Saturday, December 7, 2019
Home News Operator Telepon Asing Menjual SIM Card Haji, Pemerintah Dinilai Kecolongan

Operator Telepon Asing Menjual SIM Card Haji, Pemerintah Dinilai Kecolongan

-

Jakarta, Selular.ID – Memasuki musim haji, banyak operator telekomunikasi yang menawarkan paket komunikasi kepada para jamaah haji. Bukan hanya operator Indonesia saja yang menawarkan, operator dari negara Arab Saudi, Zain pun turut menawarkan SIM Card-nya kepada para jamaah haji asal Indonesia.

Modus yang dipakai dalam mengedarkan SIM card asal Arab ini cukup kreatif. Mereka membagikan kartu perdana kepada seluruh jamaah dan petugas haji yang hendak berangkat.

View this post on Instagram

Paket haji termurah se-indonesia

A post shared by simcardhajiumroh (@simcardhajiumroh) on

Hal ini terlihat dari akun Instagram milik @simcardhajiumroh. Dalam postingannya, selain membagikan SIM card, para sales dari Zain juga menawarkan paket data yang sangat murah kepada petugas dan jamaah haji Indonesia. Hanya dengan Rp150 ribu, jamaah dan petugas haji Indonesia bisa mendapatkan kuota data 5 giga, 50 menit telpon, unlimited terima telpon tanpa batas.

Melihat adanya praktik penjualan SIM card yang terbilang sistematis dan berpotensi melanggar UU perdagangan membuat pengamat telekomunikasi Ian Yoseph, prihatin. Diakui Ian, praktik penjualan yang dilakukan Zain tersebut memang tidak melanggar perundangan telekomunikasi yang ada. Namun dari sisi perdagangan, praktik yang dilakukan oleh Zain tersebut melanggar UU dan berpotensi merugikan negara.

Dengan Zain menjual Kartu perdananya di Indonesia, negara akan kehilangan PPn dari paket yang dijual, PPh dan pendapat non pajak lainnya. Jika Zain merupakan penyelengara jasa telekomunikasi, maka negara bisa memunggut PNBP dari Jastel dan USO.

“Harusnya Kementrian Perdagangan bisa mengambil sikap yang tegas terhadap Zain. Harusnya mereka menjual SIM card harus dengan izin Kementrian Perdagangan. Selain itu SIM card yang dijual mereka kan impor. Apakah mereka Bayar itu? Harusnya mereka membayar bea masuk impor, pajak maupun non pajak. Ini negara sudah dirugikan,”terang Ian.

Selain negara yang dirugikan, operator telekomunikasi di Indonesia juga dirugikan akibat praktik penjualan yang dilakukan Zain tersebut. Ian menjelaskan, seluruh operator telekomunikasi Indonesia yang hendak melayani jamaah haji Indonesia sudah memiliki perjanjian roaming dengan operator telekomunikasi di Saudi. Penjualan yang dilakukan oleh Zain dengan paket sangat super murah dan dilakukan di Indonesia, bisa dipastikan potensi pendapatan operator nasional dari musim haji dan umroh kali ini akan hilang.

“Kayaknya Kementrian Perdagangan kecolongan dengan berjualannya Zain di Indonesia. Jika Zain belum berizin dan sudah melakukan penjualan, sudah seharusnya pemerintah menindak tegas dengan menutup praktik penjualan mereka,”pungkas Ian.

Latest