Beranda News Jaringan 5G 90% Lebih Hemat Energi Daripada 4G

Jaringan 5G 90% Lebih Hemat Energi Daripada 4G

-

Jakarta, Selular.ID – Teknologi broadband seluler 5G generasi kelima telah ditemukan hingga 90% lebih hemat energi per unit lalu lintas daripada jaringan 4G lama, menurut sebuah studi baru.

Studi yang dilakukan selama tiga bulan dan dilakukan oleh pembuat perlengkapan telekomunikasi Finlandia, Nokia, bekerja sama dengan Telefonica Spanyol, mempelajari konsumsi daya Radio Access Network (RAN) di jaringan Telefonica.

Berdasarkan pengujian mendalam pada sebelas skenario beban lalu lintas yang telah ditentukan sebelumnya yang mengukur konsumsi energi per Mbps berdasarkan distribusi beban lalu lintas, kedua perusahaan secara kolektif menyimpulkan bahwa teknologi 5G RAN secara signifikan lebih efisien daripada teknologi lama dalam hal konsumsi energi per data. kapasitas lalu lintas.

Studi ini memanfaatkan portofolio AirScale Nokia dan menggabungkan pembacaan konsumsi energi stasiun pangkalan aktual di tempat dalam skenario beban lalu lintas yang berbeda-beda mulai dari 0% hingga 100%, serta pemantauan jarak jauh konsumsi daya aktual melalui sistem manajemen jaringan.

“Kontribusi terbesar kami untuk mengatasi tantangan keberlanjutan dunia adalah melalui solusi dan teknologi yang kami kembangkan dan sediakan .. Studi penting ini menyoroti bagaimana operator seluler dapat mengimbangi perolehan energi selama peluncurannya, membantu mereka untuk lebih bertanggung jawab terhadap lingkungan sekaligus memungkinkan mereka mencapai biaya yang signifikan tabungan, ”kata Tommi Uitto, presiden Jaringan Seluler di Nokia.

“Kami berkomitmen untuk mendukung tindakan terhadap perubahan iklim dan melahirkan budaya berkelanjutan di seluruh perusahaan kami. Kami bangga dapat bekerja sama dengan Nokia dalam proyek ini dan lainnya untuk menangani berbagai inisiatif termasuk mendorong efisiensi energi di era 5G, ”kata Juan Manuel Caro, Direktur Transformasi Operasional Global CTIO di Telefónica.

5G adalah teknologi yang secara native lebih hijau dengan lebih banyak bit data per kilowatt energi daripada generasi teknologi nirkabel sebelumnya. Namun, dengan peningkatan lalu lintas data secara eksponensial, tindakan lebih lanjut akan diperlukan untuk meningkatkan efisiensi jaringan 5G, kata Nokia.

Namun, jaringan 5G memerlukan tindakan lebih lanjut untuk meningkatkan efisiensi energi dan meminimalkan emisi CO2 yang akan datang dengan lalu lintas data yang meningkat secara eksponensial.

Nokia dan Telefónica juga mengembangkan infrastruktur jaringan energi cerdas dan fitur hemat daya berdasarkan pembelajaran mesin dan kecerdasan buatan, serta berkolaborasi untuk membangun jaringan 5G hijau.

Artikel Terbaru