikasi.

Pada perangkat keras Pixel saat ini, Google menjalankan fotonya melalui prosesor sinyal gambar Qualcomm, yang dirancang untuk dimasukkan ke dalam lusinan vendor perangkat keras. Menghapus Qualcomm dari persamaan berarti mengambil kepemilikan atas seluruh tumpukan pemrosesan, yang berpotensi membuka peningkatan foto yang dramatis dalam prosesnya.

Pembaruan untuk sistem Android

Tahun lalu, ketika Samsung mulai berkomitmen untuk tiga tahun pembaruan platform untuk banyak perangkatnya, Google sudah mulai berkomitmen untuk lima tahun. Tak lama kemudian, Google memang mengatakan bahwa mereka akan mulai mendukung perangkat Pixel selama empat tahun, menambahkan tambahan 12 bulan patch keamanan ke tiga tahun gundukan platform yang ada, tetapi itu masih mungkin bukan apa yang sebenarnya diharapkan perusahaan untuk ditawarkan kepada pelanggannya.

Dengan jajaran Pixel, Google adalah pelanggan Qualcomm dan harus mematuhi perjanjian dukungannya untuk pengemudi dan komponen inti lainnya yang tidak dapat dikontrol oleh raksasa pencarian itu. Meskipun Google mungkin masih harus bekerja sama dengan Qualcomm dalam beberapa cara, terutama di sekitar komponen seluler Pixel, Google akan bebas memperbarui ponselnya selama layak secara finansial, bersaing lebih baik dengan iPhone yang menjualnya lebih banyak berdasarkan pesanan. besarnya.

Dengan Samsung pada dasarnya berkomitmen pada pembaruan yang sama seperti Google itu sendiri, Pixel telah dilucuti dari keunggulan utamanya yang lain, dan sangat perlu mengklaimnya kembali.

Apakah itu berarti kita akan mencapai jendela pembaruan lima tahun yang didambakan itu dengan ponsel Pixel di bawah pengawasan perangkat keras Google saat ini, tidak jelas, tetapi ada peluang yang lebih baik daripada di saat ini, dan itu positif bersih untuk semua pemilik Pixel.

Lebih banyak penyatuan antara Android dan Chrome OS

Sebagian besar tertutup sejak pelaporan awal setahun yang lalu, Google juga dapat membawa silikonnya ke Chromebook yang akan datang. Anggap saja ini bukan penyatuan gaya Apple M1, karena Google hanya membuat satu model Chromebook yang dijual dalam jumlah yang relatif kecil, dan lebih sebagai cara bagi Google untuk menyederhanakan pengembangan kedua platform dan, pada akhirnya, mengurangi biaya.

Google Silicon di dalam Pixelbook berikutnya tidak akan mengubah industri, tetapi dapat memaksa persaingan untuk meningkatkan permainan mereka.

Ini juga tentang membuat laptop yang bekerja senyap dan seefisien mungkin; satu-satunya Chromebook dengan masa pakai baterai yang bagus adalah yang memiliki daya minimal. Jika Google dapat membuat chip yang relatif kuat yang disetel khusus untuk Chrome OS, Google dapat memasarkan Pixelbook berikutnya sebagai laptop yang tahan sepanjang hari tanpa mengorbankan spesifikasi dan fitur.

Melihat kemungkinan besar yang tidak akan dilakukan oleh Google Silicon

Jika anda berharap Google akan merilis chipnya sendiri untuk mengalahkan Qualcomm, Samsung, dan Apple di kelas atas, mungkin anda perlu memikirkan ulang ekspektasi anda.

Sasaran jangka panjang Google dengan silikonnya kemungkinan akan sejalan dengan ambisi perangkat kerasnya secara umum ekosistem produk yang terhubung secara longgar yang didukung oleh Asisten Google dan dorongan perusahaan terhadap komputasi berbasis AI. Dengan mengambil kendali masa depan silikonnya, ia menempatkan tanggung jawab atas kesuksesan perangkat kerasnya  dan kegagalannya  tepat di tangan perusahaannya sendiri.

Artikel Terbaru