Minggu, 19 Mei 2024
Selular.ID -

Phishing Baru Manfaatkan 2 Film Populer

BACA JUGA

Selular.ID – Saat ini ada 2 film baru yang menjadi populer, yaitu Barbie dan Oppenheimer, namun hal tersebut malah dimanfaatkan penipu untuk menjadi motif phishing baru.

Penipu tidak membuang waktu untuk mengeksploitasi popularitas besar Barbie dan Oppenheimer untuk motif jahat mereka sendiri.

Hal ini ditemui oleh Kaspersky, telah menemukan bahwa scammers menipu pengguna yang tidak waspada dengan mendistribusikan penipuan phishing yang memangsa euforia seputar rilis film, semua dengan tujuan penipuan terhadap individu dan secara tidak sah memperoleh uang dan data pribadi pengguna.

Salah satu halaman penipuan ditemukan memikat pengguna dengan penawaran khusus pada boneka Barbie bertepatan dengan peluncuran film.

Selain boneka biasa, pengguna tertarik untuk membeli boneka terbatas edisi film terbaru, termasuk salah satu aktris utama Margot Robbie dengan harga sekitar 12 poundsterling.

Mereka dapat menambahkan helikopter seharga £56, sehingga total biaya pembelian menjadi £60 (dengan diskon “eksklusif”).

Namun, begitu pengguna memutuskan apa yang akan dibeli, mereka dialihkan ke formulir pembelian yang memerlukan detail identifikasi pribadi seperti nama, alamat, nomor telepon, dan informasi perbankan.

Pengguna yang tidak menaruh curiga tanpa sadar mengirim uang dan data pribadi mereka langsung ke penipu.

Selain risiko finansial, penipuan ini juga menimbulkan masalah privasi yang serius, karena data yang dicuri berpotensi untuk dijual di pasar Dark Web.

Para penipu tidak melewatkan rilis populer lainnya, Oppenheimer, yang dijadwalkan pada hari yang sama.

Mereka menipu orang dengan menawarkan streaming film secara gratis, tetapi niat sebenarnya adalah untuk mencuri informasi perbankan dan uang pengguna.

Dalam skenario tersebut, penipu sering menggunakan taktik seperti meminta biaya nominal satu dolar atau euro untuk pendaftaran. Namun, persyaratan pembayaran yang tampaknya tidak biasa ini dapat menimbulkan tanda bahaya.

Untuk melanjutkan pendaftaran, mereka memerlukan kartu bank untuk ditautkan, sehingga memungkinkan debit diakses secara tidak sah dan sulit dibatalkan dari akun pengguna.

Baca juga : Lagi! Skema Phishing Baru Dengan Target Aset Kripto

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU