Sabtu, 22 Juni 2024
Selular.ID -

Huawei Diduga Melacak Pergerakan Pengunjung MWC 2023

BACA JUGA

Selular.ID – Huawei dianggap sebagai ancaman keamanan nasional di AS karena hubungannya yang dekat dengan pemerintah Komunis China, maka dari itu perusahaan diblokir AS.

Kendati Huawei selalu membantahnya, tetapi pada tahun 2017 Huawei harus membayar ke T-Mobile $4,8 juta karena karyawan Huawei terbukti mencuri potongan robot bernama Tappy yang digunakan untuk menguji smartphone, pada tahun 2014.

Sekarang, pada tahun 2023, Huawei dituduh melacak pengunjung yang berbondong-bondong menghadiri pameran MWC di Barcelona.

Ada desas-desus bahwa pabrikan yang terkepung akan memperkenalkan seri flagship P60 berikutnya di acara tersebut, tetapi itu tidak terjadi.

Namun, perusahaan berhasil menjadi berita utama tetapi bukan karena alasan yang positif.

Menurut LightReading, beberapa pengunjung MWC yang memperoleh lanyard Huawei untuk mengakses stan Huawei gagal mengembalikannya saat meninggalkan pameran.

Beberapa pengunjung yang penasaran membuka wadah plastik kecil yang merupakan bagian dari lanyard dan menemukan sesuatu yang mencurigakan seperti alat pelacak yang dirancang untuk mengikuti pergerakan seseorang.

LightReading mengutip Wakil Presiden Senior Eropa baru Nokia Rolf Werner yang membongkar lanyard-nya dan menunjukkan sirkuit yang menurutnya dapat digunakan sebagai pelacak.

Baca Juga: Huawei 5G Super Blade Station Akan Tiba Di MWC 2021

Salah satu kemungkinan yang disebutkan adalah Huawei menggunakan teknologi Beacon bertenaga rendah di stannya yang dapat melacak orang dalam jarak 70 meter (kira-kira 229,5 kaki).

Huawei memang menyebutkan di bagian belakang lanyard penggunaan frekuensi radio (RFID) dan teknologi Bluetooth.

Dikatakan, “Kami menggunakan teknologi RFID dan Bluetooth untuk mengumpulkan waktu gesek Kartu Huawei ini di pintu masuk area pameran Huawei, informasi lokasi real-time, dan informasi waktu tinggal pemegang Kartu (lanyard) Huawei di dalam area pameran Huawei.”

Baca Juga: Huawei Mate X Sabet Best New Connected Mobile Device di MWC 2019 Barcelona

Perusahaan menambahkan, “… informasi tersebut akan dikumpulkan dan diproses hanya untuk tujuan menganalisis minat keseluruhan undangan kami pada produk kami untuk meningkatkan kualitas layanan kami. Kami akan melindungi informasi tersebut sesuai dengan Kebijakan Privasi kami.”

Seorang juru bicara Huawei mengatakan, “Huawei pass hanya digunakan di stan dan dikembalikan saat pengunjung keluar. Tidak perlu melacak lokasi.”

Intinya adalah bahwa banyak peserta MWC yang mengunjungi stan Huawei tidak senang dengan kejutan ini.

Di Twitter, seorang investor swasta yang menggunakan pegangan “ruuki” menunjukkan gambar wadah plastik, seperti yang ada di lanyard Huawei, sedang dibongkar di stan Nokia.

Baca Juga: Huawei Akan Kenalkan Smartphone Tiga Kamera Belakang Di MWC 2018

Dalam tweetnya, ruuki menulis, “Membuka lanyard salah satu pesaing kami di #MWC23 #MWC2023. Oke – mungkin hanya melacak demo mana yang dilihat pengunjung di stan pesaing kami. Beberapa orang yang mengetahuinya tidak menyukainya sama sekali. Beberapa orang lupa punya mereka di stan @Nokia.”

Asosiasi GSM (GSMA) sebagai penyelenggara MWC berkomentar, “Tentu saja, Anda akan menyadari bahwa beberapa vendor memang meminta pengunjung stan untuk melepas lanyard dan branding pesaing karena alasan yang jelas tetapi saran alat pelacak adalah tuduhan yang serius. Kami sedang menyelidiki itu tetapi tidak memiliki detail untuk dibagikan saat ini.”

Baca Juga: Intip Spesifikasi Huawei P60, Bakal Dipamerkan di MWC 2023

Kejadian ini membuat para pembenci Huawei menjustifikasi bahwa hal-hal seperti inilah mengapa Huawei harus terus dihukum oleh AS.

Di sisi lain, pengunjung stan Huawei seharusnya menyerahkan lanyard mereka saat meninggalkan pameran, jadi mengapa Huawei menyembunyikan pelacak di lanyard-nya?

Tentu perusahaan harus memberikan jawaban yang lebih mendetail mengenai hail ini.

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU