Operator India Kecewa dengan Rencana Lelang Lanjutan Spektrum 5G

India 5G

Selular.ID – Rencana lelang lanjutan spektrum 5G di India tidak disambut secara antusias oleh operator utama negara itu. Mereka menilai proses lelang tetap bertentangan dengan keputusan pemerintah untuk mengalokasikan beberapa gelombang udara ke perusahaan untuk jaringan pribadi.

Direktur Jenderal Badan Industri Asosiasi Operator Seluler India (COAI), S.P. Kochhar, mengatakan bahwa operator terbesar di negara itu Reliance Jio, Bharti Airtel, dan Vodafone Idea kecewa dengan peningkatan lelang, memperkirakan potensi pendapatan 5G dan kerugian yang diprediksi mencapai 40%.

COAI, yang mewakili kepentingan tiga operator besar itu, gagal dalam upaya untuk mencegah regulator menyisihkan spektrum untuk perusahaan, sementara perusahaan teknologi termasuk Amazon dan Google mendukung rencana tersebut.

Kochhar menjelaskan operator mengandalkan permintaan dari perusahaan untuk membenarkan investasi besar hingga miliaran dolar, mengingat mereka memperkirakan penyerapan 5G oleh konsumen ritel akan lambat karena lingkungan ekonomi saat ini.

Sumber lain yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada Reuters bahwa operator sekarang berencana untuk membuat tawaran yang diredam dalam lelang, dengan munculnya jaringan pribadi yang meredam kasus bisnis 5G.

Pemerintah berharap memungkinkan perusahaan mengakses spektrum 5G dan, pada gilirannya, jaringan pribadi, akan mendorong inovasi di berbagai sektor, mengikuti kesuksesan dengan langkah serupa di Korea Selatan dan Jerman.

Lelang India akan diadakan pada Juli ini dan pemerintah telah menetapkan harga cadangan sebesar INR3,2 miliar ($40,5 juta) untuk total 72GHz spektrum yang ditenderkan.

Sebelumnya Menteri Keuangan India Nirmala Sitharaman mengumumkan rencana untuk melelang spectrum 5G pada akhir 2021 dan menetapkan target untuk peluncuran layanan dalam 14 bulan ke depan.

Pada sidang pembahasan anggaran tahunan India, Sitharaman mengumumkan garis waktu sementara untuk lelang spektrum berikutnya, di samping skema industri yang menurutnya akan memberikan manufaktur yang dipimpin oleh desain dan membangun ekosistem 5G yang kuat.

Dengan lelang tambahan spektrum, Sitharaman berharap operator dapat meluncurkan layanan 5G secara komersial pada tahun fiskal yang berakhir Maret 2023.

Operator telekomunikasi India sejauh ini telah melakukan uji coba terbatas 5G di berbagai kota dalam persiapan.

Namun tiga operator terbesar di India, diketahui meminta alokasi dalam lelang berikutnya untuk diberi harga dengan cara yang memastikan mereka memiliki cukup uang untuk membiayai penyebaran layanan 5G secara penuh.

Baca Juga: Indonesia Buat India Iri Karena Elon Musk Segera Buat Pabrik Tesla

Otoritas India sebelumnya mencoba untuk melelang spektrum yang sesuai dengan 5G di pita 700MHz bersama dengan berbagai frekuensi lainnya.

Sayangnya upaya itu gagal menarik tawaran karena harga cadangan yang tinggi, sementara operator yang kekurangan uang masih berfokus pada pembangunan jaringan 4G.