Meski Pasokan Komponen Berkurang, Penjualan Smartphone Melonjak Tajam

Jakarta, Selular.ID – Laporan Gartner menunjukkan penjualan smartphone global naik lebih dari 10% di Q2, dengan total 328,8 juta unit karena permintaan untuk perangkat yang kompatibel dengan 5G mengimbangi gangguan produksi yang sedang berlangsung dan kekurangan komponen di segmen tersebut.

Perusahaan riset tersebut menyatakan penjualan kepada pengguna akhir meningkat 10,8% tahun-ke-tahun dari 296,9 juta pada Q2 2020, sementara penjualan ponsel global secara keseluruhan tumbuh 10,2 persen.

Anshul Gupta, direktur riset senior di Gartner, mencatat gelombang kedua Covid-19 (virus corona) yang menyebabkan penutupan pabrik di India dan Vietnam bersama dengan penutupan ritel dan pembatasan pengiriman online, mempengaruhi penjualan pada kuartal terakhir menyusul awal yang kuat untuk tahun ini.

Namun, ia menambahkan “wilayah dengan penetrasi tinggi untuk konektivitas 5G melihat permintaan yang kuat untuk smartphone 5G dan merupakan pendorong pertumbuhan bagi vendor smartphone terkemuka”.

Salah satu vendor tersebut adalah Xiaomi, yang terus berkembang pesat. Penjualan brand ponsel pintar asal China itu di seluruh dunia menyalip Apple untuk menempatkannya di posisi kedua, setelah mencatat pertumbuhan 80,5% menjadi 51 juta unit, didukung oleh kehadiran online yang lebih kuat dan ekspansi cepat di luar Asia-Pasifik.

Di tempat ketiga, Apple meningkatkan penjualan 28,3 persen menjadi 49,3 juta, dengan permintaan untuk seri iPhone 12 tetap kuat di pasar 5G. Gartner mencatat pemimpin lama Samsung memperluas rentang 5G pada harga masuk dan menengah untuk menargetkan permintaan konektivitas generasi berikutnya, membantunya mencatatkan penjualan 57,7 juta unit dibandingkan dengan 54,8 juta pada Q2 2020.

Vendor Cina Oppo dan Vivo menyelesaikan lima besar, masing-masing meningkatkan penjualan sebesar 42,4 persen menjadi 33,6 juta dan 41,6 ppersen menjadi 32,2 juta. Gupta menambahkan permintaan terpendam dari tahun 2020 “terus mendorong keuntungan bagi vendor smartphone global pada 2021”.

Laporan Gatner tentang kembali pulihnya pasar smartphone, memperkuat laporan berbagai lembaga riset sebelumnya, seperti Canalys. Menurut perkiraan terbaru Canalys, pasar smartphone di seluruh dunia akan tumbuh 12% pada tahun 2021, dengan pengiriman mencapai 1,4 miliar unit. Ini menunjukkan pemulihan yang kuat dari tahun 2020, ketika pengiriman turun 7% karena kendala pasar utama yang disebabkan oleh pandemi Covid-19.

Saat peluncuran vaksin berlanjut di seluruh dunia dan pandemi mereda, pasokan komponen muncul sebagai hambatan baru bagi industri smartphone.
“Ketangguhan industri smartphone cukup luar biasa,” kata Manajer Riset Canalys Ben Stanton.

Smartphone sangat penting untuk membuat orang tetap terhubung dan terhibur, dan mereka sama pentingnya di dalam rumah seperti di luar. Di beberapa bagian dunia, orang tidak dapat menghabiskan uang untuk liburan dan hari libur dalam beberapa bulan terakhir, dan banyak yang menghabiskan pendapatan mereka untuk membeli smartphone baru.”
Menurut Stanton, terdapat momentum kuat di balik handset 5G, yang menyumbang 37% dari pengiriman global di Q1, dan diperkirakan akan menyumbang 43% untuk setahun penuh (610 juta unit).

Baca Juga:Siap-siap Kuartal Ketiga 2021, Penjualan Smartphone Di Indonesia Diprediksi Anjlok

“Hal ini akan mendorong persaingan harga yang ketat antar vendor, dengan banyak yang mengorbankan fitur lain, seperti tampilan atau daya, untuk mengakomodasi 5G di perangkat termurah”, katanya.

“Pada akhir tahun, 32% dari semua perangkat 5G yang dikirimkan akan berharga kurang dari US$300. Sudah waktunya untuk adopsi massal.”

Namun, berkurangnya pasokan komponen akan membatasi potensi pertumbuhan pengiriman smartphone tahun ini.

“Pesanan awal sedang meningkat,” kata Stanton. “Industri berjuang untuk semikonduktor, dan setiap merek akan merasakan kesulitan.”