SoftBank Siapkan $ 80 Miliar Untuk Membeli Perusahaan Publik dan Swasta

Jakarta, Selular.ID – Kepala Eksekutif SoftBank Group Masayoshi Son mengatakan bahwa dia memiliki sekitar $ 80 miliar dalam bentuk tunai untuk peluang investasi dan pembelian kembali saham, dan berjanji untuk tetap berpegang pada taruhan besarnya yang terkenal pada perusahaan teknologi.

Peralihan menjadi uang tunai dengan menjual beberapa investasi SoftBank sebagian karena kekhawatiran atas berlanjutnya penyebaran virus korona secara global, Son mengatakan kepada DealBook Online Summit yang diselenggarakan oleh New York Times (18/11).

“Ini pertama kalinya dalam sejarah kami untuk melikuidasi aset apapun secepat mungkin,” Son, berbicara dari Tokyo, mengatakan tentang penjualan SoftBank baru-baru ini.

Tahun ini, Softbank mendivestasikan lebih dari $ 21 miliar saham di operator nirkabel AS T-Mobile US Inc dan mengumumkan penjualan desainer chip Arm senilai $ 40 miliar kepada Nvidia Corp. Son mengatakan akan “agresif” jika ada peluang berinvestasi di perusahaan kecerdasan buatan.

“Mungkin harga yang lebih baik sekarang untuk berinvestasi di unicorn. Mereka membutuhkan dana,” kata Son, merujuk pada perusahaan swasta yang bernilai setidaknya $ 1 miliar. Dia menambahkan bahwa dia juga berencana untuk membeli kembali lebih banyak saham jika saham SoftBank jatuh.

SoftBank telah menetapkan rencana pembelian kembali dan pengurangan utang senilai $ 41 miliar. Sahamnya telah naik lebih dari dua kali lipat sejak posisi terendahnya di bulan Maret. Son menolak mengomentari laporan bahwa SoftBank sedang berpikir untuk menjadikan dirinya pribadi.

Son, yang terkenal karena berinvestasi di awal-awal startup seperti Grup Alibaba China serta perusahaan berbagi kantor WeWork, mengatakan dia akan terus mengambil alih saham di perusahaan publik yang menurutnya terdepan dalam perlombaan AI, termasuk Apple, Amazon, Google. dan Facebook.

Son belum lama ini juga setuju untuk menggabungkan dua decacorn yang selama ini bersaing di bisnis ride healing, GoJek dan Grab. Merger berpeluang terjadi menyusul melemahnya kinerja bisnis kedua perusahan itu karena pandemi corona.

Sebelumnya, pembicaraan merger Grab dan Gojek pada delapan bulan lalu mendapat tentangan dari Softbank, salah satu pemegang saham terbesar Grab. Masayoshi Son percaya waktu itu bisnis ride-hailing akan menjadi industri monopoli di mana mereka yang paling banyak uang akan menguasai pasar, ujar orang yang dekat dengan miliuner Jepang itu.