Beranda Review Smartphone & Gadget Terlengkap Mini Review Asus ROG Phone 5 Ultimate Edition

Mini Review Asus ROG Phone 5 Ultimate Edition

-

Jakarta, Selular.ID – Kehadiran ponsel gaming yang beredar di pasaran biasanya memiliki tampilan menarik dan didukung dengan prosesor kelas atas, namun banyak brand telah menemukan cara untuk ponsel Android andalan masing-masing.

Tahun ini Asus membuat racikannya sendiri untuk membuat ROG Phone 5 menonjol dari yang sebelumnya. Memiliki layar yang lebih besar, bezel yang lebih kecil, ditambah kecepatan refresh dan respons yang lebih tinggi daripada kebanyakan handset mainstream, layar besar yang menjadi paling menarik untuk ROG Phone 5.

Selain itu, Asus telah mengemas nilai sebanyak mungkin dengan lebih banyak kontrol virtual dan fisik, speaker yang lebih keras, jack headphone bertenaga DAC, pendinginan yang lebih baik, baterai ganda untuk pengisian daya lebih cepat, dan banyak lagi.

Asus ROG Phone 5 Ultimate Edition – Desain dan Fitur

Terlepas dari aspirasi ROG Phone 5 untuk menjadi ponsel gaming terbaik, sebenarnya ROG Phone 5 adalah handset yang paling tidak terlihat oleh Asus sejauh ini. Hal ini terutama berlaku untuk Edisi Ultimate ponsel, yang menampilkan cat putih mencolok, lapisan matte, dan garis-garis perak bersudut, memberikan tampilan gedung atau stasiun luar angkasa yang futuristik.

Satu-satunya suar game nyata di sini adalah tab biru biru di samping dengan akronim GLHF terukir di dalamnya. Ada juga layar OLED monokromatik kecil di bagian belakang. Secara default, ini berputar melalui animasi logo ROG, tetapi Anda dapat menyesuaikannya untuk menampilkan gambar atau animasi apa pun yang Anda pilih.

Menariknya, Asus telah melepas ventilasi pendingin ROG Phone 5. Sebagai gantinya, ponsel ini memiliki fitur dua lapis lembaran graphene dan tata letak termal yang direstrukturisasi untuk membantu menjaga dan tangan Anda tetap dingin. Prosesor utama juga telah berpindah ke tengah perangkat untuk membantu menjauhkan panas dari digit Anda saat Anda bermain.

Bagian depan ponsel tidak terlihat jauh berbeda dari pendahulunya. Perbedaan utamanya adalah bezel yang lebih tipis, dengan ketebalan hanya 7mm. Hal ini sebagian besar berkat speaker depan yang diperkecil

Namun, jangan berpikir bahwa mereka kurang kuat. Speaker tipis ini masih sangat kuat, seperti yang terlihat terutama dalam efek suara elektronik yang riuh dan keras yang diputar setiap kali Anda menghidupkan telepon. Itu tidak berarti pengeras suara terdengar tidak menyenangkan. Faktanya, mereka memiliki suara bernuansa mengejutkan saat memainkan musik sambil menawarkan banyak bass untuk game yang penuh dengan tembakan dan ledakan.

Jack headphone telah kembali dengan kemenangan, dan kali ini dilengkapi dengan HyperStream II Quad DAC. Dengan kata lain, Anda tidak hanya dapat mengeluarkan headphone dan earbud nirkabel dari penyimpanan, tetapi Anda juga akan mendapatkan audio Resolusi Tinggi premium dari keduanya..

Layarnya lebih besar dari yang ditawarkan tahun lalu, sekarang berukuran 6,78 inci, bukan 6,59 inci. Asus juga telah pindah ke panel Samsung E4 OLED, yang mampu resolusi 1080×2448 dengan kecerahan puncak 800 nits dan HDR10+.

Dalam kehidupan nyata, ini adalah tampilan yang sangat bagus dengan warna hitam pekat dan warna yang keluar dari kaca. Kehalusannya juga luar biasa berkat kecepatan refresh maksimum 144Hz pada layar.

Tidak seperti kebanyakan ponsel yang menaikkan atau menurunkan kecepatan refresh secara otomatis tergantung pada apa yang Anda lakukan, Anda dapat menyetel kecepatan refresh menjadi selalu 144Hz, 120Hz, atau 60Hz. Ini berarti Anda akhirnya dapat menggulir melalui Instagram dan Twitter dengan kehalusan maksimum, meskipun diperingatkan bahwa mengunci ke kecepatan penyegaran tinggi akan berarti mengorbankan masa pakai baterai.

Air-Triggers yang dipasang di bahu kembali, sedangkan Edisi Pro dan Ultimate juga mendapatkan dua sensor belakang kapasitif tambahan untuk bertindak sebagai tombol virtual, mirip dengan tombol sentuh belakang dari PS Vita.

Memetakan dua kontrol sentuh ekstra di belakang memang bagus, tetapi untuk benar-benar menggunakannya, Anda harus menjepit ponsel di antara kedua telapak tangan dengan tidak nyaman karena jari-jari Anda tidak dapat lagi menggendongnya dari belakang.

Perubahan besar lainnya pada ROG Phone 5 adalah port aksesori di samping handset. Jika tiga generasi ponsel gaming Asus sebelumnya telah menggunakan dua port USB-C, model terbaru ini menukarnya dengan antarmuka pin pogo.

Sistem pin pogo baru merupakan peningkatan besar karena membebaskan port USB-C lainnya untuk mengisi daya ponsel, bahkan saat memegang perangkat dalam mode lanskap. Aksesori pertama yang mengikuti sistem baru ini adalah pendingin AeroActive 5, yang juga dilengkapi dua tombol fisik baru yang dapat Anda gunakan seperti pedal pada pengontrol Xbox Elite Seri 2. Dibandingkan dengan tombol sentuh belakang, tombol fisik ini jauh lebih nyaman digunakan, dengan nuansa sentuhan yang lebih disukai.

Sayangnya, konektor berbasis pin pogo baru ini juga berarti sebagian besar aksesori Telepon ROG yang dipasang di samping – seperti Twin View Dock 3 dan Mobile Desktop Dock – tidak akan berfungsi dengan telepon baru ini.

Pada saat yang sama, Asus hanya memperkenalkan keluarga kecil aksesoris gaming untuk ROG Phone 5. Total ada empat aksesoris termasuk pendingin Aero Active 5 yang disebutkan di atas pengontrol Kunia 3  yang sebenarnya merupakan peninggalan dari ROG Phone 3 – ROG Gaming Clip, yang memungkinkan Anda memasang ponsel ke pengontrol Xbox, DualShock, atau Stadia, dan terakhir Professional Dock, yang pada dasarnya adalah Dock USB-C dengan HDMI dan dua port USB.

Secara keseluruhan, jumlah aksesori yang terbatas dan kurangnya kompatibilitas ke belakang dengan attachment yang lebih lama sedikit mengecewakan. Salah satu hal besar yang membuat saya tertarik pada ROG Phone dibandingkan ponsel gaming lain adalah ekosistem aksesorisnya yang besar. Aksesori baru berfungsi dengan cukup baik, tetapi sayangnya pengguna yang ada harus membuang perangkat keras mereka saat ini jika mereka meningkatkan ke ROG Phone 5.

Asus ROG Phone 5 Ultimate Edition – Gaming dan Performa

ROG Phone 5 berjalan dengan prosesor Snapdragon 888 yang sama seperti yang mungkin Anda lihat di sebagian besar ponsel Android andalan. Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, ponsel game ini tidak menjalankan versi Plus dari prosesor jalur utama, jadi tidak akan memiliki daya ekstra atas handset kelas atas seperti Samsung Galaxy S21 Ultra.

Apa yang dimilikinya di atas ponsel Android lainnya adalah memori dan penyimpanan yang lebih cepat, masing-masing dengan RAM LPDDR5 18GB (khusus pada Edisi Ultimate) dan penyimpanan 512GB UFS3.1 SSD. Lembar graphene itu dan sistem pendingin yang ditingkatkan yang saya sebutkan sebelumnya juga berarti ROG Phone 5 dapat berjalan dengan kemiringan penuh lebih lama sambil tetap lebih dingin daripada perangkat lain.

Dibandingkan dengan kebanyakan smartphone standar, layarnya jauh lebih cocok untuk bermain game dengan refresh rate 144Hz dan sampling rate sentuh 300Hz. Itu berarti layar sentuh melaporkan input sentuh Anda 300 kali setiap detik, memberi Anda waktu respons dan akurasi yang berbeda dibandingkan pemain lain di telepon biasa.

Mengaktifkan X-Mode, yang diaktifkan dengan meremas sisi ponsel, juga memberitahu perangkat untuk memaksimalkan dan memprioritaskan jam CPU, dan GPU, kecepatan jaringan, dan memori untuk bermain game. Saat Anda bermain game, Anda juga dapat menggeser antarmuka Game Genie untuk menyesuaikan pengaturan dengan cepat seperti kecepatan refresh dan menonaktifkan notifikasi. Ini juga tempat Anda memetakan Pemicu Udara, Sentuhan Belakang, dan kontrol Kunai 3.

Meskipun ada pasar pengontrol ponsel yang berkembang, tidak ada yang memungkinkan Anda untuk memetakan tombol fisik ke setiap kontrol di layar seperti ini. Satu-satunya hal yang saya tidak suka adalah Asus masih belum menambahkan opsi untuk membalikkan kontrol thumbstick.

Tentu saja, hal terbaik dari semua tentang memiliki pengontrol yang terhubung langsung dengan Asus ROG Phone 5 adalah kombinasi yang fantastis untuk streaming game di Stadia atau GeForce Now. Tata letak pengontrol standar secara sempurna selaras dengan yang ada di Kunai 3, dan koneksi kabel dengan headset membantu mengurangi input lag saat Anda memainkan game yang streaming dari cloud.

Asus ROG Phone 5 Ultimate Edition – Kamera

Dalam hal kamera, tidak ada yang baru dibandingkan dengan ROG Phone 3. Untuk spesifikasi, Anda melihat pengaturan kamera yang persis sama seperti model tahun lalu.

64 MP, f/1.8, 26mm (lebar), 1/1.73″, 0.8µm, PDAF
13 MP, f/2.4, 11mm, 125˚ (ultrawide)
5 MP, f/2.0, (makro)
24 MP, f/2.5, 27mm (selfie lebar), 0.9µm

Kabar baiknya adalah ROG Phone 3 pada dasarnya memiliki semua opsi kamera yang Anda perlukan bahkan di ponsel Android mainstream, apalagi yang sangat fokus pada game.

ROG Phone 5 mengambil foto yang tajam dan sangat detail, tetapi warnanya sering terlihat pudar. Anehnya, saya pikir pemrosesan ekstra pada gambar mode malam sebenarnya membuatnya terlihat lebih baik daripada gambar yang diambil di siang hari dan pencahayaan yang baik.

Asus ROG Phone 5 Ultimate Edition – Masa Pakai Baterai

Asus ROG Phone 5 hadir dengan dua baterai berkapasitas 3.000mAh dengan total kapasitas baterai 6.000mAh. Pengaturan baterai kembar seperti ini menjadi hal biasa dengan smartphone karena memungkinkan mereka mengisi daya dengan kecepatan lebih cepat tanpa mengorbankan kapasitas atau menjadi terlalu panas.

Dengan kecepatan pengisian cepat 65W, ROG Phone 5 mampu mendapatkan kembali hingga 45% kapasitas baterai hanya dalam 30 menit dan kemudian 75% kapasitas setelah satu jam pengisian penuh.

Untuk umur panjang, baterai 6.000mAh cukup besar untuk membantu Anda melewati hari yang panjang. Tanpa sedikit pun pengekangan, saya bermain game dan streaming video selama berjam-jam, mengambil foto, menjelajahi web dan media sosial sepanjang hari, namun saya masih mengakhiri hari dengan kapasitas baterai 48% masih di dalam tangki. Ponsel ini pasti dapat membantu Anda melewati hari yang melelahkan.

Artikel Terbaru