spot_img
BerandaNewsFeatureKuasai Lebih dari 50% Pangsa Pasar, Mengapa Apple Begitu Digdaya di Segmen...

Kuasai Lebih dari 50% Pangsa Pasar, Mengapa Apple Begitu Digdaya di Segmen Smartphone Premium?

-

Jakarta, Selular.ID – Pasar smartphone premium global (model dengan harga $400 ke atas) mencatat pertumbuhan penjualan 46% YoY pada Q2 2021, menurut Market Pulse Service dari Counterpoint Research. Pertumbuhan di segmen premium melampaui pertumbuhan pasar secara keseluruhan sebesar 26% YoY.

Selain itu, pangsa segmen premium dalam penjualan smartphone global meningkat menjadi 24% pada Q2 2021, dibandingkan dengan 21% pada Q2 2020. Apple terus memimpin segmen tersebut, menguasai lebih dari setengah penjualan selama kuartal tersebut, diikuti oleh Samsung dan Huawei. Sejak peluncuran seri iPhone 12 pada Q4 2020, Apple terus menguasai lebih dari 50% pangsa pasar smartphone premium.

Sebagian besar pertumbuhan pasar premium pada Q2 2021 didorong oleh Apple, yang melaporkan pertumbuhan penjualan 74% YoY di segmen premium pada momentum kuat dari seri iPhone 12 karena pengguna iPhone terus meningkatkan ke 5G. Rantai pasokan Apple juga sangat tangguh dalam mengelola kekurangan komponen dan memperoleh keuntungan dari penurunan Huawei di kawasan seperti China dan Eropa. Apple adalah OEM terbesar di segmen premium di semua wilayah.

Meskipun penjualan Samsung di segmen premium tumbuh 13% YoY, chaebol Korea Selatan itu kehilangan pangsanya karena gangguan produksi pabriknya di Vietnam menyusul wabah COVID-19 yang baru. Namun, dengan peluncuran model Z fold 3 dan Z flip 3 baru pada titik harga yang lebih rendah dibandingkan dengan pendahulunya, Samsung kemungkinan akan bisa mendongkrak pangsa pasar pada semester kedua 2021.

Xiaomi dan OPPO sama-sama memperoleh pangsa di segmen yang didorong oleh ekspansi mereka yang berfokus pada portofolio premium di kawasan seperti Eropa dan China. Xiaomi termasuk di antara 3 pemain Top di Eropa di segmen premium yang didorong oleh seri Mi 11-nya. Vendor smartphone yang berbasis di Beijing itu, telah melakukan upaya untuk mendapatkan keuntungan dari penurunan Huawei, yang sekarang membuahkan hasil. OPPO juga memperoleh pangsa didorong oleh seri Reno dan Find di China dan Eropa Barat.

OnePlus masuk dalam daftar Top 3 untuk segmen premium di Amerika Utara yang didorong oleh OnePlus 9 Series. Brand smartphone yang bernaung di bawah BBK Group itu, memperoleh peningkatan pasar yang cukup signifikan karena keluarnya LG dari industri ponsel dan kendala pasokan yang dialami Samsung.

Counterpoint menambahkan, pada segmen premium semua kelompok harga mengalami pertumbuhan, dengan pertumbuhan tertinggi mencapai (182% YoY) terlihat pada kelompok ultra-premium (>$800). Ini terutama disebabkan oleh momentum kuat dari iPhone 12 Pro Max dan iPhone 12 Pro. Versi Pro diluncurkan lebih lambat dari tanggal September yang biasa, menyebabkan permintaan meluas ke bulan-bulan berikutnya.

Apple menguasai hampir 75% dari segmen ultra-premium, dibandingkan dengan 54% tahun lalu. Pergeseran ini juga menunjukkan bahwa lebih banyak konsumen sekarang lebih memilih perangkat kelas atas setelah menyadari pentingnya smartphone bagi mereka selama kebijakan lock-down COVID-19. Sebagian konsumen juga memiliki penghematan ekstra saat bekerja dari rumah, yang mereka investasikan pada perangkat seperti smartphone.

Baca juga :  iPad Pro 2024 Bakal Gunakan Layar OLED

Segmen Smartphone 5G

Meski penguasaan Apple di segmen premium nyaris tak tergoyahkan, sejatinya kinerja Apple tahun ini terbilang turun naik. Laporan lembaga riset Canalys, mengungkapkan bahwa sepanjang kuartal pertama 2021, telah terjadi perubahan pada posisi top five. Xiaomi yang pada periode sebelumnya berada di posisi ketiga, kini mampu menjegal Apple.

Vendor yang bermarkas di Beijing itu, telah menggamit 17% pangsa pasar global, tepat di belakang Samsung (19%), namun di depan Apple (14%). Dua vendor China lainnya, Oppo dan Vivo melengkapi daftar lima vendor teratas. Dua vendor yang bernaung di bawah BBK Group itu, masing-masing menggenggam 10% pangsa pasar.

Baca juga :  Apple Siapkan Konsol Game Saingi Nintendo Switch

Walau harus lengser ke posisi ketiga, namun Apple sejauh ini masih menjadi penguasa pasar smartphone 5G. Apple mengirimkan sekitar 40,4 juta perangkat iPhone 12 selama kuartal pertama 2021, menurut data baru yang dibagikan oleh Strategy Analytics.

Angka tersebut menunjukkan Apple telah mempertahankan cengkeramannya di pasar smartphone 5G global, meskipun menunjukkan penurunan 23% dibandingkan dengan kuartal keempat 2020, ketika Apple mampu mengirimkan 52,2 juta unit.

Apple menikmati penjualan yang booming di pasar smartphone 5G dalam tiga bulan setelah peluncuran iPhone 12, model pertama yang dilengkapi 5G. Namun sejak itu para pesaingnya telah meningkatkan skala bisnis mereka di pasar smartphone 5G dengan merilis model-model terbaru.

Vendor China Oppo menempati posisi kedua pada kuartal yang sama, mengirimkan 21,5 juta unit untuk pangsa pasar 15,8%, naik 55% dari kuartal keempat tahun lalu. Vendor China lainnya Vivo, berhasil mengirimkan 19,4 juta unit, naik 62% pada kuartal terakhir.

Samsung menempati posisi keempat dengan 17 juta handset 5G yang dikirimkan, menghasilkan hanya 12,5% dari pasar tetapi pertumbuhan 79% yang cukup besar pada Q4 2020. Xiaomi mengirimkan 16,6 juta unit selama kuartal tersebut, mengambil 12,2% dari pasar, naik 41% kuartal- lebih dari seperempat.

Dengan kompetisi yang semakin ketat, tentu tidak mudah bagi Apple dalam mempertahankan posisi puncak di pasar smartphone 5G. Meski demikian, tak ada yang memungkiri bahwa kehadiran iPhone 13 yang baru saja diluncurkan, menjadi senjata baru bagi Apple untuk tetap berada di posisi itu.

Tahun lalu, iPhone 12 Apple menyumbang 24% dari semua pengiriman smartphone 5G secara global, meskipun peluncurannya terlambat pada bulan Oktober. Tahun ini, dengan peluncuran iPhone 13 dan keinginan kuat untuk iOS, Counterpoint memprediksi Apple dapat mengambil hingga 33% dari semua pengiriman smartphone 5G global pada akhir 2021.

spot_img

Artikel Terbaru