Jumat, 14 Juni 2024
Selular.ID -

HID Ungkap 6 Trend Digital Identitas di Tahun 2024

BACA JUGA

JAKARTA, SELULAR.ID – HID, sebagai perusahaan di bidang solusi identitas, mengumumkan Laporan Industri Keamanan dan Identitas 2024 (2024 State of Security Report).

Laporan ini mengumpulkan 2.600 respon dari para mitra, end user, dan pelaku bidang keamanan dan IT dari seluruh dunia, termasuk responden dari Indonesia.

Mereka berasal dari beragam posisi dan ukuran perusahaan yang mewakili 11 industri bisnis.

Laporan Industri Keamanan dan Identitas 2024 ini menggali hal apa saja yang menjadi perhatian atau kepedulian industri.

Sehingga mendorong hadirnya inovasi dan teknologi baru, yang dapat membantu para pemimpin industri untuk proaktif beradaptasi terhadap tantangan yang terus berkembang.

TONTON JUGA:

Berlangsung pada Q4 2023, survei ini mengungkap 6 (enam) tren seperti di bawah ini:

1. Identitas digital diperkirakan akan banyak digunakan dalam 5 (lima) tahun ke depan

Dengan semakin luasnya penggunaan perangkat selular, berbagai kesempatan untuk memanfaatkan identitas digital pun turut bermunculan.

Dalam 5 (lima) tahun yang akan datang, para responden end user mengaku bahwa sekitar 80% organisasi atau perusahaan akan menerapkan identitas digital.

Bahkan, para mitra di industri ini merasa lebih optimis dengan menyatakan bahwa 94% pelanggan atau client mereka akan segera menggunakan identitas digital.

Baca juga: Baru Sebentar, Oppo Find X7 Ultra Bukan Lagi Jadi Kamera Nomor Wahid

2. Perkembangan otentikasi multifaktor semakin luas, meskipun penerapan Zero Trust walau perlahan, namun terus tumbuh

Lebih dari 83% responden end user mengatakan, saat ini, organisasi mereka telah menggunakan otentikasi multifaktor (MFA), terutama disebabkan karena rentannya sistem penggunaan kata sandi (password).

Bagi banyak responden, hal ini menjadi langkah awal dari perjalanan panjang menuju penerapan Zero Trust, yaitu sistem keamanan yang standarnya menerapkan pemahaman untuk tidak percaya kepada siapapun – baik itu pihak internal maupun eksternal – sehingga selalu meminta verifikasi terlebih dahulu.

Menurut survei, pendekatan Zero Trust ini telah diterapkan pada 16% organisasi yang memiliki lebih dari 100.000 karyawan dan 14% pada organisasi dengan jumlah karyawan 10.000.

Dengan semakin meluasnya penggunaan MFA, maka masa penggunaan kata sandi diantisipasi akan semakin berkurang.

Pengembangan standar baru seperti FIDO (Fast Identity Online) yang menggunakan “teknik kriptografi public-key untuk menyediakan autentikasi yang anti serangan phishing”, akan membuka jalan menuju opsi autentikasi baru dan lebih aman yang akan menjadi bagian dari arsitektur Zero Trust yang lebih kuat.

3. Keberlanjutan menjadi pendorong utama dalam pengambilan keputusan bisnis

Para responden survei HID ini menyatakan bahwa keberlanjutan terus menempati peringkat teratas prioritas bisnis.

Para mitra dan end user rata-rata memberikan peringkat Penting di angka “4”, dari skala 1-5.

Selain itu, 74% end user menunjukkan bahwa pentingnya keberlanjutan telah meningkat selama setahun terakhir.

Lalu, 80% mitra melaporkan tren ini juga menjadi semakin penting di antara pelanggan mereka.

Sehingga, tidak menutup kemungkinan akan adanya penekanan secara kontinu akan solusi-solusi yang meminimalisir penggunaan energi, mengurangi pembuangan limbah, dan mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya.

Peralihan ke solusi berbasis cloud dan peningkatan penggunaan perangkat selular merupakan 2 (dua) strategi yang jelas untuk mencapai tujuan keberlanjutan ini.

4. Momentum biometrik semakin mengesankan

Pada survei tahun ini, 39% installer dan integrator mengatakan pelanggan mereka menggunakan fingerprint (sidik jari) atau palm print (telapak tangan), dan 30% responden mengaku memanfaatkan facial recognition.

Momentum ini terus meningkat ketika 8% responden berencana untuk menguji atau menerapkan salah satu bentuk biometrik pada tahun depan (2024).

Lalu, 12% responden juga berencana melakukannya dalam 3-5 tahun ke depan.

5. Manajemen identitas mengarah pada penggunaan cloud

Hampir separuh end user sedang beralih ke manajemen identitas berbasis cloud, di mana 24% responden mengaku telah menggunakannya dan 24% lainnya sedang berproses menuju sistem tersebut.

Para mitra industri mengatakan bahwa pelanggan mereka menghadapi beberapa kendala, termasuk ketergantungan pada peralatan lama/on-prem (28%), kurangnya anggaran (24%), dan identitas berbasis cloud tidak menjadi prioritas kegiatan bisnis (21%).

Baca juga: Taufik Hidayat Kagum dengan Oppo Watch X Berjejal Ratusan Mode Olahraga

6. Munculnya AI untuk penggunaan analitik

Percakapan mengenai AI telah mendominasi lanskap bisnis dan banyak profesional bidang kemanan yang melihat bahwa kemampuan analitik AI dapat dengan mudah dicapai.

Daripada mengandalkan AI untuk menginformasikan sistem keamanan secara keseluruhan, kita dapat memanfaatkan kemampuan analitik untuk mengoperasionalkan AI demi hasil yang cepat didapat.

Dalam skenario ini, 35% end user mengaku akan menguji atau menerapkan beberapa kemampuan AI dalam 3-5 tahun ke depan.

Sedangkan, 15% responden juga mengaku telah menggunakan biometrik yang mendukung AI.

Ikuti berita Selular.id di Google News

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU