BerandaNewsRumourInfinix Garap Smartphone Dengan Pengisian Baterai 10 Menit

Infinix Garap Smartphone Dengan Pengisian Baterai 10 Menit

-

Jakarta, Selular.ID – Kecepatan pengisian baterai menjadi faktor penting ketika ingin membeli smartphone saat ini. Baru-baru ini infinix mengeluarkan sebuah konsep smartphone dengan pengisian daya cepat untuk mempermudah pengguna saat akan menggunakannya.

Kecepatan pengisian baterai Infinix dapat memusingkan pesaing mereka berkat baterai pengisian daya 160W GaN (gallium nitrida) yang cukup besar sehingga lebih efisien daripada kebanyakan pengisi daya telepon, menghasilkan lebih sedikit panas dalam proses pengisian daya.

Baterai ini juga mampu menggunakan sel 8C, yang menghasilkan lebih sedikit panas daripada sel 6C yang digunakan di banyak ponsel saat ini. Dan ada juga pasukan sensor yang dirancang untuk menjaga perangkat Infinix pada suhu 40 °C yang relatif dingin.

Pada akhirnya, ini semua adalah perpanjangan dari teknologi cepat yang telah dilihat untuk beberapa ponsel Android terbaik tahun lalu seperti OnePlus 9 Pro, yang dikenakan biaya 65W yang mengesankan.

Terlebih lagi, internal berdaya rendah seperti layar 60Hz dan chipset MediaTek Helio G90, menghilangkan sumber panas potensial lainnya di ponsel Infinix, memberi kita gambaran sekilas tentang dunia di mana menunggu ponsel untuk diisi daya adalah sesuatu dari masa lalu.

Sangat mudah untuk melihat daya tarik teknologi ini menjadi luas tidak ada lagi kecemasan baterai, misalnya, jika slurp lima menit dari stopkontak cukup untuk membawa anda dari baterai mati ke baterai dengan biaya 50%.

Pengisian daya super cepat adalah tentang berjuang melawan panas.

Infinix tidak sendirian mengenai pengisian daya cepat. Raksasa Cina Xiaomi dan Oppo telah mendemonstrasikan teknologi pengisian 200W ultra cepat mereka sendiri dengan janji waktu pengisian kurang dari 8 menit.

Sementara teknologi ini diimplementasikan dalam versi modifikasi dari ponsel andalan seperti Mi 11 Pro belum menemukan jalannya ke tangan jurnalis, kedua perusahaan mengklaim telah menjinakkan musuh utama pengisian cepat degradasi baterai.

Baterai lithium menurun seiring waktu, dan suhu yang lebih tinggi seperti yang dapat diakibatkan oleh pengisian cepat  akan memperburuk ini. Terlebih lagi, standar pengisian cepat dapat menyebabkan baterai membengkak lebih dari pengisian yang lebih lambat, yang berarti ruang internal ekstra di dalam ponsel perlu dianggarkan yang jika tidak dapat digunakan untuk kapasitas baterai yang lebih tinggi.

Pada akhirnya, degradasi baterai bahkan dapat menyebabkan ponsel anda berhenti bekerja sepenuhnya. Jadi ada trade off tiga arah antara kapasitas baterai smartphone, kecepatan pengisian daya, dan daya tahan baterai. Tidak adanya terobosan dalam teknologi baterai, anda hanya dapat meningkatkan salah satu di atas dengan merugikan dua lainnya.

Itulah mengapa sebagian besar spesifikasi pengisian daya ultra cepat hanya ditunjukkan pada ponsel dengan baterai yang relatif kecil, menurut standar unggulan. Pengisian 200W Xiaomi dan Oppo telah ditunjukkan dalam model dengan sel 4.000 mAh, dan ponsel konsep Infinix 2021 menyertakan sel dengan kapasitas yang sama.

Mungkin anda dapat mengisi daya dengan cepat, tetapi biasanya anda akan menukar kapasitas baterai dan masa pakai adalah nilai lebih. Namun demikian, mungkin sel 4.000 mAh bukan masalah besar jika anda dapat mengisi ulang ke tingkat yang wajar dalam waktu yang lebih singkat.

Artinya, dengan asumsi masa pakai baterai anda dapat bertahan selama masa pakai ponsel anda. Di situlah beberapa merek mengklaim telah melakukan terobosan dalam setahun terakhir.

Xiaomi, misalnya, mengatakan perangkat Mi 11 200W yang dimodifikasi akan mempertahankan 80 persen kapasitasnya setelah 800 siklus pengisian daya setara dengan penggunaan sekitar dua tahun. Itu setara dengan apa yang dilaporkan untuk Oppo 125W Flash Charge, meskipun spesifikasi ini belum masuk ke produk ritel.

Sementara Infinix tidak menentukan jumlah siklus pengisian daya, ia menawarkan beberapa perubahan yang bertujuan untuk meningkatkan efisiensi pengisian daya dan dengan demikian mengurangi produksi panas saat dicolokkan ke bata 160W itu.

Ini termasuk baterai 8C dan pengisi daya GaN yang disebutkan di atas, bersama dengan empat chip pengisian daya konversi tinggi. Teknologi seperti ini mendorong batas pengisian baterai Lithium-ion pada tahun 2021.

Ada banyak teknologi baterai potensial futuristik yang menarik dalam pengembangan yang pada akhirnya memungkinkan pengisian hampir instan tanpa kerugian apa pun yang terlibat dalam pengisian cepat sel Lithium-ion.

Tapi untuk masa mendatang, produsen akan berurusan dengan keseimbangan yang baik antara kapasitas baterai, kecepatan pengisian dan umur panjang baterai. Jadi, apakah ponsel anda berikutnya akan terisi daya lebih cepat, tetapi sampai saat ini semua menggunakan superkapasitor di ponsel yang ada, anda mungkin akan menukar satu kenyamanan dengan kenyamanan lainnya.

Artikel Terbaru