Beranda News Telco Kejar Peluncuran 5G, Malaysia Ubah Rencana Konektivitas Nasional

Kejar Peluncuran 5G, Malaysia Ubah Rencana Konektivitas Nasional

-

Jakarta, Selular.ID – Regulator telekomunikasi Malaysia merevisi cakupan proyek layanan universal yang mencakup penyebaran peralatan publik, untuk mempercepat implementasi tahap pertama Rencana Infrastruktur Digital Nasional (Jendela) yang merupakan masterplan pemerintah Malaysia di bidang ICT. 

Dalam sebuah pernyataan, Komisi Komunikasi dan Multimedia Malaysia (MCMC) mengatakan undangan yang direvisi bertujuan untuk memungkinkan lebih banyak operator berpartisipasi dalam proyek, yang mencakup 1.661 lokasi di seluruh negeri. 

Langkah tersebut menggantikan kebijakan sebelumnya yang awalnya dikeluarkan pada November 2020. Revisi itu membagi proyek menjadi dua bagian, satu meliputi instalasi infrastruktur pasif, kedua penyebaran infrastruktur aktif dan layanan selular publik. 

Operator yang tertarik dapat berpartisipasi di salah satu bagian. Tanggal penutupan pendaftaran adalah 2 Februari dan batas waktu penyerahan pada 31 Maret 2021. 

Sekedar diketahui, pada pemerintah Malaysia mengumumkan rencana Jendela pada Agustus 2020. Melalui Jendela, negeri Jiran itu berupaya meletakkan dasar untuk cakupan broadband nasional dan meningkatkan layanan LTE, dengan fase kedua yang menargetkan peluncuran 5G.

Jalur Malaysia menuju 5G telah kacau sejak awal Juni 2020, ketika Menteri Komunikasi Datuk Saifuddin Abdullah tiba-tiba mengumumkan masalah spektrum 700MHz kepada lima operator. Keputusan mengejutkan tersebut membatalkan rencana yang dikembangkan oleh MCMC dan industri untuk mengalokasikan spektrum melalui tender di Q3. Usai protes, Saifuddin membalikkannya dalam waktu 24 jam.

Rencana baru tersebut bukanlah peluncuran yang didanai negara seperti NGN di negara tetangga Singapura atau NBN Australia. Ini adalah serangkaian target yang membutuhkan dukungan dari industri dan otoritas lokal.

Fase pertama, yang akan segera berlangsung, bertujuan untuk memperluas cakupan 4G dari 91,8% menjadi 96,9% dari populasi, meningkatkan kecepatan broadband tetap dari 25 Mbit / dtk menjadi 35 Mbit / dtk dan memungkinkan akses broadband tetap gigabit untuk hingga 7,5 juta lokasi.

Kebijakan itu juga akan mematikan jaringan 3G untuk membebaskan spektrum 900MHz dan 2.1GHz, guna membantu ekspansi 4G, sekaligus membuka jalan bagi 5G, kata MCMC. 

Enam operator jaringan Malaysia mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama bahwa tahap kedua akan melibatkan penerapan FWA dan teknologi lainnya untuk menutup celah dalam kesenjangan digital untuk menjadi yang utama untuk “adopsi 5G pada akhirnya.” 

Operator – Maxis, Celcom, Digi, U Mobile, Telekom Malaysia dan Time dotcom – mendukung Jendela dan mengatakan mereka akan bekerja dengan pemerintah untuk membantu menciptakan “masyarakat dan ekonomi digital yang kompetitif secara global.” 

Firma riset CGS-CIMB mengatakan program nasional Jendela sejalan dengan harapan pemerintah akan fokus pada optimalisasi 4G dan broadband. Dikatakan bahwa penutupan 3G akan membebaskan spektrum 900MHz untuk 4G dan juga memperkirakan bahwa sekitar spektrum 700MHz dapat dialokasikan untuk 4G.

Artikel Terbaru