Minggu, 16 Juni 2024

Penetrasi 5G Rendah, Pasar Radio Access Network Jadi Lesu Darah

BACA JUGA

Uday Rayana
Uday Rayana
Editor in Chief

Selular.ID – Dell’Oro Group menilai bahwa pasar RAN (Radio Access Network) sebagai sebuah bencana setelah penelitian pendahuluannya menunjukkan adanya penurunan pendapatan antara 15 persen dan 30 persen tahun-ke-tahun di Q1-2024.

Perusahaan menyatakan penjualan RAN (Radio Access Network) sedang berjuang untuk kembali ke tingkat puncak yang dicapai pada 2022, dengan kinerja buruk dari sebagian besar vendor. Hal ini menempatkan Huawei sebagai pemimpin pasar, diikuti oleh Ericsson, Nokia, ZTE dan Samsung.

Meskipun angkanya kecil, Dell’Oro Group menyatakan penilaian akhir selama empat kuartal menunjukkan peningkatan pangsa pasar Huawei dibandingkan tahun 2023, “sementara Nokia kehilangan kekuatan”.

Stefan Pongratz, VP dan analis Dell’Oro Group, menyatakan penurunan pendapatan ini merupakan yang terbesar sejak Dell’Oro Group mulai melacak sektor RAN 24 tahun lalu dan merupakan kontraksi dua digit pada kuartal ketiga berturut-turut.

“Sulit untuk menemukan solusinya”, tulis Pongratz, menunjuk pada “tantangan terkait jangkauan” di pasar 5G yang maju seiring dengan meningkatnya kekhawatiran “tentang waktu peningkatan kapasitas mengingat tingkat pemanfaatan jaringan saat ini dan tingkat pertumbuhan lalu lintas data”.

Untuk diketahui, Jaringan Akses Radio (RAN) 5G adalah komponen penting dari jaringan 5G yang mengelola komunikasi nirkabel antara perangkat seluler dan jaringan inti.

Ini mencakup teknologi dan peralatan seperti stasiun pangkalan dan antena, yang memungkinkan konektivitas nirkabel berkecepatan tinggi dan latensi rendah.

Angka-angka yang dikeluarkan Dell’Oro Group menunjukkan pertumbuhan penjualan RAN di Timur Tengah dan Afrika, pasar yang datar di Amerika Latin, dan penurunan di Amerika Utara, Eropa, dan Asia Pasifik.

Mereka merevisi perkiraan pertumbuhan globalnya “sedikit turun dalam jangka pendek”, dengan perkiraan pendapatan akan turun sebesar 5 persen hingga 8 persen dalam setahun penuh.

Baca Juga: Sejumlah Industri yang Makin Berkembang Berkat Kehadiran 5G

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU