Selasa, 28 Mei 2024
Selular.ID -

Apple, Google, dan Meta Diselidiki di Eropa Karena Langgar UU Pasar Digital

BACA JUGA

Selular.ID – Apple, Google, dan Meta berada dalam situasi yang memanas ketika Uni Eropa meluncurkan penyelidikan menyeluruh mengenai apakah mereka mengikuti undang-undang baru yang ketat yang bertujuan untuk mengendalikan dominasi perusahaan teknologi besar.

Jika mereka kedapatan melanggar peraturan, mereka dapat dikenakan denda yang besar, mungkin hingga 10% dari pendapatan tahunan mereka.

Margrethe Vestager, Wakil Presiden Eksekutif yang mengawasi kebijakan persaingan, mengumumkan bahwa Komisi telah memulai lima investigasi terhadap potensi ketidakpatuhan terhadap Digital Markets Act (DMA) atau Undang-Undang Pasar Digital.

Secara khusus, Komisi bermaksud untuk menyelidiki peraturan anti-pengarahan Google dan Apple di toko aplikasi mereka, serta memeriksa apakah Google menunjukkan favoritisme terhadap layanannya sendiri di mesin pencarinya.

Selain itu, layar pilihan browser Apple untuk iOS dan “model pembayaran atau persetujuan” Meta untuk penargetan iklan juga sedang dalam pengawasan.

Selain itu, regulator UE sedang memeriksa pengaturan biaya yang diumumkan Apple untuk mendistribusikan aplikasi di luar App Store dan menyelidiki apakah Amazon memprioritaskan produknya sendiri di platformnya.

Selain itu, Komisi telah memberikan Meta waktu tambahan enam bulan untuk memungkinkan Messenger berkomunikasi dengan layanan perpesanan lainnya.

Komisaris UE Thierry Breton berkomentar dalam sebuah pernyataan:

Kami tidak yakin bahwa solusi yang dibuat oleh Alphabet, Apple, dan Meta menghormati kewajiban mereka untuk menciptakan ruang digital yang lebih adil dan terbuka bagi warga negara dan bisnis Eropa. Jika penyelidikan kami menyimpulkan bahwa ada kurangnya kepatuhan penuh terhadap DMA, penjaga gerbang dapat dikenakan denda yang besar.

Setelah penyelidikan, Komisi akan memaparkan langkah-langkah yang diperlukan bagi setiap penjaga gerbang untuk mengatasi permasalahan tersebut, bersama dengan langkah-langkah yang akan diterapkan oleh regulator.

Jika ditemukan ketidakpatuhan, Komisi mempunyai kewenangan untuk mengenakan denda hingga 10 persen dari pendapatan global tahunan mereka berdasarkan DMA dan hingga 20 persen jika terjadi “pelanggaran berulang”.

Pada awal bulan ini, enam raksasa teknologi besar yang disebut sebagai penjaga gerbang (Google, Apple, Meta, Amazon, Microsoft, dan TikTok) di bawah DMA harus mulai mematuhi peraturannya.

Aturan-aturan ini meliputi:

  • Memberi pelanggan opsi untuk beralih aplikasi default
  • Hapus aplikasi pra-instal penjaga gerbang
  • Melarang peninggian layanan penjaga gerbang di atas pesaingnya
  • Mengizinkan toko aplikasi pihak ketiga.

Bagi Apple, penyelidikan UE menambah kesengsaraannya, bersamaan dengan penyelidikan antimonopoli besar-besaran di AS.

Departemen Kehakiman dan 16 jaksa agung mengajukan gugatan terhadap perusahaan tersebut minggu lalu, menuduh perusahaan tersebut melanggar undang-undang antimonopoli dengan memblokir akses pesaing ke fitur perangkat keras dan perangkat lunak pada perangkatnya.

Selain itu, UE baru-baru ini mendenda Apple sebesar €1,8 miliar ($2 miliar) karena mencegah aplikasi streaming musik memberi tahu pengguna tentang penawaran yang lebih murah.

Baca Juga: Pengguna di Eropa Bisa Pisahkan Akun Messenger dan Marketplace Meta

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU