Minggu, 16 Juni 2024
Selular.ID -

Siapa Frank McCourt? Taipan AS yang Siap Membeli TikTok

BACA JUGA

Uday Rayana
Uday Rayana
Editor in Chief

Selular.ID – Raja real estate Frank McCourt adalah orang terbaru yang siap mengambil keutungan dari persoalan yang kini mendera TikTok. Court secara terbuka berniat  mengakuisisi bisnis anak perusahaan ByteDance itu di AS.

McCourt mengatakan pada Rabu (15/5/2024) bahwa dia sedang mengumpulkan sekelompok spesialis, termasuk bank investasi Guggenheim Securities dan firma hukum Kirkland & Ellis, serta pakar teknologi, akademisi, dan orang tua, untuk berkonsultasi mengenai pembelian aplikasi media sosial viral di divisi AS.

Pengumuman ini menyusul keputusan anggota parlemen AS pada bulan lalu yang melarang TikTok milik perusahaan China dari toko aplikasi AS kecuali aplikasi tersebut dijual dalam waktu satu tahun.

Tak tinggal diam, perusahaan induk TikTok, ByteDance, menggugat pemerintah federal atas larangan tersebut pekan lalu. TikTok telah mengatakan tidak berencana menjual platform tersebut.

“Kami pikir ini adalah kesempatan yang sangat luar biasa untuk mempercepat penciptaan internet alternatif,” kata McCourt kepada Associated Press.

Baca Juga: Revisi UU Penyiaran, Youtubers dan Tiktokers Terkena Dampak

Pria berusia 70 tahun ini memiliki kekayaan $1,4 miliar, menurut Forbes, dan memperoleh kekayaannya melalui investasi real estat dan olahraga.

Potensi pembelian akan dilakukan melalui Project Liberty, sebuah kelompok advokasi internet yang didirikan oleh McCourt pada tahun 2021 yang berfokus pada privasi data, dan isu-isu lainnya.

Beberapa ahli teknologi terkenal mendukung tawaran tersebut, termasuk Tim Berners-Lee, menurut situs web proyek tersebut.

Frank McCourt ingin mengubah bisnis dasar TikTok menjadi model sumber terbuka yang memungkinkan pengguna dan pembuat konten memiliki kontrol lebih besar atas data mereka.

Pengumuman tersebut tidak memberikan rincian berapa banyak dana yang dikumpulkan atau apakah grup tersebut sudah melakukan pembicaraan dengan TikTok.

McCourt, yang sebelumnya memiliki Los Angeles Dodgers, termasuk dalam daftar investor yang menunjukkan minat untuk membeli platform tersebut.

Mantan CEO Google Eric Schmidt mengatakan dia berpikir untuk membeli platform tersebut tetapi memutuskan untuk tidak melakukannya.

Mantan Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan dia mengincar pembelian, tapi dia mungkin tidak memiliki dana untuk melakukannya.

Perusahaan-perusahaan teknologi besar hampir pasti akan menghadapi kekhawatiran antimonopoli jika mereka mau ikut serta.

Hanya ada sedikit konsensus mengenai harga aplikasi ini – salah satu penilaian mematok bisnis di AS sebesar $100 miliar, namun penilaian lain mengatakan hal tersebut tidak penting bagi pendapatan ByteDance.

Platform ini juga mungkin menjadi kurang menarik jika dijual tanpa algoritma “For You Page”, yang telah diakui keberhasilannya.

McCourt mengatakan kepada New York Times bahwa dia tidak menginginkan algoritma tersebut.

“Kami sangat meragukan Tiongkok akan menjual TikTok dengan algoritma tersebut,” kata McCourt kepada Times.

“Kami adalah satu-satunya penawar yang tidak menginginkan algoritme tersebut karena kami berbicara tentang arsitektur yang berbeda, cara berpikir yang berbeda tentang internet, dan cara kerjanya.”

Baca Juga: Alasan Mengapa ByteDance Lebih Pilih Suntik Mati TikTok daripada Dijual ke Investor Amerika

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU