Minggu, 16 Juni 2024
Selular.ID -

Gelar RUPST, BSI Tebar Dividen Rp18,54 per Lembar Saham

BACA JUGA

Selular.ID – Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) pada Jumat/17 Mei/2024 memutuskan membagikan dividen tunai sebesar 15% (lima belas persen) dari laba bersih perseroan pada Tahun 2023, atau sekitar Rp855.561.466.388,- ekuivalen dengan Rp18,54 per lembar saham.

“Jumlah dividen tersebut naik sebesar 100% dibandingkan dividen tahun buku 2022 senilai Rp Rp9,24 per lembar saham, mengindikasikan kinerja yang cukup solid pada tahun buku 2023,” ujar Direktur Finance and Strategy BSI Ade Cahyo Nugroho dalam konferensi pers setelah RUPST di Jakarta, Jumat.

BACA JUGA: Kenalkan RDN Syariah, BSI Dorong Perkembangan Pasar Modal Syariah

Dalam kesempatan sama, Direktur Utama BSI Hery Gunardi menjelaskan bahwa sebesar 20 persen dari laba bersih atau senilai Rp1,14 triliun akan disisihkan sebagai cadangan wajib.

“Dan sebesar 65 persen atau senilai Rp3,70 triliun (dari laba bersih) digunakan sebagai saldo laba ditahan,” ujar Hery.

Dalam RUPST, perseroan juga menyetujui Laporan Tahunan dan Laporan Tugas Pengawasan Dewan Komisaris serta Pengesahan Laporan Keuangan Perseroan untuk tahun buku yang berakhir pada 31 Desember 2023.

Termasuk memberikan pembebasan dan pelunasan tanggung jawab sepenuhnya terhadap seluruh anggota Direksi dan anggota Dewan Komisaris sehubungan dengan pengurusan dan pengawasan perseroan yang telah dijalankan selama tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2023, sepanjang aktivitas tersebut tercermin dalam Laporan Tahunan.

“Terimakasih atas dukungan seluruh pemegang saham serta berkomitmen untuk mengakselerasi seluruh business process, layanan dan kapabilitas bisnis maupun SDM,” ujar Hery.

Sepanjang tahun 2023, BSI membukukan laba bersih senilai Rp5,70 triliun atau tumbuh 33,88 persen year on year (yoy) dibandingkan tahun sebelumnya.

Perseroan mencatatkan jumlah pembiayaan yang disalurkan mencapai Rp240,32 triliun sepanjang tahun 2023, atau tumbuh 15,70 persen (yoy) dengan kualitas pembiayaan (NPF) gross membaik pada posisi 2,08 persen.

Adapun, komposisi pembiayaan yang disalurkan didominasi oleh segmen konsumer (54,32 persen), wholesale (28,09 persen) dan retail (17,58 persen).

Baca juga: BSI Proyeksikan Perekonomian RI Tumbuh di Atas 5 Persen Tahun Depan

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU