15 Tahun Gorilla Glass di Smartphone

Corning Gorilla Glass

Selular.ID – Konon menurut cerita, enam minggu sebelum iPhone pertama dirilis, CEO Steve Jobs kesal karena layar plastik dari perangkat prototipe yang digunakannya tergores, jadi di menit terakhir Apple beralih ke kaca.

Dan bukan sembarang kaca, tapi Gorilla Glass.

Kaca yang diperkuat secara kimia ini dibuat oleh Corning dan sejak saat itu menjadi bahan utama pasar smartphone.

Mari kita simak sedikit sejarahnya terlebih dahulu sebelum masuk ke era smartphone.

Baca Juga: Selama 2017, Produsen Gorilla Glass Merugi

Corning dimulai pada pertengahan abad ke-19 dan membuat lensa untuk lampu sinyal kereta api dan kemudian lampu mobil.

Perusahaan membuat kaca untuk bola lampu Thomas Edison. Pada tahun 1915 ia menciptakan peralatan masak Pyrex.

Kemudian pada 1960-an mulai membuat jendela untuk pesawat ruang angkasa NASA, termasuk pesawat ulang-alik.

Maju cepat ke tahun 2006 dan kita sampai pada pertemuan yang menentukan antara Apple dan Corning.

Baca Juga: Corning Perkenalkan Gorilla Glass 2 di CES 2012

Layar plastik tergolong normal di era itu, tetapi Apple terlalu peduli dengan estetika dan tidak ingin membiarkan perangkatnya tergores.

Lebih dari itu, iPhone adalah ponsel berbasis layar sentuh, layar adalah segalanya dan harus dilindungi.

Hal itu juga berlaku untuk smartphone lain saat mereka beralih dari keypad dan keyboard ke layar sentuh.

IPhone awal menggunakan Gorilla Glass dan begitu pula T-Mobile G1, ponsel Android pertama.

Baca Juga: 2x Tahan Gores, Gorilla Glass Victus Diresmikan

Ponsel sentuh yang menjalankan hampir semua OS di dunia juga mengadopsi kaca Corning.

Dari Samsung Corby kecil hingga pembangkit tenaga listrik Omnia HD i8910. Dari LG KM900 Arena yang bergaya hingga LG BL40 New Chocolate yang unik.

Corning juga ada di Nokia X6, serta Motorola Droid/Milestsone, Sonim XP3.20 Quest yang kokoh dan bahkan ponsel jam tangan LG GD910.

Dan ini hanya beberapa ponsel dari tahun 2009.

Baca Juga: Peneliti Tanamkan Sensor Transparan di Corning Gorilla Glass

Pada tahun 2010 sekitar 20% dari ponsel menampilkan Gorilla Glass, sekitar 200 juta perangkat.

Pada tahun 2012 sekuelnya diumumkan, Gorilla Glass 2, lembarannya 20% lebih tipis namun tetap kokoh.

GG2 digunakan di banyak perangkat seperti Galaxy S III dan kamera ponsel Galaxy Camera GC100.

Samsung juga menggunakannya pada handset Windows Phone, Ativ S, seperti yang dilakukan HTC pada Windows Phone 8X yang diberi nama kreatif.

Baca Juga: Video: Demo Kekuatan Gorilla Glass 3

Pada saat itu Nokia telah menjadi penggemar kaca dan itu ditampilkan pada Lumia 920.

Ponsel berpengaruh lainnya yang menggunakan GG2 termasuk Oppo Find 5 dan LG Optimus G.

Kaca bahkan cocok untuk tampilan 3D seperti yang terlihat pada Optimus 3D Max.

Gorilla Glass 3 tiba pada tahun 2013, formulasi yang benar-benar baru.

Lembaran lebih tahan terhadap goresan dan jika tergores, ia akan kurang terlihat berkat sesuatu yang Corning sebut “Native Damage Resintance” atau Resistensi Kerusakan.

Baca Juga: Corning Garap Layar Anti Refleksi dan Anti Kuman

Untuk mendemonstrasikannya di MWC, Corning menjatuhkan bola baja seberat 135 gram di atas kaca biasa dan GG3.

Kaca biasa retak, aluminium penyok, tetapi Gorilla Glass 3 selamat tanpa cedera.

Sekuel dari beberapa wajah familiar menggunakan GG3 mulai dari Galaxy S4, Note3 dan S4 zoom dari Samsung.

Moto G yang terjangkau, saudara premiumnya Moto X (keduanya dibuat oleh Motorola milik Google) dan LG Nexus 5.

Ada juga Nokia Lumia 1020 dan Lumia 1320 yang cukup besar dengan layar 6 inci.

Baca Juga: Corning Akan Fokus Pada Perangkat dan Jaringan Tetap

Halaman berikutnya

Apple mencoba beralih ke perusahaan kaca lain untuk iPhone 5