Beranda Apps Facebook Akan Hapus Hoaks tentang Vaksin Covid-19

Facebook Akan Hapus Hoaks tentang Vaksin Covid-19

-

Jakarta, Selular.ID – Dalam pembaruan untuk kebijakan misinformasi COVID-19 mereka, Facebook akan mulai menghapus klaim palsu tentang vaksin COVID-19.

Kebijakan baru ini ditunjukan untuk mencegah penyebaran informasi yang salah tentang vaksin Covid-19. Pembaruan datang ketika satu vaksin COVID-19 telah disahkan di Inggris dan hampir di seluruh dunia.

Kebijakan sebelumnya melibatkan penghapusan postingan dengan informasi palsu tentang virus yang dapat menyebabkan “kerusakan fisik dalam waktu dekat”.

Facebook sekarang memperluas kebijakan untuk memasukkan postingan tentang vaksin yang menampilkan klaim yang telah “dibantah oleh pakar kesehatan masyarakat”.

Kebijakan ini termasuk teori konspirasi, misalnya teori yang mengatakan vaksin yang mengandung microchip – dan klaim palsu tentang keamanan, kemanjuran, kandungan, atau efek samping vaksin, seperti dikutip dari The Verge, Senin (7/12).

Facebook mengatakan penegakan hukum tidak akan terjadi dalam semalam. Apalagi, fakta tentang vaksin COVID-19 berkembang. Dengan itu, daftar klaim yang merupakan penghapusan akan diperbarui secara berkala, menyusul kebijakan yang diperluas untuk menghapus posting.

Seruan anti-vaksinasi mungkin saja terjadi di grup kecil Facebook. Ratusan kelompok yang lebih kecil lebih sulit untuk dipantau dan dihapus daripada kelompok yang lebih besar.

Pasalnya, mereka dapat menyebarkan pesan anti-vaksinasi ke kelompok lainnya. Para ahli khawatir penyebaran informasi yang salah tentang vaksin COVID-19 di seluruh pandemi dapat membuat orang lebih ragu untuk mendapatkan vaksin.

Baca juga: Perkuat Layanan Bisnis, Facebook Siap Akuisisi Startup Kostumer

Hal ini yang mendorong Facebook gencar memerangi hoaks terkait vaksin. Banyak platform utama berada di bawah tekanan selama pandemi untuk memerangi misinformasi COVID-19.

Terkait klaim terkait vaksin, Facebook mendukung YouTube, yang mulai menghapus video dengan kesalahan informasi vaksin COVID-19 pada Oktober. Saat vaksin mulai diluncurkan, penting bagi platform ini untuk menjaga moderasi yang ketat pada konten terkait vaksin.

Artikel Terbaru