Senin, 15 April 2024
Selular.ID -

Menebak Nasib TikTok Jika AS Akhirnya Melarang Beroperasi

BACA JUGA

Uday Rayana
Uday Rayana
Editor in Chief

Selular.ID – Masa depan TikTok hingga kini masih belum jelas di AS. Negara tersebut sedang mempertimbangkan pelarangan aplikasi tersebut kecuali jika TikTok memisahkan diri dari perusahaan induknya di China, ByteDance.

Namun, Zhang Yiming – pendiri ByteDance dan pemegang saham utama – menolak potensi penjualan platform video pendek tersebut, Caixin melaporkan.

Jika disetujui, RUU tersebut akan memberi TikTok waktu 180 hari untuk meninggalkan ByteDance atau meninggalkan pasar AS.

DPR AS meloloskan RUU tersebut awal bulan ini, namun RUU tersebut harus melalui pemungutan suara oleh Senat AS sebelum dijadikan undang-undang.

Terlepas dari situasi tersebut, sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Caixin bahwa ByteDance tidak mencari pembeli potensial, karena perusahaan meragukan kesepakatan dapat dilakukan tepat waktu.

Baca Juga: Kekeuhnya Zhang Yiming, Tak Akan Jual TikTok Meski Ditekan Keras Amerika Serikat

Perusahaan sudah memandang ketentuan undang-undang AS setara dengan larangan, kata sumber tersebut. Agar penjualan dapat dilakukan, kesepakatan memerlukan lampu hijau dari regulator China, yang menurut para ahli hukum tidak mungkin terjadi.

Dalam skenario terburuk, TikTok mungkin harus meninggalkan pasar AS, yang menyebabkan kemungkinan penurunan nilai ByteDance serta peningkatan tekanan investor.

Pada 2023, nilai merek TikTok/Douyin berjumlah 84 miliar dolar AS. Itu adalah unicorn paling berharga di dunia pada tahun 2023 dengan kapitalisasi pasar sebesar 200 miliar dolar AS.

Di AS sendiri, TikTok merupakan salah satu aplikasi paling popular, khususnya di kalangan Gen Z. Pada April 2023, TikTok memiliki lebih dari 116,5 juta pengguna aktif di AS yang berusia 18 tahun ke atas – target demografi periklanannya.

Jumlah ini mewakili pasar aplikasi terbesar di dunia, diikuti oleh Indonesia dengan 113 juta pengguna dan Brasil dengan 84,1 juta pengguna.

Situasi ByteDance dapat menjadi peringatan bagi perusahaan lain yang mempunyai hubungan dengan China dan beroperasi di AS, karena mereka mungkin kesulitan dalam mematuhi hukum negara tersebut.

Di Asia Tenggara, TikTok juga mendapat pengawasan ketat dari regulator lokal. Tahun lalu, Indonesia mengeluarkan peraturan perdagangan sosial yang menyebabkan penutupan sementara Toko TikTok.

Sementara seorang pejabat pemerintah Malaysia mengatakan bahwa upaya TikTok untuk mengikuti hukum setempat “tidak memuaskan.”

Baca Juga: Hindari Pemblokiran, TikTok Luncurkan “Penasihat Remaja”

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU