Pernah Jadi Nomor Satu, Jack Ma Kini Hanya Menempati Peringkat 9 Daftar Orang Terkaya China 2022

Jack Ma
Jack Ma

Selular.ID – Kekayaan taipan terkaya di negeri Tirai Bambu sebagian besar jatuh selama setahun terakhir karena saham turun dan pemerintah China memperketat cengkeramannya pada perusahaan teknologi.

Setelah memecahkan rekor pada 2021, para miliarder China dalam daftar World’s Billionaires tahunan ke-36 Forbes mengalami penurunan.

Jumlah penduduk daratan yang masuk daftar 2022 turun menjadi 539, turun dari 626 tahun lalu, karena saham China anjlok.

Tetapi, bahkan dengan penurunan, negara ini sekali lagi berada di urutan kedua setelah AS—yang memiliki 735 miliarder—dalam jumlah miliarder. (Hitungan China tidak termasuk pemegang paspor dari Hong Kong dan Makau, yang dicantumkan Forbes secara terpisah)

Karena kombinasi dari anggota daftar yang lebih sedikit dan harga saham yang lebih lemah, kekayaan agregat miliarder China turun menjadi $ 1,96 triliun tahun ini, dari $ 2,5 triliun pada daftar 2021.

TONTON JUGA:

Meskipun 149 orang Cina keluar dari daftar sejak 2021, 60 pendatang baru bergabung, termasuk Miranda Qu, salah satu dari tiga wanita mandiri baru dari negara itu. Tahun ini China memiliki lebih banyak drop-off dan lebih banyak pendatang baru daripada negara lain.

Baca juga: Kegagalan Registrasi Kartu SIM yang Kominfo Terapkan, Masalah Ini Masih Bermunculan

Bersama-sama, sepuluh orang China teratas bernilai $321,6 miliar, turun dari $447 miliar pada tahun 2021. Miliarder China Daratan sekarang menyumbang 15% dari total kekayaan peringkat miliarder dunia, yang totalnya berjumlah 2.668 orang dengan nilai kolektif $12,7 triliun.

Nomor satu di antara daftar China untuk tahun kedua berturut-turut adalah air minum kemasan dan raja teh Zhong Shanshan, pendiri Nongfu Spring. Anak putus sekolah dasar bernilai sekitar $65,7 miliar, turun $3,2 miliar dari tahun lalu; ia menempati urutan ke-17 orang terkaya di dunia.

Zhong termasuk di antara tujuh dari 10 teratas di China yang kekayaannya menurun pada tahun lalu. Terkemuka di antara kelompok itu adalah bisnis yang berhubungan dengan Internet, Ma Huateng (juga dikenal sebagai Pony Ma).

Ma adalah CEO perusahaan raksasa game dan media sosial China Tencent, adalah warga negara China terkaya ketiga; kekayaannya turun $28,6 miliar, atau 44%, dari tahun lalu menjadi $37,2 miliar karena saham kehilangan hampir setengah nilainya.

Energi hijau adalah titik terang bagi China, sebagian terbantu oleh popularitas kendaraan listrik. Meskipun saham Geely anjlok, kekayaan Li Shufu–pengusaha otomotif terkaya China dan chairman Geely Automotive–naik sebesar $4 miliar, menjadi sekitar $23,7 miliar.

Kenaikan itu sebagian karena Li (juga dikenal sebagai Eric Li) mencapai kesepakatan pada September 2021 untuk mengambil pembuat kendaraan listrik Polestar.

Baca juga: Seperti Jack Ma, Pendiri ByteDance Zhang Yiming Mundur di Puncak Karir

Bagaimana dengan Jack Ma? Pernah menjadi orang terkaya di China, pendiri Alibaba yang sebelumnya blak-blakan, menjadi diam di tengah perubahan kebijakan pemerintah terhadap perusahaan internet.

Forbes mencatat, tahun ini Jack Ma memiliki kekayaan senilai 22,8 miliar. Sumber kekayaan masih berasal dari industri e-commerce. Penurunan kekayaan Jack Ma karena saham Ali Baba anjlok hingga 60% selama setahun terakhir.

Baca juga: Bocoran Jadwal iPhone 14 Bakal Masuk ke Indonesia, Ada Mesin Fotonik