Beranda News Telco Safaricom Menghadirkan 5G Pertama Ke Afrika Timur

Safaricom Menghadirkan 5G Pertama Ke Afrika Timur

-

Jakarta, Selular.ID – Operator terbesar di Kenya, Safaricom sukses meluncurkan uji coba komersial pertama layanan 5G di Nairobi, Kisumu, Kisii dan Kakamega.

Langkah itu menandai yang pertama untuk Afrika Timur, dengan Safaricom meluncurkan layanan 5G komersial pertama di kawasan itu dengan uji coba di beberapa pusat kota terbesar di Kenya.

Baik pelanggan individu maupun perusahaan di Nairobi, Kisumu, Kisii dan Kakamega, akan mendapatkan akses ke jaringan 5G Safaricom untuk pertama kalinya sebagai hasil dari uji coba, dengan rencana untuk memperluas jejak 5G perusahaan ke lebih dari 150 kawasan di sembilan kota pada 2022.

“Dengan 5G, kami bertujuan untuk memberdayakan pelanggan kami dengan internet super cepat di tempat kerja, di rumah dan saat bepergian, melengkapi jaringan serat kami yang berkembang,” kata CEO Safaricom Peter Ndegwa.

“Di Safaricom, kami bangga menjadi yang pertama di negara dan kawasan ini yang menghadirkan inovasi terbaru ini kepada pelanggan ritel dan perusahaan kami, memberdayakan mereka untuk mulai menjajaki peluang baru yang disediakan 5G.”

Tujuan utama uji coba ini adalah untuk menguji apakah pelanggan dapat menerima kecepatan hingga 700Mbps menggunakan jaringan 5G, dengan kecepatan lebih dari 1Gbps yang direncanakan dalam waktu dekat.

Mitra teknologi Safaricom untuk peluncuran tersebut dilaporkan adalah Huawei dan Nokia. Pemilihan Huawei oleh perusahaan sangat menonjol mengingat tekanan geopolitik yang sedang berlangsung seputar vendor China, dengan Kenya tampaknya menolak tekanan politik AS untuk mengabaikan Huawei. Afrika tetap menjadi benteng pertahanan raksasa teknologi China, di mana solusi infrastruktur mereka yang terjangkau tetap populer.

Saingan domestik Safaricom, Airtel Kenya, juga bermitra dengan Nokia tahun lalu, dalam kesepakatan yang bertujuan untuk meningkatkan infrastruktur seluler yang ada serta membangun situs baru.

Untuk Safaricom, peluncuran 5G akan menjadi proses bertahap namun penting selama beberapa tahun ke depan. Pendapatan suara tradisional turun di seluruh wilayah, dengan Safaricom berharap menggunakan 5G untuk memanfaatkan peningkatan penggunaan internet seluler di seluruh Kenya.

Pendapatan data internet Safaricom telah melonjak dalam beberapa tahun terakhir, tumbuh lebih dari tiga kali lipat dalam setengah dekade terakhir, mencapai sekitar $ 460 juta tahun lalu.

Safaricom yang sebagian sahamnya dimiliki oleh Vodacom Afrika Selatan dan Vodafone Inggris, ingin meningkatkan bisnis datanya yang tumbuh pesat, di tengah meningkatnya permintaan akibat pandemi COVID-19 yang memaksa orang untuk bekerja dan belajar dari rumah.

Tonggak penting dalam pengembangan 5G Safaricom ini, menjadi momentum bagi perusahaan untuk meningkatkan basis pelanggan data yang terus berkembang di Kenya.

Hal tersebut merupakan buah dari pembangunan jaringan 4G yang terus berlangsung. Perusahaan menargetkan jaringan 4G mencakup 80% populasi Kenya pada akhir bulan ini. Saat ini Safaricom telah memiliki sekitar 60 juta pelanggan selular, menikmati posisi yang sangat dominan di pasar domestik.

Safaricom adalah pemimpin pasar di segmen data seluler di Kenya, dengan 67,5% dari total pengguna pada September lalu, statistik dari regulator Otoritas Komunikasi Kenya menunjukkan. Perusahaan memiliki 35,6% pangsa pasar internet kecil namun berkembang ke rumah dan kantor melalui pasar fiber yang lebih stabil.

Jaringan 5G baru akan memberi konsumen kecepatan internet 700 megabit per detik, lebih dari tiga kali lebih cepat daripada jaringan 4G saat ini, kata perusahaan itu.

Jaringan 5G juga memungkinkan Safaricom menawarkan layanan alternatif untuk rumah dan kantor di daerah yang saat ini tidak tercakup oleh jaringan seratnya.  Teknologi ini juga akan mendukung lebih banyak perangkat untuk terhubung ke internet di suatu wilayah tertentu, dibandingkan dengan jaringan yang ada.

Artikel Terbaru