Beranda News Feature Babak Baru Google Vs Australia: Google Ancam Tutup Layanan Pencarian

Babak Baru Google Vs Australia: Google Ancam Tutup Layanan Pencarian

-

Jakarta, Selular.ID – Raksasa mesin pencari Google Alphabet mengatakan pada Jumat (22/1/2021) akan memblokir mesin pencari di Australia jika pemerintah melanjutkan kebijakan baru yang akan memaksa Google dan Facebook membayar kepada perusahaan media untuk hak menggunakan konten mereka.

Ancaman Google meningkatkan pertempuran dengan penerbit seperti News Corp yang diawasi ketat di seluruh dunia. Raksasa pencarian telah memperingatkan bahwa 19 juta pengguna Australia akan menghadapi pengalaman pencarian dan YouTube yang terdegradasi jika kode baru diterapkan.

Meski ditentang raksasa teknologi seperti Google Alphabet, Australia sedang dalam proses untuk mengesahkan undang-undang yang akan membuat raksasa teknologi menegosiasikan pembayaran dengan penerbit dan penyiar lokal untuk konten yang disertakan dalam hasil pencarian atau umpan berita. Jika mereka tidak dapat mencapai kesepakatan, arbitrator yang ditunjuk pemerintah akan memutuskan harganya.

“Ditambah dengan risiko finansial dan operasional yang tidak dapat dikelola jika versi Kode ini menjadi undang-undang, hal itu tidak akan memberi kami pilihan nyata selain berhenti menyediakan layanan Penelusuran Google di Australia,” ujar Mel Silva, Direktur Pelaksana Google Australia dan Selandia Baru, dalam pernyataan yang disampaikan pada komite senat. Selain Google dan Facebook, Silva sebenarnya tidak menyinggung YouTube dalam sambutan yang disiapkan.

Komentar Google mendapat teguran keras dari Perdana Menteri Australia Scott Morrison yang mengatakan negara itu membuat aturannya untuk “hal-hal yang dapat Anda lakukan di Australia.”

“Orang-orang yang ingin bekerja dengannya di Australia, terima kasih banyak. Tapi kami tidak menanggapi ancaman, ” kata Morrison kepada wartawan.

Google sendiri beralasan bahwa kode itu terlalu luas dan mengatakan bahwa tanpa revisi, menawarkan alat pencarian yang terbatas pun akan terlalu berisiko. Perusahaan tidak mengungkapkan penjualan dari Australia, tetapi iklan penelusuran adalah penyumbang pendapatan dan laba terbesar secara global.

Pemerintah Amerika Serikat minggu ini meminta Australia untuk membatalkan undang-undang yang diusulkan, yang memiliki dukungan politik luas, dan menyarankan Australia untuk menggunakan kode sukarela sebagai gantinya.

Australia mengumumkan undang-undang tersebut pada Desember 2020, setelah penyelidikan menemukan Google dan raksasa media sosial Facebook memegang terlalu banyak kekuatan pasar di industri media. Hal ini menimbulkan potensi ancaman bagi demokrasi yang selama ini berfungsi dengan baik.

Seperti dilaporkan Reuters, ancaman Google untuk membatasi layanannya di Australia datang hanya beberapa jam setelah raksasa internet itu mencapai kesepakatan pembayaran konten dengan beberapa penerbit berita Prancis sebagai bagian dari dorongan selama tiga tahun senilai $ 1,3 miliar untuk mendukung penerbit.

Kecaman PM Morisson mendapat dukungan dari berbagai kalangan di Australia. Menurut Peter Lewis, direktur Pusat Teknologi Bertanggung Jawab Institut Australia, manuver Google “adalah bagian dari pola perilaku mengancam yang mengerikan bagi siapa pun yang menghargai demokrasi kita”.

Sekedar diketahui, sejak tahun lalu pemerintah Australia telah meningkatkan intensitas tekanan terhadap Google, demi menciptakan model bisnis yang fair.

Australia berusaha memaksa raksasa teknologi AS Facebook dan Google membayar kepada media Australia untuk penggunaan konten berita, sebagai langkah penting demi melindungi jurnalisme independen yang akan dipublikasikan ke seluruh dunia.

Melalui kebijakan baru itu, Australia akan menjadi negara pertama yang mengharuskan Facebook dan Google membayar konten berita yang disediakan oleh perusahaan media di bawah sistem royalti yang akan menjadi undang-undang tahun ini, kata Bendahara Pemerintah Australia Josh Frydenberg.

“Kebijakan ini menyangkut usaha yang adil untuk bisnis media berita Australia. Memastikan bahwa kami telah meningkatkan persaingan, meningkatkan perlindungan konsumen, dan lanskap media yang berkelanjutan, “kata Frydenberg kepada wartawan di Melbourne.

“Tidak kurang dari masa depan lanskap media Australia yang dipertaruhkan.”

Langkah itu dilakukan ketika Google menangkis seruan di seluruh dunia untuk peraturan yang lebih besar, dan sehari setelah Google dan Facebook melakukan pemukulan atas dugaan penyalahgunaan kekuatan pasar dari anggota parlemen AS dalam sidang kongres.

Menyusul penyelidikan tentang keadaan pasar media dan kekuatan platform AS, pemerintah Australia akhir tahun lalu mengatakan kepada Facebook dan Google untuk merundingkan kesepakatan sukarela dengan perusahaan media untuk menggunakan konten mereka.

Namun pembicaraan itu tidak berhasil dan Canberra sekarang mengatakan jika kesepakatan tidak dapat dicapai melalui arbitrase dalam waktu 45 hari, Otoritas Komunikasi dan Media Australia akan menetapkan ketentuan yang mengikat secara hukum atas nama pemerintah.

Google mengatakan peraturan tersebut mengabaikan “miliaran klik” yang dikirimkannya ke penerbit berita Australia setiap tahun.

“Ini mengirimkan pesan tentang bisnis dan investor bahwa pemerintah Australia akan campur tangan daripada membiarkan pasar bekerja,” kata Mel Silva, direktur pelaksana Google Australia dan Selandia Baru, dalam sebuah pernyataan.

“Aturan itu tidak menyelesaikan tantangan mendasar dalam menciptakan model bisnis yang sesuai untuk era digital.”

Perusahaan Media

Tekanan pemerintah Australia terhadap Google tak lepas dari upaya dari penerbit yang sejak lama menggalang isu tentang ketidakadilan. Perusahaan media termasuk News Corp Australia, unit dari News Corp NWSA Rupert Murdoch, melobi keras agar pemerintah memaksa perusahaan AS ke meja perundingan di tengah penurunan pendapatan iklan yang lama.

“Sementara negara-negara lain berbicara tentang perilaku tidak adil dan merusak raksasa teknologi itu, pemerintah Australia (sedang) mengambil tindakan pertama di dunia,” kata Ketua Eksekutif News Corp Australia Michael Miller dalam sebuah pernyataan.

Sebuah studi pada 2019 memperkirakan sekitar 3.000 pekerjaan jurnalisme telah hilang di Australia dalam 10 tahun terakhir, karena perusahaan media tradisional mengalirkan pendapatan iklan ke Google dan Facebook yang tidak membayar apa pun untuk konten berita.

Untuk setiap A $ 100 yang dibelanjakan untuk iklan online di Australia, tidak termasuk iklan baris, hampir sepertiganya masuk ke Google dan Facebook, menurut Frydenberg.

Negara lain telah mencoba dan gagal untuk memaksa tangan raksasa teknologi. Penerbit di Jerman, Prancis, dan Spanyol telah mendorong untuk mengesahkan undang-undang hak cipta nasional yang memaksa Google membayar biaya lisensi saat menerbitkan cuplikan artikel berita mereka.

Pada 2019, Google berhenti menampilkan cuplikan berita dari penerbit Eropa pada hasil penelusuran untuk pengguna Prancisnya, sementara penerbit berita terbesar Jerman, Axel Springer, mengizinkan mesin pencari untuk menjalankan cuplikan artikelnya setelah lalu lintas ke situsnya menurun.

Artikel Terbaru