Automatic Tea Garden Watering Jadi Juara Kompetisi Innovillage Telkom

Automatic Tea Garden Telkom
Direktur Human Capital Management Telkom Afriwandi menghdiri secara daring acara penganugerahan kompetisi Innovillage “Young Heroes in Action #DigitalUntukSemua” dengan tim Telkom University sebagai pemenang Best Of The Best.

Selular.ID – Ajang perlombaan sociopreneurship muda di bidang teknologi digital yang diinisiasi oleh Community Development Center Telkom bersama Telkom University ini telah memasuki tahun ketiga penyelenggaraannya.

Kompetisi Innovillage diikuti sebanyak 1.442 mahasiswa dari 120 perguruan tinggi yang tersebar di 25 provinsi seluruh Indonesia dengan 363 proposal social project.

Acara puncak kompetisi Innovillage diselenggarakan secara hybrid (luring dan daring) beberapa waktu lalu.

Pada Innovillage tahun ini, para expert kolaborasi dari Telkom serta perwakilan dari beberapa perguruan tinggi di seluruh Indonesia turut dilibatkan sebagai juri untuk menilai dan menyeleksi proposal social project.

Baca Juga: Telkom Gelar Kompetisi Kasus Bisnis IndiHome

Proses implementasi social project pada tahap 150 besar dilaksanakan selama 7 minggu oleh para peserta mahasiswa dengan terjun langsung ke tengah masyarakat untuk mengaplikasikan inovasi yang dirancang.

Selama proses implementasi berjalan, setiap minggunya para peserta mendapatkan virtual mentoring dari ahli sehingga kemampuan peserta semakin berkembang dalam meningkatkan kualitas inovasi social project yang akan dihasilkan.

Pada tahap selanjutnya, berdasarkan hasil evaluasi dan monitoring implementasi social project di lapangan, terpilih TOP 25 semifinalis untuk melaju ke tahap selanjutnya di babak final.

Baca Juga: Kompetisi IoT Buatan Anak Negeri Digelar, Sasar 100 Pengembang Lokal 

Para semifinalis TOP 25 turut mendapatkan pelatihan dan pembinaan pada sesi bootcamp sebagai persiapan menghadapi babak final online pitching yang melibatkan juri dari sektor pendidikan dan para praktisi professional.

Beberapa pendekatan yang dilakukan dalam online pitching terdiri dari solusi yang diajukan menjawab keresahan atau pain point masyarakat, project yang sudah diimplementasikan dan dirasakan manfaatnya oleh masyarakat, tingkat kebermanfaatan baik kualitatif maupun kuantitatif, kebaruan inovasi yang diajukan, serta adanya kolaborasi dengan komunitas maupun pemerintah lokal.

Baca Juga: Telkom Rilis Maripay, Permudah Pekerja Migran Indonesia di Malaysia Akses Digital Transaksi Keuangan

Penghargaan Best Of The Best dalam ajang kompetisi Innovillage kali ini diraih oleh tim dari Telkom University dengan inovasi Automatic Tea Garden Watering dengan Energi Terbarukan (Panel Surya).

Inovasi digital ini dirancang guna mempermudah aktivitas dan meningkatkan produktivitas para Petani khususnya pada sektor perkebunan teh di Provinsi Jawa Barat.

Penilaian yang dilakukan para juri terhadap inovasi ini telah melalui tahapan seleksi yang ketat serta pengukuran objektif terhadap kebermanfaatan dan dampak yang dihasilkan bagi masyarakat.

Selain itu, inovasi Automatic Tea Garden Watering ini juga dinilai sangat berpotensi untuk keberlanjutan dan pengembangan kedepannya.

Baca Juga: Telkom Digitalisasi Pertanian di Indramayu

Direktur Human Capital Management Telkom Afriwandi pada kesempatannya menyampaikan, “Program Innovillage diselenggarakan tidak hanya bertujuan untuk mengasah kemampuan teknis dan analisis generasi muda, namun juga merupakan salah satu bentuk nyata Telkom dalam upaya membangun Negeri melalui pengembangan Desa.”

“Kami yakin banyak inovasi yang bisa dihasilkan dari para talenta digital muda untuk memberikan solusi dan kebermanfaatan yang positif bagi masyarakat,” imbuh Afriwandi.

Menutup tahun 2022 dengan puncak acara, seluruh pemenang kompetisi Innovillage akan memperoleh dana pendidikan dan pengembangan sosial projek sebagai bentuk apresiasi dan dukungan terhadap keberlanjutan projek yang dijalankan agar dapat memberi dampak sosial kepada masyarakat.

Baca Juga: Startup Pertanian Lokal Tembus IPIEC Global 2019 Malaysia

Melalui total pendanaan sebesar 2,25 miliar, diharapkan mahasiswa dapat terus menghasilkan inovasi yang aplikatif serta berorientasi terhadap pencapaian Sustainable Development Goals (SDGs) poin ke-11 terkait pemukiman yang berkelanutan sehingga dapat membawa banyak dampak untuk masyarakat, ekonomi, dan lingkungan.