Sabtu, 2 Maret 2024
Selular.ID -

Ekonomi Digital Melambat, Talenta Digital Dituntut Makin Kompeten

BACA JUGA

Selular.ID – Seiring dengan kondisi makro ekonomi yang semakin dinamis, laporan e-Conomy SEA 2023 memproyeksikan pertumbuhan ekonomi digital Indonesia pada 2023 hanya mencapai 8% atau jauh lebih rendah jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang mencapai 20%.

Perlambatan ekonomi digital telah mengakibatkan efisiensi besar-besaran di industri digital, yang memicu perampingan operasional perusahaan sebagai respons.

Dampak fenomena ini lantas menuntut talenta digital untuk menjadi lebih kompetitif dan mengembangkan kompetensi unggul sesuai dengan dinamika industri yang terus berubah.

Dalam konteks ini, upskilling dan reskilling bagi talenta digital menjadi sangat penting untuk tetap relevan di era industri digital saat ini. Keduanya dianggap sebagai langkah strategis agar talenta digital dapat memenuhi tuntutan industri yang terus berkembang.

Baca Juga: Startup Pendidikan Pahamify PHK Karyawan, CEO Buka Suara

Indico, anak perusahaan Telkomsel yang fokus mengembangkan ekosistem digital di Indonesia, menilai bahwa kondisi industri yang menantang saat ini tidak hanya menuntut pelaku industri untuk tetap relevan, namun juga talenta digital yang semakin kompetitif.

Saat ini industri digital memasuki masa yang menantang sehingga menuntut seluruh pelaku di ekosistem digital untuk mampu menerapkan strategi “out of the box” agar tetap bisa bertahan dan relevan dengan dinamika industri.

Kondisi tersebut juga berdampak pada talenta digital yang kini menghadapi persaingan ketat.

Kompetisi tersebut perlu diimbangi dengan kesiapan talenta digital diantaranya dengan meningkatkan kompetensi.

Hal inilah yang menjadi fokus salah satu anak perusahaan Indico , yaitu Kuncie, sebagai platform edtech.

Baca Juga: Fita Dapat Gelontoran Rp30 Miliar dari Indico, Langsung Gas Kembangkan Produk

“Kami optimis, fokus Kuncie untuk turut meningkatkan kompetensi talenta digital di Indonesia ini dapat memberikan dampak signifikan bagi perkembangan industri digital di tengah iklim yang menantang saat ini,” jelas Andi Kristianto, CEO Indico, dalam sebuah diskusi bertema potensi industri kreatif Indonesia belum lama ini.

Sebagai holding company, Indico juga fokus untuk mengembangkan Kuncie dalam menciptakan dampak positif dan membantu Kuncie untuk menerapkan strategi bisnis yang efektif saat ini, di antaranya melalui dukungan ekosistem digital dari industri telekomunikasi yang dioptimalkan oleh Indico.

Urgensi peningkatan kompetensi bagi talenta digital juga bahkan telah menjadi kebutuhan di skala global.

Hasil riset World Economic Forum menunjukkan bahwa setengah dari tenaga kerja global membutuhkan reskilling dan upskilling pada tahun 2025 untuk tetap memiliki relevansi di era kerja yang terus berubah oleh kemajuan teknologi.

Pentingnya reskilling dan upskilling ini juga terlihat melalui langkah progresif pemerintah, seperti inisiatif program Kartu Prakerja.

Lantas, sebenarnya seberapa penting upskilling dan reskilling bagi talenta digital? Berikut beberapa alasan mengapa upskilling dan reskilling menjadi krusial bagi talenta digital:

Mampu beradaptasi dan menguasai kemampuan yang relevan sesuai perubahan

Saat ini, tantangan industri semakin kompleks dan menyebabkan perubahan yang sangat cepat dalam hal strategi, fokus pasar atau bahkan model bisnis.

Melalui upskilling dan reskilling, talenta digital dapat menguasai kemampuan yang relevan sehingga lebih mudah beradaptasi dengan perubahan ini dan memastikan bahwa mereka tetap bernilai bagi perusahaan.

Halaman berikutnya

Meningkatkan daya saing dan peluang peningkatan karir

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

INDEPTH STORIES

BERITA TERBARU