Minggu, 16 Juni 2024
Selular.ID -

Negara yang Memiliki Satelit Internet Secara Mandiri

BACA JUGA

Selular.ID – Satelit internet telah menjadi bagian penting dalam menghubungkan dunia secara global.

Beberapa negara telah mengembangkan dan meluncurkan satelit internet mereka sendiri untuk memastikan konektivitas yang andal dan mandiri.

Baca juga: Tiga Negara Yang Menolak Starlink Masuk Wilayahnya

Dalam artikel ini, kita akan melihat beberapa negara yang memiliki satelit internet secara mandiri:

1. Amerika Serikat (Starlink):

– Starlink, yang dikembangkan oleh SpaceX, adalah salah satu proyek satelit internet terbesar di dunia. Starlink beroperasi dengan mengirimkan ribuan satelit ke orbit rendah Bumi (LEO) untuk menyediakan akses internet berkecepatan tinggi di seluruh dunia.

– Starlink tidak memerlukan kontrak jangka panjang dan memungkinkan pengguna untuk membatalkan layanan kapan saja. Ini memberikan fleksibilitas bagi pengguna dan memastikan kesepakatan yang adil antara penyedia dan pelanggan.

2. Indonesia (Starlink di Bali):

– Pada Mei 2024, CEO SpaceX, Elon Musk, meresmikan layanan satelit internet Starlink di Puskesmas Pembantu, Desa Sumerta Kelod, Kota Denpasar, Bali. Ini menandai langkah maju bagi Indonesia dalam menghadirkan konektivitas internet yang lebih baik di daerah terpencil.

3. Indonesia (SATRIA-1):

– Selain Starlink, Indonesia juga memiliki satelite internet mandiri bernama SATRIA-1. Satelit ini berada di orbit geostasioner (GEO) sekitar 36.000 km dari permukaan Bumi.

– SATRIA-1 dirancang untuk melayani pelanggan di daerah tertinggal, terdepan, dan terluar (3T) yang sulit dijangkau oleh infrastruktur daratan. Pengguna dapat mengakses internet langsung dari satelit ini menggunakan terminal VSAT.

Dengan adanya satelite internet mandiri, negara-negara ini dapat meningkatkan konektivitas dan memastikan akses internet yang lebih baik bagi warganya.

Starlink merupakan proyek satelite internet yang dikembangkan oleh perusahaan antariksa SpaceX. Berikut adalah cara kerja Starlink:

1. Peluncuran Satelit:

– SpaceX meluncurkan ribuan satelit ke orbit rendah Bumi (LEO). Satelit ini berada pada ketinggian sekitar 550 km hingga 570 km di atas permukaan Bumi.

– Satelit-satelit ini membentuk jaringan yang mengelilingi planet kita, menciptakan konstelasi satelit yang saling terhubung.

2. Koneksi dengan Pengguna:

– Pengguna di daratan menggunakan terminal pengguna (user terminal) yang terhubung ke satelit Starlink.

– Terminal ini memiliki antena piringan datar yang mengarah ke satelit di langit. Antena ini secara otomatis melacak dan mengunci sinyal dari satelit.

3. Transmisi Data:

– Ketika pengguna mengakses internet, data dikirim melalui antena terminal ke satelit yang berada di atasnya.

– Satelit meneruskan data ke stasiun darat (ground station) yang terhubung ke internet melalui serat optik.

4. Stasiun Darat dan Internet:

– Stasiun darat mengirim permintaan internet ke satelit yang berada di atas wilayah tertentu.

– Satelit menerima permintaan ini dan mengirimkan data ke terminal pengguna melalui sinyal radio frekuensi tinggi.

5. Latensi dan Kecepatan:

– Karena satelit berada di orbit rendah, latensi (waktu yang dibutuhkan untuk data pergi dan kembali) relatif rendah dibandingkan dengan satelit geostasioner.

– Kecepatan internet yang diberikan oleh Starlink dapat mencapai puluhan hingga ratusan megabit per detik, tergantung pada lokasi dan kondisi atmosfer.

6. Skalabilitas:

– Dengan meluncurkan ribuan satelit, Starlink dapat mencakup area yang luas dan mengatasi tantangan konektivitas di daerah terpencil dan terluar.

Ingatlah bahwa Starlink masih dalam tahap pengembangan dan perlu waktu untuk mengoptimalkan layanan ini. Namun, proyek ini menjanjikan akses internet global yang lebih baik dan lebih merata.

Baca juga: Deadline Starlink Buat Kantor Operasional di Indonesia

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU