Jumat, 14 Juni 2024
Selular.ID -

Penjualan Smartphone Turun, Pendapatan Qualcomm Anjlok, Prospek Q1-2023 Suram

BACA JUGA

Selular.ID – Laporan pendapatan keuangan terbaru Qualcomm menggarisbawahi tahun yang penuh tantangan bagi OEM smartphone karena permintaan turun.

Perusahaan melaporkan $9,46 miliar selama kuartal yang berakhir pada 31 Desember 2022.

Angka itu turun signifikan sebesar 12% dibandingkan periode yang sama di akhir 2021, serta turun drastis di bawah ekspektasi analis.

Bisnis QCT perusahaan bertanggung jawab atas sebagian besar pendapatannya, mewakili penjualan handset, otomotif, dan IoT.

Divisi tersebut secara keseluruhan mengalami penurunan pendapatan sebesar 11%, yang disebabkan oleh penurunan pendapatan handset sebesar 18%.

Kebetulan, ini bertepatan dengan perkiraan IDC bahwa pengiriman smartphone turun pada Q4 2022 sebesar 18%.

Baca Juga: Beda 1% Dengan Canalys, IDC Juga Laporkan Penyusutan Di Q4 2022

“Dalam lingkungan yang menantang, kami memberikan hasil yang konsisten dengan panduan, termasuk pertumbuhan QCT Automotive dan IoT dari tahun ke tahun,” kata CEO Qualcomm Cristiano Amon dalam sebuah pernyataan.

“Tren jangka panjang yang mendorong permintaan untuk teknologi dan solusi terdiferensiasi kami yang memungkinkan transformasi digital masih utuh.”

“Kami yakin dengan kemampuan kami untuk menavigasi dalam waktu dekat dan tetap fokus pada pelaksanaan strategi diversifikasi kami.”

Baca Juga: Saingi iOS, Qualcomm Umumkan Layanan Tukar Pesan Via Satelit untuk Android

Sayangnya, panduan Qualcomm untuk kuartal saat ini (FY Q2 2023) juga tidak memberikan gambaran yang cerah, dengan pendapatan diperkirakan antara $8,7 miliar dan $9,5 miliar, menandakan tren penurunan dalam penjualan smartphone.

Sebagai perbandingan, Qualcomm meraup $11,16 miliar selama periode yang sama tahun lalu.

Menariknya, panduan ini muncul setelah Samsung meluncurkan seri Galaxy S23 baru yang ditenagai oleh Snapdragon 8 Gen 2 secara global.

Ini adalah masalah besar untuk flagship S-series dan harus mewakili kemenangan bagi Qualcomm dan Samsung.

Baca Juga: Top 5 Chipset Smartphone Q1-2022: Qualcomm Dominasi 44%

Amon menyatakan selama konferensi perusahaan menerapkan lebih banyak pengurangan pengeluaran dan industri handset “terus mengalami penurunan permintaan, kami sekarang mengharapkan peningkatan tingkat inventaris saluran untuk bertahan setidaknya hingga paruh pertama kalender ’23.”

Dia lebih lanjut mencatat bahwa tingkat smartphone menengah dan bawah lebih terpengaruh oleh permintaan yang berkurang ini.

CFO Qualcomm Akash Palkhiwala mengikuti dengan menyatakan bahwa ini mungkin masuk ke Q3 2023, meskipun inventaris dapat menjadi normal selama paruh kedua tahun ini.

Baca Juga: Setelah Qualcomm, Giliran Deutsche Bank Terseret Dalam Kasus Penggelapan Royalti Xiaomi

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU