spot_img
BerandaPersonaKisah Shou Zi Chew, CEO TikTok yang Low Profile

Kisah Shou Zi Chew, CEO TikTok yang Low Profile

-

Jakarta, Selular.ID – TikTok, platform berbagi video yang sangat populer digunakan oleh ratusan juta orang di seluruh dunia, mendapat kepala eksekutif baru, Shou Zi Chew, pada Mei 2021, delapan bulan setelah pejabat sebelumnya Kevin Mayer keluar dari perusahaan.

Shou Zi Chew lahir pada 1983 di Singapura. Chew adalah pria yang tertutup dalam hal kehidupan pribadinya. Jadi, publik tidak tahu tentang kehidupan keluarganya. Namun, sedikit bocoran Chew telah menikah dengan lulusan Harvard lainnya, Vivian Kao.

Kao berkebangsaan Cina dan memiliki gelar MBA seperti suaminya. Chew dan Kao keduanya berada di bidang pekerjaan yang sama. Mereka menikah setelah sama-sama lulus dan menjalani kehidupan pernikahan yang bahagia sejak saat itu. Keduanya sangat seimbang dan selalu mendukung satu sama lain. Pasangan itu memiliki dua anak yang tinggal di Beijing, China.

Meskipun menjadi salah satu orang yang berpengaruh, Chew sangat rendah hati. Karena sifat-sifat ini, ia bergaul dengan orang-orang, dan orang-orang menghormatinya di lingkarannya. Ia bahkan merupakan sosok yang populer dan inspiratif di kalangan generasi muda. Contohnya, ia memiliki sejumlah besar pengikut di Twitter, yaitu sebanyak 88,1 ribu.

Pendidikan dan Universitas

Chew telah menjadi siswa elit sepanjang kehidupan akademiknya. Ketika sekolah menengah atas, Chew mendaftar ke salah satu perguruan tinggi paling bergengsi di Inggris, University College London (UCL), dan mendapatkan gelar sarjana di bidang Ekonomi.

Setelah menyelesaikan sarjananya, Chew melanjutkan studinya ke Universitas Harvard untuk mendapatkan gelar MBA yang ia raih pada 2010. Meski telah menjadi alumuns, Ia bersama istrinya menjadi relawan dan donatur Universitas Harvard.

Perjalanan Karier

Chew adalah salah satu dari sedikit orang yang memegang gelar CEO sebelum usia empat puluh. Dia memulai karirnya dengan bergabung pada Goldman Sachs di divisi perbankan, sepanjang 2006-2008.

Setelah bekerja selama dua tahun di sini, ia mulai bekerja untuk DST Management sebagai mitra hingga 2015. Hingga saat ini, Chew telah mengumpulkan lebih dari cukup pengalaman. Dia siap untuk pindah ke tingkat berikutnya.

Pada 2015 ia bergabung dengan tim Xiaomi, salah satu vendor smartphone terbesar dari Tiongkok. Dia bekerja sebagai CFO di Xiaomi selama enam tahun berturut-turut. Dia juga investor dan pemegang saham Xiaomi paling awal. Dia kemudian beralih menjadi presiden untuk bisnis internasional.

Chew memainkan peran besar dalam membuat perusahaan terdaftar. Dia menjadi seorang pria dengan pengalaman kerja bertahun-tahun dengan perusahaan global seperti Xiaomi, Alibaba, JD.com, Didi Dache, dan lainnya. Dia juga memiliki kerendahan hati ini untuk perilakunya. Semua ini membuatnya masuk radar banyak perusahaan internasional.

ByteDance, yang merupakan perusahaan induk TikTok, akhirnya merekrutnya. Dia awalnya bergabung dengan perusahaan sebagai CFO tetapi dipromosikan menjadi CEO dalam waktu singkat. Dengan ini, ia menjadi salah satu dari sedikit orang yang menjadi CEO sebelum berusia empat puluh tahun. Bersamaan dengan penunjukkan Chew, TikTok juga mengangkat Vanessa Pappas sebagai COO baru.

Baca juga :  Cristiano Amon: Sosok Insinyur yang menjadi CEO Qualcomm

Chew rupanya sangat terkesan dengan Zhang Yiming, pendiri dan CEO ByteDance, perusahaan induk TikTok. Menurutnya, Zhang Yiming telah “membawa pengetahuan mendalam tentang perusahaan dan industri, memimpin tim yang merupakan salah satu investor awal kami, dan telah bekerja di sektor teknologi selama satu dekade”.

Sedikit mundur ke belakang, pendahulu Chew, Kevin Mayer, telah meninggalkan jabatannya di Walt Disney untuk menduduki  posisi CEO TikTok pada Mei 2020. Namun Mayer berhenti setelah tiga bulan karena perusahaan menghadapi tekanan dari anggota parlemen atas risiko keamanan.

Baca juga :  Cristiano Amon: Sosok Insinyur yang menjadi CEO Qualcomm

Saat itu pemerintahan mantan presiden AS Donald Trump mengeluarkan perintah eksekutif yang dirancang untuk memaksa ByteDance agar menghentikan operasi TikTok AS, karena dianggap menjadi bagian dari spionase China. Namun Presiden baru AS Joe Biden menandatangani perintah eksekutif pada bulan Juni 2021 yang membatalkan usulan larangan Trump terhadap Tiktok, sehingga aplikasi tersebut kini bebas digunakan masyarakat AS.

Penghasilan dan Kekayaan Bersih

Dengan rekam jejak yang mengagumkan, Chew memiliki karir yang sangat baik. Dia saat ini adalah CEO TikTok. Dia juga investor dan pemegang saham banyak perusahaan internasional. Chew mendapatkan sebagian besar pendapatannya dari investasi dan dividen.

Keuntungan yang dia dapatkan dari organisasi kecil dan besar menambah kekayaannya yang sudah ada. Jika ini belum cukup, Chew juga mendapat gaji besar sebagai CEO Tiktok dan CFO ByteDance. Semuanya ditaksir menghasilkan kekayaan bersih senilai USD 200 Juta.

Pencapaian TikTok

Sejak menjadi CEO TikTok, Chew berupaya terus menggenjot jumlah pengguna. Di sisi lain, pandemi covid- 19 semakin mendorong minat orang menggunakan platform video pendek ini.

TikTok telah mengalami lonjakan pengguna di seluruh dunia dalam beberapa tahun terakhir, meskipun ada pengawasan peraturan yang dihadapi di Amerika Serikat dan wilayah lain.

Laporan resmi perusahaan yang dipublikasikan pada akhir September 2021, menyebutkan bahwa TikTok mencapai 1 miliar pengguna aktif bulanan secara global. Menurut Reuters, pencapaian itu menandai lompatan hingga 45% sejak Juli 2020. Amerika Serikat, Eropa, Brasil, dan Asia Tenggara adalah pasar terbesar untuk aplikasi video pendek populer, kata perusahaan itu.

Perusahaan sebelumnya mengungkapkan memiliki sekitar 55 juta pengguna global pada Januari 2018. Jumlah itu naik menjadi lebih dari 271 juta pada Desember 2018, 508 juta pada Desember 2019, dan 689 juta pada Juli 2020. TikTok sebelumnya mengatakan telah melampaui 2 miliar unduhan global pada Agustus 2020.

spot_img

Artikel Terbaru