Ilustrasi BTS XL

Jakarta, Selular.ID – Semester peryama 2018 ini tercatat pendapatan layanan data XL Axiata meningkat sebesar 19% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Capaian ini sekaligus menunjukkan terus meningkatnya kontribusi layanan data terhadap total pendapatan layanan per triwulan ke-2 2018 hingga mencapai 79%, lebih tinggi dari capaian tahun lalu di periode yang sama sebesar 67%.

Selain itu, pada paruh pertama 2018 ini, EBITDA juga mengalami peningkatan sebesar 2% YoY dengan marjin meningkat menjadi 36,0% sebagai dampak dari meningkatnya pendapatan dan upaya efisiensi biaya.

Dian Siswarini, Presiden Direktur & CEO XL Axiata, mengatakan, kinerja XL Axiata di semester pertama 2018 mencerminkan dinamika industri yang semakin kompetitif, dibarengi dengan adanya perubahan struktural di pasar prabayar berupa kewajiban registrasi SIM prabayar.

“Meskipun dihadapkan pada kondisi industri yang sangat menantang saat ini, kami masih berhasil meraih pertumbuhan pendapatan di periode ini. Selain itu, kewajiban registrasi SIM Prabayar juga memberikan hasil yang positif bagi XL Axiata. Dari performa semester pertama dan dinamika yang terjadi di industri saat ini, kami masih yakin adanya peluang yang lebih baik di semester dua, termasuk jika nanti tarif data yang lebih rasional jadi diberlakukan,” jelas Dian.

BACA JUGA:
Sesuai Target, XL Axiata Bukukan 1 Juta Pelanggan Pascabayar

Dian kembali menegaskan bahwa keberhasilan kali ini tidak terlepas dari keberhasilan implementasi strategi transformasi yang telah dilaksanakan secara disiplin.

Strategi transformasi yang diimplementasikan sejak tahun 2015 lalu tersebut telah membantu membangun fondasi bisnis yang lebih kuat, tercermin dari pencapaian kinerja positif semester ini, meskipun terjadi kompetisi yang ketat pada tarif data, juga adanya kewajiban registrasi SIM prabayar.

Pertumbuhan pendapatan sebesar 1% YoY di semester pertama ini ditopang terutama oleh pertumbuhan yang berkelanjutan pada layanan Data.

XL Axiata juga tetap berfokus pada layanan Data melalui strategi dual brand, yang diperkuat dengan investasi untuk jaringan berkualitas dan berkelanjutan, sehingga menjadi fondasi kuat bagi XL Axiata untuk tetap bisa meraih peluang dari terus meningkatkan permintaan layanan data di Indonesia.

Kinerja XL Axiata saat ini juga menunjukkan keberhasilan dalam menerapkan strategi dual brand di mana merek XL dan AXIS mampu memenuhi ekspektasi segmen pasarnya masing-masing melalui penawaran produk Data yang inovatif dan menarik.

BACA JUGA:
XL Axiata Tawarkan Paket Spesial Bagi Pengemudi Gojek

Penawaran produk inovatif seperti paket bundel smartphone dan juga paket khusus pada periode Lebaran lalu, yang juga berkontribusi pada kinerja kuartal ini.

Penetrasi smartphone pada pelanggan XL Axiata telah meningkat 10 poin persentase menjadi 77% pada akhir semester 1 2018 dibandingkan dengan tahun lalu.

Ini berarti XL Axiata saat ini memiliki 40,8 juta pelanggan yang menggunakan smartphone, meningkat 21% YoY dari periode yang sama tahun lalu. Terus bertambahnya pelanggan dengan smartphone tersebut mendorong peningkatan pada total trafik di jaringan XL Axiata sebesar 76% YoY pada semester pertama 2018 ini dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Pencapaian ini terutama didorong oleh kenaikan trafik data, sementara di periode yang sama trafik layanan tradisional (voice dan SMS) terus menurun. Mayoritas trafik data XL Axiata saat ini adalah melalui penggunaan layanan 4G.

Untuk kinerja jaringan, investasi pada pembangunan jaringan data berkualitas yang XL Axiata lakukan secara massif telah mampu meningkatkan kualitas layanan dan memberikan pengalaman yang baik pada penggunaan layanan oleh pelanggan.

BACA JUGA:
XL Axiata Bangun Gedung Sekolah di Lombok Utara

Jaringan 4G LTE milik XL Axiata sekarang telah mencakup 380 kota/kabupaten di hampir seluruh provinsi Indonesia, didukung hampir 25.000 BTS 4G dan lebih dari 49.000 BTS 3G.

Investasi di wilayah luar Jawa juga terus berlanjut dan berhasil meningkatkan trafik pemakaian layanan data sekaligus berkontribusi pada kinerja kuat perusahaan. Total jumlah BTS milik XL Axiata, termasuk 2G, adalah sebanyak lebih dari 111.000 BTS.

Hasil aktivitas operasional perusahaan pada Semester pertama 2018 ini, XL Axiata mencatat pendapatan kotor sebesar Rp 11,1 triliun, meningkat 1% YoY didorong oleh pertumbuhan layanan telekomunikasi lainnya yang meningkat 23% YoY.

Sementara itu, pendapatan dari layanan telekomunikasi selular tercatat flat berbanding dengan pencapaian periode yang sama tahun lalu, yaitu Rp 10,5 triliun dan berkontribusi 95% terhadap total pendapatan.

Adapun pendapatan dari layanan juga flat dibandingkan perolehan tahun sebelumnya, yaitu Rp9,6 triliun, karena meski terjadi pertumbuhan pendapatan dari Layanan data, namun terjadi penurunan pada pendapatan layanan “legacy” (SMS dan voice).

Pendapatan layanan lainnya, terutama interkoneksi dan roaming, meningkat 5% menjadi Rp900 miliar.