Beranda News Social Media Google Maps Melakukan Pembaruan Untuk Navigasi Dalam Ruangan Berkat AR

Google Maps Melakukan Pembaruan Untuk Navigasi Dalam Ruangan Berkat AR

-

Jakarta, Selular.ID – Google meluncurkan desain ulang untuk tampilan Maps tahun lalu, bersama dengan banyak perbaikan lainnya. Tahun ini, raksasa teknologi asal Amerika ini bertujuan untuk memperkenalkan lebih dari 100 peningkatan yang didukung AI untuk membuat salah satu aplikasi terbaik di Android semakin bermanfaat bagi pengguna di seluruh dunia.

Google mengumumkan beberapa fitur baru yang berguna yang akan segera hadir di Google Maps. Sejumlah pembaruan besar lainnya akan segera hadir di Google Maps Google telah mengumumkan banyak fitur baru yang akan hadir di Maps akhir tahun ini.

Sekarang Anda dapat menavigasi di dalam ruangan dengan lebih mudah dengan Live View. Google juga menambahkan model perutean baru yang dioptimalkan untuk konsumsi bahan bakar yang lebih rendah.

Google menambahkan petunjuk arah AR Live View ke mal, bandara, dan stasiun transit di berbagai kota di seluruh dunia. Berkat Live View, Anda sekarang dapat bernavigasi di dalam ruangan dengan lebih mudah. Live View menggunakan AI untuk memindai “miliaran” gambar Street View untuk menentukan orientasi Anda dan mengarahkan Anda ke arah yang benar. Tampilan Langsung Dalam Ruangan akan diluncurkan di Android dan iOS hari ini di mal-mal di Chicago, Long Island, Los Angeles, Newark, San Francisco, San Jose, dan Seattle.

Penambahan fitur baru lainnya adalah lapisan cuaca baru yang akan membantu Anda membuat rencana ke depan. Selain kondisi cuaca dan suhu saat ini dan yang diperkirakan, lapisan cuaca baru juga akan menampilkan informasi kualitas udara di suatu daerah.

Google bekerjasama dengan The Weather Company, AirNow.gov dan Central Pollution Board untuk mendapatkan data sumber lapisan kualitas udara. Lapisan cuaca baru akan tersedia secara global, sedangkan lapisan kualitas udara pada awalnya hanya akan tersedia di Australia, India, dan A.S.

Anda juga akan segera dapat menemukan rute yang lebih ramah lingkungan untuk bepergian ke tujuan Anda di Google Maps. Google sedang mengerjakan model perutean baru yang dioptimalkan untuk konsumsi bahan bakar yang lebih rendah dan memanfaatkan wawasan dari Lab Energi Terbarukan Nasional Departemen Energi AS.

Setelah model perutean baru diluncurkan, Google Maps akan secara default menggunakan rute dengan jejak karbon terendah, selama ETA kurang lebih sama dengan rute tercepat. Namun, Anda dapat mengubahnya dan menjadikan Maps sebagai rute tercepat secara default dengan menyesuaikan preferensi Anda di Pengaturan. Rute ramah lingkungan akan tersedia di AS pada Android dan iOS akhir tahun ini.

Selain rute ramah lingkungan, Google juga sedang mengerjakan peringatan zona emisi rendah, yang seharusnya terbukti sangat membantu pengguna di kota-kota yang memiliki zona emisi rendah. Lansiran ini akan mulai diluncurkan di Jerman, Belanda, Prancis, Spanyol, dan Inggris Raya bulan Juni ini. Google mengatakan fitur ini segera akan dinikmati ke lebih banyak negara di seluruh dunia segera.

Untuk mempermudah pengambilan bahan makanan, Google bekerja sama dengan supermarket Fred Meyer untuk menguji coba fitur baru di toko-toko tertentu di Portland, Oregon yang memungkinkan pengguna berbagi waktu kedatangan mereka dengan toko tersebut. Google mengatakan ini akan membantu toko memprioritaskan pesanan dan memastikannya siap segera setelah pengguna tiba di sana.

Artikel Terbaru