Beranda Buyer's Guide 5 Hal yang Harus Diperhatikan Untuk Punya Kamera Cemerlang di Smartphone

5 Hal yang Harus Diperhatikan Untuk Punya Kamera Cemerlang di Smartphone

-

Jakarta, Selular.ID – Smartphone  tidak dapat lepas dari kehidupan masyarakat pada umumnya  yang sangat diperlukan dalam beraktivitas sehari-hari, menggunakan aplikasi dapat membuat kita tetap terhubung, dan membantu mengatur hidup kita. Namun, banyak orang membeli ponsel karena mereka menginginkan kamera yang bagus.  Seringkali kamera terbaik adalah kamera yang inginkan.

Tapi bagaimana mengetahui tahu apakah ponsel dengan kamera hebat atau perangkat dengan kamera yang mengecewakan. Kami akan membantu anda untuk memilih ponsel dengan kamera hebat agar tidak merasa kecewa setelah membelinya.

Banyak jenis kamera berbeda

Ponsel tiga kamera dan quad telah menjadi populer belakangan ini, bahkan pada ponsel pintar seharga 2,5 jutaan hingga harga diatasnya. Tapi apa yang dilakukan semua kamera ini? Nah, umumnya ada enam jenis kamera yang tersedia saat ini, yaitu kamera standar / utama, kamera ultra lebar, kamera zoom telefoto atau periskop, kamera makro, kamera monokrom, dan sensor kedalaman atau sensor 3D ToF.

Standard/main camera

Dulu kamera ini adalah satu-satunya kamera yang tersedia di smartphone, mengambil gambar tanpa memperbesar atau memperkecil. Kamera ini biasanya paling sering digunakan, karena merupakan jack of all trade.

Ultra-wide camera

LG adalah yang pertama menerapkan kamera belakang jenis ini pada tahun 2016. Ini mengambil gambar dengan bidang pandang /perspektif yang lebih luas dibandingkan dengan kamera utama, sehingga ideal untuk pengambilan gambar kelompok, gambar gedung / arsitektur, atau foto sebuah pemandangan. Pengenalan ultra wide camera juga berarti pengguna tidak perlu menggunakan mode panorama ponsel terlalu sering, yang bisa menjadi proses yang cukup memakan waktu dan membosankan.

Biasanya anda akan menemukan ultra wide camera pada perangkat yang harganya mulai dari 2,1 jutaan hingga 2,8 jutaan, tetapi jangan berharap untuk melihatnya di 1,4 jutaan. Namun, untuk seri Samsung Galaxy A dan Galaxy M, perangkat Redmi Note Xiaomi, dan seri G Motorola, anda tidak akan terlalu kesulitan menemukan perangkat dengan kamera ini.

Telephoto atau periscope camera

Kamera tipe ini memberikan bidikan yang diperbesar, dengan kamera telefoto biasanya menghasilkan zoom optik 2x hingga 3x. Kamera Periscope adalah penemuan terbaru, menggunakan prisma untuk memperbesar lebih jauh (antara 4x dan 10x optical zoom). Lensa ini berguna jika anda ingin mengambil objek foto yang jauh.

Beberapa perusahaan memanfaatkan perangkat lunak untuk memberikan hasil zoom-in yang lebih baik tanpa menggunakan kamera telefoto atau periskop. Beberapa merek menggabungkan perangkat lunak dan kamera telefoto / periskop untuk memperbesar lebih jauh, dalam konsep yang dikenal sebagai zoom hybrid.

Misalnya, Huawei P30 memiliki kamera telefoto 3x, tetapi mampu menghasilkan bidikan zoom hybrid 5x. Zoom hybrid tidak sebaik memiliki kamera dengan faktor zoom tertentu, tetapi lebih baik daripada zoom khusus perangkat lunak.

Melihat beberapa produsen mencoba menghubungkan antara zoom optik / asli, zoom hibrid, dan zoom digital dalam beberapa tahun terakhir. Misalnya, Samsung Galaxy S21 memiliki kamera “telefoto” 64MP yang diklaim memiliki 3X zoom “optik hybrid”. Ini hanyalah salah satu bentuk hybrid zoom, tetapi Samsung agaknya menemukan istilah “hybrid optic” agar terdengar lebih baik dalam materi pemasaran.

Macro camera

Sensor ini merupakan tambahan yang relatif baru di dunia smartphone. Ini memungkinkan pengguna untuk mengambil foto makro yaitu gambar close-up yang ekstrem dari subjek kecil, seperti serangga, bunga, dan koin. Satu kelemahan dari kamera ini adalah seringkali memiliki resolusi rendah yaitu di 2MP dan tidak memiliki fokus otomatis, meskipun perusahaan seperti Xiaomi dan Samsung juga menawarkan kamera makro 5MP.

Beberapa ponsel seperti Oppo Find X3 Pro menggunakan kamera ultra lebar untuk mengambil foto makro, tanpa kamera makro khusus. Anda juga mendapatkan keuntungan dari gambar makro beresolusi lebih tinggi dengan kamera ini.

Monochrome camera

Melihat jenis kamera ini di banyak ponsel, seperti ponsel Huawei menjadi yang pertama menawarkan ponsel dengan sensor monokrom sekunder dan seri Narzo 30 Realme menjadi yang terbaru. Bagaimanapun, kamera ini digunakan untuk mengambil foto hitam putih yang sebenarnya, bukan foto berwarna yang diubah menjadi hitam putih melalui filter.

Kamera monokrom juga dapat digunakan untuk meningkatkan kinerja cahaya rendah, karena kurangnya filter warna meningkatkan kemampuan pengumpulan cahaya. Terakhir, kamera ini juga dapat digunakan untuk meningkatkan efek kedalaman (misalnya mode potret), seperti yang kita lihat di Narzo 30A.

Depth sensor and 3D ToF sensor

Anda tidak dapat benar-benar mengambil foto khusus dengan jenis kamera ini, karena biasanya digunakan untuk menangkap informasi  tambahan saat mengambil foto melalui kamera utama.

Sensor ini sering kali digunakan untuk foto mode potret, dengan sensor menangkap informasi untuk memastikan subjek berada dalam fokus dan latar belakang tidak fokus. Sensor ToF 3D pada dasarnya baru mengambil jarak pada sensor, menangkap informasi yang lebih akurat.

Biasanya Anda akan menemukan sensor biasa pada ponsel yang lebih murah, sedangkan ponsel kelas atas menawarkan sensor ToF 3D. Karena itu, beberapa ponsel kekurangan keduanya, baik menggunakan kamera telefoto atau perangkat lunak untuk menangkap gambar yang lebih jelas. Faktanya, banyak ponsel menggunakan mode potret berbasis perangkat lunak untuk kamera selfie, seperti yang terlihat pada contoh.

Berapa banyak kamera yang Anda butuhkan?

Ponsel dengan harga terjangkau biasanya menawarkan kamera utama tunggal atau pengaturan kamera ganda yang menampilkan kamera utama dan sensor kedalaman. Beberapa perangkat yang lebih murah juga menukar sensor kedalaman dengan kamera ultra lebar.

Tetapi semakin banyak ponsel anggaran menambahkan pengaturan tiga atau bahkan empat kamera, menampilkan kamera utama, sensor ultra wide, depth sensor, dan biasanya kamera makro sebagai pilihan keempat.

Kamera zoom umumnya terbatas pada ponsel kelas atas saja, karena sensor dan komponen ini biasanya lebih mahal daripada kamera ultra wide atau sensor makro. Ponsel yang lebih mahal biasanya juga memiliki kamera ultra wide selain kamera utama dan zoom, member pengguna berbagai perspektif dan fleksibilitas yang tak tertandingi. Jika melihat perusahaan seperti Xiaomi, Samsung, dan Huawei menawarkan dua kamera yang berfokus pada zoom pada faktor zoom yang berbeda untuk ponsel termahal milik mereka.

Jika belum yakin berapa banyak kamera yang Anda butuhkan? maka tanyakan pada diri anda foto seperti apa yang akan anda ingin ambil. Suka alam bebas atau jalan-jalan ke berbagai kota? maka mungkin anda harus membeli ponsel dengan kamera ultra wide untuk menangkap pemandangan indah dan gedung pencakar langit yang menjulang tinggi. Mau bersafari atau sering menonton pertandingan olahraga anak anda? Kemudian kamera zoom dapat membantu anda lebih dekat ke aksi tanpa perlu mendekat secara fisik.

Ingin perspektif yang sangat luas tetapi juga menyukai gagasan memiliki zoom yang bagus? Kemudian dapatkan ponsel dengan lensa ultra wide dan zoom, meskipun perangkat dengan kedua opsi tersebut cukup mahal. Beberapa contoh yang lebih menonjol dalam hal ini termasuk OnePlus 9 Pro, iPhone 12 Pro, dan Samsung Galaxy S20 FE.

Merek itu penting

Salah satu faktor terpenting saat memilih smartphone untuk kameranya adalah dimana dibuatnya. Itu karena kualitas gambar setiap merek berbeda secara satu dengan yang lainnya, seperti reproduksi warna, kinerja cahaya, dan kualitas keseluruhan.

Inilah yang dapat anda harapkan dari beberapa produsen besar dalam hal perbedaan gambar dan mode tambahan. Perhatikan bahwa di bawah ini mungkin tidak berlaku untuk setiap ponsel dengan merek tertentu. Perlu juga dicatat bahwa melihat kualitas cukup kecil di antara kebanyakan merek dalam hal gambar yang diambil pada siang hari.

Google

Ingin membeli ponsel Pixel, kemudian akan mengambil foto dengan warna mencolok yang biasanya tidak berlebihan seperti beberapa merek lain.

Seri Pixel juga terkenal dengan jangkauan dinamisnya seberapa baik ia mempertahankan detail di bagian paling terang dan paling gelap dari foto yang sama. Jadi, perkirakan ponsel ini berfungsi dengan baik saat mengambil gambar luar ruangan yang cerah, mencegah langit tertiup sembari memastikan bahwa anda masih bisa melihat apa yang ada di tempat teduh.

Ponsel Pixel juga termasuk yang terbaik untuk bidikan cahaya redup, menawarkan mode Night Sight yang mengungkapkan detail dalam gelap. Ini tidak sehebat ponsel kelas atas Huawei dalam kondisi gelap gulita, tapi jelas kompetitif sebaliknya. Mode Pixel penting lainnya termasuk mode astrofotografi untuk mengambil gambar langit malam diperlukan tripod, potret cahaya redup, dan mode bidik foto untuk selfie bebas genggam.

Huawei

brand  asal China ini  bisa dibilang telah menjadi yang terbaik untuk fotografi smartphone dalam beberapa tahun terakhir  setidaknya dalam hal perangkat kelas atas. Namun demikian, ponsel Huawei pada umumnya bagus di siang hari, memberikan banyak detail dan rentang dinamis yang bagus.

Ponsel merek terdahulu memiliki reputasi untuk gambar yang terlalu tajam daripada menawarkan foto yang lebih alami, tetapi hal itu telah berubah dengan perangkat terkini. Huawei juga menawarkan beberapa profil warna untuk dipilih, jika mode default tidak sesuai dengan keinginan anda.

Merek pertama yang menawarkan mode malam yang efektif di ponselnya, dengan pesaing mengikutinya tak lama kemudian. Anda akan menemukan mode ini sesuai anggaran dan perangkat Huawei kelas atas. Perusahaan juga menawarkan mode Light Painting pada beberapa ponsel, memungkinkan anda untuk mengambil foto estetis dengan garis-garis cahaya baik itu dari lampu mobil atau jejak bintang.

Huawei P 40 Pro juga menarik perhatian dikalangan smartphone 2020, jadi anda harus mempertimbangkan ponsel merek anda menginginkan kamera yang hebat dan kurangnya pada ponsel ini adalah di layanan Google namun tidak mengganggu anda.

LG

Kamera yang ada pada ponsel LG kualitas gambar di siang hari yang bagus dengan menampilkan warna yang lebih realistis daripada Samsung, tetapi rentang dinamis yang buruk tampaknya menjadi keluhan umum di antara perangkat andalannya.

Perangkat LG umumnya tidak secanggih ponsel Apple, Google, Huawei, dan Samsung dalam foto malam hari dan cahaya redup. Jadi, jika anda berencana untuk mengambil gambar di keadaan kota pada malam hari atau di sekitar api unggun, anda mungkin menginginkan perangkat merek lain. Bukan berarti LG menawarkan gambar yang buruk dalam cahaya redup, tetapi perusahaan lain cenderung selangkah lebih maju.

Untuk ponsel kelas atas LG menawarkan beberapa fitur tambahan, seperti mode cinemagraph memungkinkan Anda membuat GIF dengan elemen tertentu bergerak di dalamnya dan panorama 360.

Samsung

Ponsel Samsung biasanya akan mendapatkan gambar dengan warna-warna yang terlalu jenuh. Sama seperti Google, ponsel merek Korea juga cenderung memberikan rentang dinamis yang fantastis.

Samsung tertinggal di belakang Google dan Huawei dalam hal menawarkan mode malam berkualitas, tetapi merek tersebut telah menyampaikan secara besar-besaran dengan seri S20 dan kisaran S21-nya. Jadi, Anda harus bisa mendapatkan foto yang bagus setelah matahari terbenam.

Flagships terbaru Samsung juga menawarkan mode Ambil Tunggal yang praktis. Masuk ke mode ini dan telepon akan secara otomatis mengambil gambar dan video untuk anda. Keluarga S21 juga menawarkan fitur Tampilan Direktur, yang pada dasarnya menunjukkan kepada anda pemandangan dari setiap kamera tanpa harus beralih di antara keduanya.

Xiaomi

Brand Cina lainnya  Xiaomi adalah pilihan populer lainnya di Eropa, India, dan pasar lain, menawarkan ponsel murah dan perangkat keras yang mumpuni. Benang merah di antara pengulas Android Authority adalah bahwa ponsel Xiaomi menawarkan warna alami hingga sedikit jenuh di siang hari, tidak mendekati tingkat saturasi Samsung. Namun, peninjau kami juga cenderung berpikir bahwa ponsel Xiaomi dapat melakukan peningkatan rentang dinamis.

Dalam hal pemotretan cahaya rendah, perangkat Xiaomi cenderung sangat bervariasi dari mengecewakan hingga fantastis. Faktanya, Eric Zeman sendiri merasa kualitas kamera Mi 11 sangat bagus tetapi tidak setingkat Google atau Samsung. Ponsel Xiaomi yang lebih murah cenderung tidak memiliki stabilisasi gambar optik pada kamera utama, yang berarti anda harus menjaga ponsel tetap diam saat mengambil gambar pada malam hari untuk mencegah  hasil buram.

Megapiksel: Apakah lebih tinggi selalu lebih baik?

Megapiksel telah menjadi salah satu metode paling umum untuk menilai kualitas kamera yang dirasakan. Ini sebagian besar benar dalam hal ponsel level pemula. Secara umum, kamera 8MP, 12MP, atau 13MP hampir 100% dijamin lebih baik daripada ponsel dari pabrikan yang sama dengan kamera 5MP. Ini karena lebih banyak megapiksel sama dengan lebih banyak detail – meskipun ini bisa menjadi kasus pengembalian yang berkurang ketika kita mendapatkan telepon 48MP+.

Melihat ponsel 48MP, 64MP, dan 108MP juga, dan angka megapiksel tinggi ini bukan hanya untuk pertunjukan. Sebaliknya, ponsel dengan kamera resolusi sangat tinggi biasanya menggunakan teknik yang disebut pixel-binning untuk mengambil gambar berukuran lebih kecil.

Sederhananya, informasi dari semua megapiksel tersebut disaring untuk mengambil foto yang lebih baik dengan resolusi yang lebih rendah. Misalnya, ponsel 48MP sering mengambil foto 12MP secara default, sedangkan ponsel 108MP biasanya mengambil foto 27MP secara default. Anda masih dapat mengambil bidikan resolusi penuh dengan kamera ponsel 48MP, 64MP, atau 108MP, tetapi Anda hanya akan benar-benar melihat manfaatnya saat mengambil foto di siang hari bolong.

Tetapi Google, Apple, dan Samsung juga menunjukkan bahwa kamera 12MP yang dipasangkan dengan teknik pemrosesan gambar yang hebat dapat memberikan hasil yang sangat mengesankan. Jadi jangan otomatis berasumsi bahwa lebih tinggi lebih baik dalam hal megapiksel. Faktanya, kualitas foto cahaya rendah dapat menurun jika Anda memasukkan lebih banyak megapiksel ke sensor kamera kecil. Anggap saja seperti memiliki 12 orang di bus versus 12 orang di dalam mobil.

Namun kami mengharapkan lebih banyak merek untuk menawarkan kamera resolusi tinggi dalam beberapa kapasitas di masa mendatang. Ini karena perekaman video 8K setidaknya membutuhkan kamera 33MP +, seperti bagaimana perekaman video 4K membutuhkan kamera 8,5MP.

Apalagi yang harus Anda ketahui?

Ada beberapa faktor lagi yang membantu menghadirkan kamera smartphone yang hebat, dan salah satu fitur terpenting adalah optical image stabilization (OIS). Ini adalah sedikit perangkat keras, biasanya ditemukan di kamera utama dan zoom, yang membantu menjaga kestabilan kamera Anda.

OIS mengurangi getaran yang disebabkan oleh getaran tangan atau gerakan umum telepon. Gambar kemungkinan besar akan menjadi buram tanpa OIS, terutama pada malam hari saat rana perlu dibuka sedikit lebih lama untuk menangkap foto yang lebih cerah. Ini juga berguna untuk video, memastikan bahwa klip yang Anda rekam tidak berantakan.

Sayangnya, OIS umumnya terbatas pada ponsel kelas atas dan perangkat kelas menengah atas, jadi Anda tidak perlu mengharapkannya pada ponsel dengan harga terjangkau hingga harga tinggi. Namun demikian, masih perlu ditanyakan apakah perangkat yang Anda inginkan memilikinya.

Ketahuilah bahwa beberapa perusahaan umumnya memuji EIS (stabilisasi gambar elektronik) atau “stabilisasi gambar” generik. Ini adalah pendekatan berbasis perangkat lunak yang umumnya tidak sebaik OIS, tetapi pelaksanaannya cenderung berbeda menurut produsen. Jadi, jika ditawari pilihan antara ponsel dengan EIS dan ponsel dengan OIS (dengan asumsi keduanya hampir identik), sebaiknya pilih yang terakhir.

Banyak ponsel juga datang dengan mode AI untuk kameranya, dan ini hanya menggunakan pengenalan pemandangan dan objek untuk menyesuaikan pengaturan gambar secara otomatis. Huawei menyebutnya sebagai mode AI, sementara Samsung menyebutnya sebagai Pengoptimal Pemandangan, dan LG menyebutnya AI Cam.

Mode yang digerakkan oleh AI ini dapat mendeteksi bahwa Anda mengarahkan kamera ke sepiring makanan, lalu meningkatkan saturasi warna untuk gambar yang lebih jelas. Atau mungkin mendeteksi bahwa Anda mengarahkan kamera ke lanskap kota yang diterangi matahari, lalu secara otomatis mengaktifkan HDR untuk memastikan bahwa langit cerah dan area bayangan tetap terkendali. Beberapa mode AI bahkan dapat mendeteksi orang dalam satu bidikan dan secara otomatis mengaktifkan mode potret, memberi Anda latar belakang buram yang menyenangkan.

Untungnya, mode AI dapat dinonaktifkan di banyak ponsel, kalau-kalau anda lebih suka memiliki kendali penuh atas pengambilan gambar.

Artikel Terbaru