Jumat, 24 Mei 2024

Operator Kurangi Belanja Modal, Penetrasi 5G Jadi Terhambat

BACA JUGA

Uday Rayana
Uday Rayana
Editor in Chief

Selular.ID – Data awal Dell’Oro Group menunjukkan penurunan belanja modal telekomunikasi di seluruh dunia selama setahun penuh sepanjang 2023. Penurunan tersebut sebagian disebabkan oleh berkurangnya investasi operator di bidang 5G.

Perusahaan riset mencatat ini adalah kontraksi pasar pertama sejak 2017.

Dell’Oro Group menyatakan rasio intensitas modal terkait 5G mencapai puncaknya pada 2022 dan berada di jalur yang tepat untuk mendekati 15% pada 2026, turun dari 18% pada 2022.

Prospek yang suram menyatakan bahwa belanja modal di seluruh dunia diproyeksikan akan menurun pada tingkat pertengahan satu digit pada 2024 dan pada CAGR negatif 2% – 3% persen pada 2026.

VP Dell’Oro Group Stefan Pongratz, mencatat bahwa operator memiliki anggaran intensitas modal yang tetap dan belanja modal sebagian besar dibatasi oleh lintasan pendapatan, namun menyatakan “kue pendapatan tetap”.

“Analisis kami menunjukkan bahwa pertumbuhan pendapatan operator melambat pada 2023 dan sedikit banyak tetap stagnan selama dekade terakhir. Dan berdasarkan panduan ini, para operator, secara umum, tidak terlalu optimis bahwa peluang yang muncul dengan AI generatif, komputasi edge, 5G enperise, FWA, dan 5G-Advanced akan memperluas jangkauannya”.

Baca Juga: 5 Fakta Frekwensi 700 Mhz yang Bakal Dilelang Pemerintah Demi Mendorong Penetrasi 5G

Pongratz menambahkan, bahwa belanja modal nirkabel menurun pada tingkat satu digit pada 2023 dan bahwa “kondisi diperkirakan akan tetap menantang pada tahun 2024 dengan belanja modal nirkabel AS diproyeksikan turun hampir 15 persen”.

Dengan kondisi yang menantang, Dell’Oro Group memprediksi pendapatan operator diperkirakan hanya akan meningkat tipis sebesar CAGR 1% selama tiga tahun ke depan.

Tren penurunan capex operator telekomunikasi, sejatinya telah diprediksi. Para eksekutif telekomunikasi mendiskusikan kemungkinan perlambatan belanja jaringan 5G selama berbulan-bulan. Namun cakupan penurunan tersebut kini menjadi lebih jelas.

“Kemunduran yang terjadi baru-baru ini lebih mendadak dari perkiraan awal kami,” kata Rod Smith, CFO raksasa menara seluler American Tower, selama konferensi telepon triwulanan perusahaannya minggu lalu, menurut Seeking Alpha.

Smith sedang membahas pengurangan pengeluaran operator AS untuk 5G, sebuah situasi yang kini memotong ekspektasi margin American Tower sebesar $40 juta.

“Ledakan awal aktivitas 5G telah melambat,” analis keuangan di Raymond James setuju dalam sebuah catatan kepada investor setelah rilis pendapatan American Tower.

American Tower tidak sendirian, penyedia tower lainnya Crown Castle juga akan mengambil langkah serupa.

“Kami memang melihat perubahan dibandingkan dengan apa yang kami perkirakan sebelumnya,” CEO Crown Castle Jay Brown, selama panggilan konferensi perusahaan. Crown Castle kemudian mengatakan akan memangkas 750 pekerjaan sebagai dampaknya.

Vendor peralatan 5G juga melihat tren serupa.

“Kami melihat adanya pemulihan pada paruh kedua tahun ini namun akan lebih lambat dari perkiraan sebelumnya,” kata CEO Nokia Pekka Lundmark.

Pernyataan Lundmark disampaikan pada awal bulan ini saat konferensi telepon triwulanan, sebagai jawaban atas pertanyaan mengenai penjualan Nokia di Amerika Utara.

Senada dengan Nokia, CEO Ericsson, Borje Ekholm, juga mengalami tren serupa.

“Kami melihat laju pembangunan sedang dimoderasi,” katanya mengenai pasar Amerika Utara.

CFO AT&T mengonfirmasi bahwa operator memperlambat belanja jaringannya.

“Kami berharap untuk melewati tingkat investasi modal puncak saat kita menutup tahun ini,” kata Pascal Desroches selama panggilan konferensi triwulanan AT&T.

Secara khusus, dia mengatakan keseluruhan belanja modal (capex) AT&T akan lebih rendah $1 miliar pada paruh kedua tahun 2023 jika dibandingkan dengan paruh pertama tahun ini.

“Ini berarti belanja modal setahun penuh sebesar $23,7 miliar, yang diyakini manajemen konsisten dengan panduan belanja modal setahun penuh 2023 sebelumnya sebesar $24 miliar, hampir konsisten dengan level tahun 2022′ dan termasuk pembayaran pembiayaan vendor,” tulis analis keuangan di Raymond James dalam penilaian mereka terhadap hasil kuartal kedua AT&T, mengutip panduan AT&T sebelumnya.

“Meskipun manajemen menolak untuk memberikan panduan mengenai perkiraan 2024, mereka memperkirakan bahwa mereka memperkirakan investasi modal akan turun seiring dengan kemajuan perusahaan melewati puncak investasi dan penerapan 5G”, pungkas Raymond James.

Baca Juga: Rekor Baru Penetrasi 5G di China, Tembus 1 Miliar Koneksi Pada Tahun Ini

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU