Jumat, 24 Mei 2024
Selular.ID -

Pengiriman iPhone Menyusut Jadi 50 Juta Unit, Apple Pangkas Harga

BACA JUGA

Selular.ID – Kuartal pertama tahun 2024 bukanlah kuartal yang baik untuk iPhone.

Menurut IDC, pengiriman iPhone turun 9,6% secara global meskipun industri ponsel pintar secara keseluruhan sudah pulih.

Pengiriman global naik 7,8% dari tahun ke tahun menjadi 289,4 juta unit dipimpin oleh Samsung.

Seri andalan pabrikan Galaxy S24 dengan fitur Galaxy AI-nya membantu Samsung mengirimkan 60,1 juta ponsel selama tiga bulan.

Meskipun angka tersebut turun 0,7% secara tahunan, namun hal ini masih menyisakan Samsung dengan pangsa pasar sebesar 20,8% yang memimpin industri.

Baca Juga: Karena AS, ASML Belanda Berhenti Kirim Chip Untuk Tiongkok

Penurunan tahunan Apple sebesar 9,6% dalam pengiriman iPhone Q1 terjadi karena 50,1 juta iPhone dikirimkan oleh Apple dari bulan Januari hingga Maret, cukup baik untuk menempati posisi kedua.

Pangsa pasar global iPhone mencapai 17,3% pada kuartal ini.

Berkat kenaikan pengiriman Q1 sebesar 33,8%, Xiaomi menempati posisi ketiga dengan pangsa pasar 14,1%.

Perusahaan mengirimkan 40,8 juta ponsel pintar selama tiga bulan pertama tahun ini.

Baca Juga: Tiongkok Larang PC Pemerintah Pakai Chip Intel dan AMD serta OS Windows

Produsen smartphone dengan pertumbuhan tercepat pada kuartal ini adalah Transsion asal Tiongkok yang telah menunjukkan keuntungan besar selama berbulan-bulan.

Perusahaan menjual ponselnya di Afrika, Timur Tengah, Asia Tenggara, Asia Selatan, dan Amerika Latin.

Pada kuartal ini, pengirimannya melonjak 84,9% menjadi 28,5 juta ponsel sehingga pangsa pasar globalnya hanya 10%.

Setelah mengirimkan 25,2 juta ponsel pada Q1, Oppo menjadi produsen smartphone terbesar kelima pada periode tersebut.

Ini merupakan penurunan pengiriman dari tahun ke tahun sebesar 8,5% dan Oppo mengakhiri kuartal tersebut dengan pangsa pasar global sebesar 8,7%.

Baca Juga: Top 5 Tiongkok 2023: Huawei Kuasai Pasar, Tetapi Pengiriman Anjlok

Ryan Reith, wakil presiden grup IDC’s Worldwide Mobility and Consumer Device Trackers mengatakan, “Seperti yang diprediksi, pemulihan smartphone terus bergerak maju dengan optimisme pasar yang perlahan terbentuk di antara merek-merek terkemuka. Sementara Apple berhasil merebut posisi teratas pada akhir tahun 2023, Samsung berhasil menegaskan kembali dirinya sebagai penyedia ponsel pintar terkemuka pada kuartal pertama.”

Dia menambahkan, “Meskipun IDC memperkirakan kedua perusahaan ini akan mempertahankan cengkeraman mereka di pasar kelas atas, kebangkitan Huawei di Tiongkok, serta keuntungan penting dari Xiaomi, Transsion, OPPO/OnePlus, dan vivo kemungkinan akan memiliki kedua OEM tersebut. mencari area untuk melakukan ekspansi dan diversifikasi. Seiring dengan kemajuan pemulihan, kita mungkin akan melihat perusahaan-perusahaan terkemuka mendapatkan pangsa pasar ketika merek-merek kecil berjuang untuk mendapatkan posisi.”

IDC menyebutkan rata-rata harga jual smartphone sedang meningkat.

Firma analitik tersebut mengatakan bahwa konsumen ingin membeli model premium yang ingin mereka gunakan dalam jangka waktu lama.

IDC juga mengatakan bahwa Apple mungkin menjual lebih banyak unit iPhone 15 Pro dan iPhone 15 Pro Max dibandingkan model non-Pro sehingga membantu Apple memperoleh angka pendapatan lebih tinggi untuk setiap unit yang terjual.

Namun laporan tersebut juga mencatat bahwa Apple harus melakukan tindakan yang tidak biasa dan memotong harga iPhone sebanyak setara dengan Rp2,8 juta di Tiongkok, pasar smartphone terbesar di dunia.

Baca Juga: Tiongkok Larang PC Pemerintah Pakai Chip Intel dan AMD serta OS Windows

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU