spot_img
BerandaNewsCommunityPengguna Xiaomi Masih Mengeluhkan Kinerja Dari MIUI

Pengguna Xiaomi Masih Mengeluhkan Kinerja Dari MIUI

-

Jakarta, Selular.ID – Xiaomi sepertinya terus dirundung masalah dengan MIUI mereka. Sejumlah pengguna mendapatkan firmware yang rusak pada awal penjualan, gangguan konstan dalam kualitas dan efisiensi pembaruan dan iklan di user interface yang telah menyebabkan banyak kontroversi.

Ditambah dengan upaya perusahaan yang membuat sejumlah fitur eksklusif hanya untuk pasar Cina, menghilangkan pengguna di pasar global.

Kesabaran sejumlah pengguna sepertinya sudah habis, dan mereka menjangkau Xiaomi. Mereka menulis surat terbuka yang bertujuan untuk mendapatkan dukungan yang lebih baik untuk MIUI versi global.

Di awal pesan, Mi Fans mengingatkan perusahaan pada awal pembentukannya, mereka menetapkan tujuan untuk menciptakan perangkat berkualitas tinggi dan terjangkau, salah satu komponennya adalah firmware MIUI berpemilik.

Namun baru-baru ini, Xiaomi mulai menjauh dari konsep ini dan salah satu masalah utama telah menjadi MIUI ROM Global, di mana sejumlah aplikasi Xiaomi telah diganti dengan rekan-rekan dari Google. Di antara kekurangan utama dari versi global firmware, mereka menyebutkan pengoptimalan yang buruk, adanya bug yang serius, dan dukungan yang buruk.

Pengembang membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk memperbaiki bug, dan pengguna mengalami kekecewaan selama ini. Karyawan perusahaan harus secara teratur mengunjungi berbagai forum dan jejaring sosial untuk memahami skala masalah dan mendengar ribuan pengguna yang meminta untuk memperbaiki kesalahan dan mengingat MIUI.

Dalam surat tersebut, para penggemar juga menekankan bahwa fungsionalitas MIUI versi China dan global berbeda dan tidak mendukung ROM Global. Fungsionalitas MIUI ROM Cina lebih kaya, lebih bijaksana dan firmware itu sendiri lebih stabil. Banyak kesalahan terkait dengan pengoptimalan misalnya, kamera Xiaomi Mi 10 Pro Cina membuat foto lebih baik daripada versi global.

Di antara alasan dukungan yang buruk, para penggemar menyebutkan keragaman barisan. Perusahaan merilis terlalu banyak perangkat, yang berarti jumlah model yang membutuhkan dukungan terus bertambah. Pengembang tidak punya waktu untuk mengatasi sejumlah besar perangkat lunak dan masalah di dalamnya. Akibatnya, dukungan dan pengguna sendiri menderita.

Keluhan lainnya terhadap Xiaomi, disebutkan pihaknya tidak membawa sejumlah besar gadget miliknya yang merupakan bagian dari ekosistem perusahaan ke pasar global. Pengguna juga tidak senang dengan kenaikan harga produk Xiaomi. Harganya naik dan dukungan semakin buruk.

Mereka menyatakan bahwa Xiaomi bukan lagi perusahaan yang memproduksi perangkat dengan rasio harga dengan kualitas yang optimal dengan mengutamakan pengguna dan kebutuhannya, bukan penjualan. Diharapkan bahwa perusahaan akan mendengar penggemarnya di luar China dan kembali ke awal, serta lebih fokus pada perangkat lunak.

spot_img
spot_img

Artikel Terbaru