Beranda News Market Update Xiaomi Bantah Dugaan Terafiliasi Dengan Militer China

Xiaomi Bantah Dugaan Terafiliasi Dengan Militer China

-

Jakarta, Selular.ID – Raksasa ponsel pintar China Xiaomi membantah tuduhan bahwa perusahaan memiliki afiliasi dengan militer China setelah masuk daftar hitam oleh pejabat AS pada Jumat (15/1/2021). 

“Perusahaan telah mematuhi hukum dan beroperasi sesuai dengan hukum dan peraturan yurisdiksi yang relevan di mana Perusahaan menjalankan bisnisnya. Perusahaan menegaskan kembali bahwa mereka menyediakan produk dan layanan untuk penggunaan sipil dan komersial, ”kata juru bicara Xiaomi. 

Xiaomi, yang menjadi pembuat smartphone terbesar ketiga di dunia tahun lalu dengan menyalip Apple, merupakan salah satu dari sembilan perusahaan China yang masuk daftar hitam Pentagon, dengan alasan diduga dikendalikan oleh militer China. 

“Perusahaan menegaskan bahwa itu tidak dimiliki, dikendalikan atau berafiliasi dengan militer Tiongkok, dan bukan“ Perusahaan Militer Komunis Tiongkok ”yang didefinisikan di bawah NDAA. Perusahaan akan mengambil tindakan yang tepat untuk melindungi kepentingan Perusahaan dan pemegang sahamnya, ”kata juru bicara tersebut lebih lanjut. 

“Perusahaan sedang meninjau konsekuensi potensial dari kebijakan ini untuk mengembangkan pemahaman yang lebih lengkap tentang dampaknya terhadap Grup. Perusahaan akan membuat pengumuman lebih lanjut jika diperlukan, ”tambahnya. 

Daftar hitam yang dijatuhkan pemerintah AS menyebabkan saham Xiaomi merosot sekitar 11% dan diperdagangkan pada 29,10 HKD pada 1:48 malam GMT. 

Selain Xiaomi, perusahaan China lain yang masuk dalam daftar hitam adalah Micro-Fabrication Equipment, Luokong Technology Corporation, Beijing Zhongguancun Development Investment Center, GOWIN Semiconductor Corp, Grand China Air Company, Global Tone Communication Technology, China National Aviation Holding, dan Commercial Aircraft Corporation of China.

Artikel Terbaru