spot_img
BerandaInsightTanda Tangan Elektronik Makin Populer, Ini yang Perlu Dipahami

Tanda Tangan Elektronik Makin Populer, Ini yang Perlu Dipahami

-

Jakarta.Selular.ID – Tanda tangan elektronik (TTE) kian menjadi alternatif yang populer dan makin umum digunakan dalam penanganan dan otorisasi dokumen.

Dengan bergesernya kebutuhan masyarakat ke arah yang serba digital, metode pengesahan dokumen seperti tanda tangan dan materai elektronik diprediksikan akan menggeser tanda tangan kursif atau biasa kita kenal dengan tanda tangan basah dan menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari masyarakat.

Bahkan, beberapa layanan digital seperti fintech, bank digital, telekomunikasi, dan masih banyak lainnya mensyaratkan tanda tangan elektronik yang disertai dengan verifikasi identitas agar dapat bertransaksi secara aman dan nyaman, serta terhindar dari penipuan atau fraud.

Itulah sebabnya, Tanda Tangan Elektronik dengan standar keamanan yang tinggi menjadi salah satu cara untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi digital di Indonesia.

Sati Rasuanto, Co-Founder dan CEO VIDA menjelaskan semenjak lahirnya UU ITE pada 2008, tanda tangan elektronik sudah dikenalkan kepada ekosistem digital Indonesia. Namun, akses tanda tangan elektronik yang aman dan mudah digunakan masih sangat terbatas dan tidak mudah dipahami orang secara langsung.

Hal ini menyebabkan cara yang lebih mudah seperti tanda tangan scan lebih populer, tetapi sangat beresiko dari sisi penipuan identitas.

“Sekarang dengan berbagai macam inovasi oleh Penyelenggara Sertifikat Elektronik (PSrE) seperti VIDA yang menyediakan teknologi untuk tanda tangan elektronik dilengkapi verifikasi identitas secara instan dan mudah digunakan, lebih banyak orang dan pelaku usaha dapat memulai menggunakan tanda tangan elektronik hanya dari satu aplikasi untuk mengembangkan bisnis mereka secara cepat dan efisien.” tutur Sati.

Dalam rangka bulan keamanan siber yang sedang diperingati oleh dunia internasional, berikut adalah 5 hal yang perlu kamu ketahui tentang tanda tangan elektronik:

1. Bukan asal scan
Tanda tangan elektronik adalah tanda tangan yang terdiri dari informasi elektronik terenkripsi berupa sertifikat elektronik yang digunakan sebagai alat verifikasi dan otentikasi. Di Indonesia maupun seluruh dunia, Tanda Tangan Elektronik yang sah menggunakan mekanisme pengamanan kriptografi dan diterbitkan oleh Certificate Authority (CA) atau di Indonesia disebut sebagai Penyelenggara Sertifikat Elektronik (PSrE).

PSrE adalah badan yang terdaftar dan tersertifikasi untuk menerbitkan Sertifikat Elektronik sehingga Tanda Tangan Elektronik dapat dan mengikat secara hukum di Indonesia. Tanda tangan elektronik yang diterbitkan PSrE hanya dapat dimiliki dan digunakan oleh pengguna yang identitasnya telah diverifikasi oleh PSrE penerbit serta tidak dapat dialihkan atau digunakan oleh orang lain karena dibutuhkan otentikasi dalam penggunaannya.

2. Sah dan memiliki kekuatan hukum yang sama
Undang-Undang no. 11/2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) tidak hanya mengatur bahwa informasi elektronik dan/atau dokumen elektronik dan/atau hasil cetaknya merupakan alat bukti hukum yang sah dan memiliki kedudukan yang sama di mata hukum, tetapi juga mengatur soal penerapan tanda tangan elektronik.

Dalam pasal 11 UU ITE, disebutkan bahwa Tanda Tangan Elektronik memiliki kekuatan hukum dan akibat hukum yang sah selama memenuhi persyaratan yang diatur oleh pemerintah. Jadi, tidak perlu khawatir bahwa tanda tangan elektronik akan melemahkan dokumen kamu. Sama halnya dengan tanda tangan biasa, dokumen dengan tanda tangan elektronik tetap dapat menjadi alat bukti di mata hukum.

Tanda tangan elektronik juga diperkuat dengan adanya regulasi turunan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), yang mengakui beberapa penyedia layanan tanda tangan elektronik sebagai acuan bagi kamu memilih layanan yang aman dan terpercaya. Masyarakat juga dapat mengecek daftar acuan lain seperti Adobe Trusted List untuk melihat daftar PSrE Indonesia yang juga diakui secara global.

3. Lebih aman dan susah untuk dipalsukan
Tanda tangan merupakan sebuah lambang atau penanda yang kita berikan sebagai sebuah bentuk pengesahan dokumen resmi. Sehingga keamanan dan keasliannya sangat penting untuk dijaga. Dalam tanda tangan elektronik, keaslian dokumen yang ditandatangani oleh identitas yang telah terverifikasi, diamankan dan dienkripsi dengan teknologi kriptografi dan unik hanya dimiliki oleh kamu sendiri, sehingga terjamin tidak dapat dipalsukan dan digunakan oleh orang yang tidak berhak.

4. Tanda tangan elektronik lebih hemat biaya dan waktu
Hanya dengan akses internet lewat smartphone, kamu bisa mendapatkan tanda tangan di manapun kamu berada, bahkan dalam waktu kurang dari 2 detik. Bagi masyarakat umum mungkin hal ini terlihat kecil, tetapi bagi pemilik bisnis, perbedaan menit bahkan detik dalam jumlah penggunaan tanda tangan elektronik yang banyak akan sangat signifikan dalam menekan biaya yang dikeluarkan perusahaan.

5. Pilih penyedia layanan tanda tangan elektronik yang terpercaya
Ingat untuk jangan sembarangan ketika memilih penyedia jasa layanan tanda tangan elektronik. Pilihlah entitas yang sudah teregulasi oleh pemerintah serta memiliki rekam jejak yang baik dan teruji.

Baca Juga:Kominfo Targetkan Distribusi Set Top Box Selesai Sebelum Siaran Analog Dihentikan  

Dengan begitu keamanan data pribadi akan terjamin dan bisa menggunakan tanda tangan digital dengan lebih tenang dan aman. Di Indonesia, hanya terdapat beberapa penyedia jasa layanan tanda tangan elektronik atau PSrE yang sudah diakui oleh Kominfo dan bisa menjadi pilihan yang dapat diakses pada website resmi Kominfo.

Dengan era yang sudah serba digital, jangan ragu untuk menggunakan tanda tangan elektronik sebagai partner terpercaya dalam urusan personal maupun mengembangkan bisnis secara cepat dan efisien. Namun, jangan sampai lalai dalam menggunakan dan memilih penyedia jasanya agar kamu bisa tetap aman dan nyaman menangani atau mengotorisasi dokumen di dunia digital.

Sebagai informasi, Indonesia Digital Identity (VIDA) adalah entitas terpercaya Penyelenggara Sertifikasi Elektronik (PSrE) atau Certification Authority (CA) yang terdaftar dan berinduk di bawah Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia.

Artikel Terbaru