Selasa, 28 Mei 2024
Selular.ID -

Fitur AI di Google Akan Berbayar

BACA JUGA

Selular.ID – Menurut laporan baru dari Financial Times, Google secara serius mempertimbangkan untuk mengenakan biaya untuk penelusuran yang didukung AI, yang saat ini dikenal sebagai Search Generative Experience (SGE).

Ini adalah pertama kalinya Google berpikir untuk memungut biaya untuk produk penelusuran, jadi jika hal itu benar-benar terjadi, ini akan menjadi berita besar.

Namun, kita masih jauh dari titik itu, karena saat ini sepertinya hanya diskusi internal saja. Meskipun para insinyur saat ini sedang mengembangkan “teknologi yang diperlukan untuk menerapkan layanan ini”, para eksekutif belum membuat keputusan akhir mengenai apakah akan meluncurkannya atau kapan.

Namun, jika perusahaan tetap menjalankan rencana tersebut, mereka akan mengenakan biaya untuk fitur pencarian premium baru yang didukung oleh AI generatif.

Opsi lainnya adalah menggabungkan beberapa fitur pencarian AI premium dengan langganan yang sudah ada, yang sudah menawarkan akses ke Gemini di Gmail dan Dokumen melalui paket Google One AI Premium.

Apa pun yang terjadi, mesin pencari ‘tradisional’ akan tetap gratis, sementara yang menarik, layanan berbayar yang didukung AI tidak akan bebas iklan.

Laporan tersebut mengklaim bahwa Google telah “berusaha keras untuk merespons ancaman persaingan yang ditimbulkan” oleh ChatGPT selama sekitar 18 bulan hingga saat ini, dan meskipun bagian sebelumnya dari pernyataan ini sudah cukup jelas untuk dilihat semua orang (bagian “berebut”), bagaimana caranya sebagian besar “ancaman persaingan” yang ditimbulkan oleh ChatGPT terhadap penelusuran Google adalah pernyataan yang memerlukan banyak kutipan, dan pernyataan ini tidak ada.

Baca Juga: Telkomsel Sediakan Solusi Enterprise Gen AI dari Google Cloud

Selain itu, di masa depan ChatGPT secara teoritis dapat menjadi pengganti pencarian Google, yang mana hal ini pasti akan berdampak pada pendapatan iklan Google, dan pendapatan iklan pada dasarnya adalah pendapatan Google, sehingga tidak mengherankan jika perusahaan akan memikirkan cara untuk merespons dan menyesuaikan.

Karena AI generatif menghabiskan banyak sumber daya, mesin pencari yang didukung AI akan lebih mahal untuk dijalankan, oleh karena itu mengapa solusi langsung tampaknya membebankan biaya untuk itu – dan ini bukan hanya Google, lagipula ChatGPT dan Microsoft Copilot sama-sama memiliki tingkatan berbayar.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Google mengatakan:

Selama bertahun-tahun, kami telah menciptakan kembali Penelusuran untuk membantu orang mengakses informasi dengan cara yang paling wajar bagi mereka. Dengan eksperimen AI generatif di Penelusuran, kami telah melayani miliaran kueri, dan kami melihat pertumbuhan kueri Penelusuran yang positif di semua pasar utama kami. Kami terus meningkatkan produk dengan cepat untuk melayani kebutuhan pengguna baru. Kami tidak memiliki apa pun untuk diumumkan saat ini.

Baca Juga: Bukan Intel, IBM atau Google Alphabet, Nvidia Jadikan Huawei Sebagai Pesaing Utama Chip AI

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU