Rabu, 19 Juni 2024
Selular.ID -

Kelebihan dan Kekurangan Starlink: Tinjauan Layanan Internet Satelit

BACA JUGA

Selular.ID – Di era digital saat ini, akses internet yang cepat dan andal menjadi kebutuhan esensial.

Starlink, layanan internet satelit dari SpaceX, telah menjadi topik hangat berkat kemampuannya menyediakan konektivitas di lokasi terpencil.

Baca juga: Pengamat: Izin Starlink Seharusnya Keluar Jika Sudah Ada NOC

Starlink telah membuka pintu baru untuk konektivitas internet, terutama di daerah yang kurang dilayani oleh penyedia internet tradisional.

Kecepatan dan latensi rendahnya menjadikannya pilihan yang menarik, namun biaya dan keterbatasan lainnya perlu dipertimbangkan.

Starlink mungkin merupakan solusi yang sempurna bagi beberapa, sementara bagi yang lain, layanan internet tradisional mungkin lebih cocok.

Seperti semua teknologi, Starlink memiliki kelebihan dan kekurangan.

Kelebihan Starlink:

1. Konektivitas Global: Starlink menawarkan akses internet di lokasi yang tidak terjangkau oleh kabel atau jaringan seluler.

2. Kecepatan Tinggi: Dengan kuota tanpa batas, Starlink mendukung streaming, game online, dan panggilan video dengan kecepatan tinggi.

3. Latensi Rendah: Berkat satelit low Earth orbit (LEO), Starlink memiliki latensi yang lebih rendah dibandingkan internet satelit konvensional, memberikan pengalaman browsing yang lebih lancar.

4. Pemasangan Mudah: Pengguna dapat menginstal perangkat dengan menyambungkannya ke listrik dan mengarahkannya ke langit.

5. Durabilitas:Perangkat dirancang untuk tahan terhadap kondisi cuaca ekstrem seperti salju, hujan es, dan angin kencang.

Kekurangan Starlink:

1. Biaya Tinggi:Biaya langganan dan perangkat Starlink cenderung lebih mahal dibandingkan dengan layanan internet lainnya.

2. Ketergantungan pada Langit Terbuka: Untuk sinyal optimal, perangkat harus ditempatkan di area terbuka tanpa halangan.

3. Instalasi Mandiri: Pengguna harus menginstal perangkat sendiri, yang mungkin memerlukan biaya tambahan jika membutuhkan bantuan profesional.

4. Dukungan Pelanggan Terbatas:Tidak ada opsi untuk menghubungi layanan pelanggan via telepon, yang mungkin menyulitkan beberapa pengguna.

5. Konsumsi Energi:Perangkat keras terbaru Starlink menggunakan sekitar 40 Watt, yang mungkin menjadi pertimbangan bagi pengguna dengan keterbatasan pasokan listrik.

Seiring waktu, dengan peningkatan infrastruktur dan teknologi, kita dapat berharap bahwa layanan seperti Starlink akan menjadi lebih terjangkau dan mudah diakses oleh semua orang.

Dalam memilih layanan internet, penting untuk menimbang kelebihan dan kekurangan sesuai dengan kebutuhan dan kondisi setempat.

Baca juga: Starlink Belum Punya Kantor di Indonesia, Bagaimana Nasib Pajaknya?

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU