Sabtu, 20 Juli 2024
Selular.ID -

Tips Investasi Emas Untuk Pemula, dan Kenali Risikonya!

BACA JUGA

Selular.ID – Investasi emas adalah pilihan yang cerdas untuk memperkuat keuangan Anda. Bagi pemula, berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda terapkan:

1. Tentukan Tujuan Investasi: Sebelum memulai, tentukan tujuan investasi Anda. Apakah untuk tabungan, pendidikan, pernikahan, atau masa tua? Mengetahui tujuan akan membantu Anda menghitung besaran investasi yang perlu Anda lakukan setiap bulannya.

Baca juga: Waktu yang Tepat untuk Investasi Emas, Beli dan Jual

2. Sesuaikan dengan Kemampuan Finansial: Perhatikan kondisi finansial Anda. Buat perencanaan keuangan dan alokasi pendapatan agar Anda bisa berinvestasi sesuai dengan kemampuan.

Saat ini, investasi emas online dengan modal terjangkau (mulai dari Rp 50 ribu) juga memungkinkan Anda untuk menyisihkan dana sesuai dengan kemampuan.

3. Pantau Perkembangan Harga Emas: Meskipun emas cenderung stabil, tetap pantau perkembangan harga emas secara berkala.

Situs dan aplikasi khusus dapat membantu Anda memantau harga harian. Jika harga melonjak, Anda bisa mempertimbangkan menjualnya, terutama jika investasi emas dilakukan dalam jangka panjang.

4. Beli Emas di Tempat Terpercaya: Pastikan membeli emas dari tempat yang terpercaya, seperti Butik Antam, Pegadaian, atau platform online yang terpercaya.

5. Kenali Kadar Karat Emas: Ketahui perbedaan antara emas 24 karat (murni) dan emas perhiasan (biasanya 22 karat). Pilih sesuai kebutuhan dan tujuan investasi Anda.

6. Pilih Ukuran Produk yang Tepat: Emas tersedia dalam berbagai ukuran, mulai dari batangan hingga perhiasan. Sesuaikan dengan preferensi dan kemampuan finansial Anda.

7. Pilih Tempat Penyimpanan Emas: Pastikan Anda memiliki tempat aman untuk menyimpan emas fisik. Pertimbangkan kotak penyimpanan di bank atau brankas rumah.

Investasi emas memiliki beberapa risiko yang perlu diperhatikan:

1. Volatilitas Harga: Meskipun emas cenderung stabil, harga emas bisa mengalami fluktuasi. Faktor-faktor seperti kondisi ekonomi global, inflasi, dan permintaan dapat mempengaruhi harga emas.

2. Risiko Kehilangan Fisik: Jika Anda berinvestasi dalam bentuk emas fisik (batangan atau perhiasan), ada risiko kehilangan akibat pencurian, kebakaran, atau kerusakan.

3. Biaya Penyimpanan: Menyimpan emas fisik memerlukan biaya tambahan, seperti kotak penyimpanan di bank atau brankas rumah.

4. Ketidaklikuidan: Emas tidak selalu mudah dijual. Jika Anda membutuhkan uang secara mendesak, menjual emas fisik mungkin memerlukan waktu dan biaya.

5. Risiko Perusahaan: Jika Anda berinvestasi melalui saham perusahaan tambang emas, ada risiko terkait kinerja perusahaan, manajemen, atau perubahan regulasi.

6. Ketidakpastian Geopolitik: Peristiwa politik atau konflik global dapat mempengaruhi harga emas.

7. Risiko Nilai Tukar: Jika Anda berinvestasi dalam emas di negara asing, fluktuasi nilai tukar dapat memengaruhi nilai investasi Anda.

Ingatlah bahwa investasi emas sebaiknya dilakukan dalam jangka panjang. Dengan memahami langkah-langkah di atas, Anda dapat memulai investasi emas dengan lebih percaya diri.

Dan Ingatlah bahwa setiap investasi memiliki risiko, dan penting untuk melakukan riset dan berkonsultasi dengan ahli keuangan sebelum memutuskan berinvestasi dalam emas.

Baca juga: Investasi Internasional RI Menurun di Triwulan I 2024

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU