spot_img
BerandaNewsBegini Cara MediaTek Gerogoti Pasar Prosesor Premium yang Dikuasai Qualcomm

Begini Cara MediaTek Gerogoti Pasar Prosesor Premium yang Dikuasai Qualcomm

-

Jakarta, Selular.ID – Perancang chip MediaTek pada Kamis (18/11) merilis chip smartphone 5G baru yang ditargetkan dapat digunakan pada smartphone Android dengan harga premium, pasar yang saat ini didominasi oleh Qualcomm.

Perusahaan yang berbasis di Hsinchu, Taiwan mengatakan bahwa chip Dimensity 9000 barunya akan menjadi yang pertama di dunia yang menggunakan proses pembuatan chip “N4” mitra manufaktur Taiwan Semiconductor Manufacturing (TSMC), yang membantu membuat chip lebih kecil dan lebih cepat. 

MediaTek mengatakan produk itu juga akan menjadi chip smartphone pertama yang menampilkan inti komputasi baru yang kuat dari Arm Ltd yang disebut Cortex X2.

Bersama dengan Qualcomm dan Samsung Electronics, MediaTek adalah satu dari hanya tiga perusahaan di dunia yang membuat chip smartphone 5G. Pemain utama keempat – Huawei Technologies, yang juga membuat smartphone sendiri – dipaksa keluar dari pasar oleh sanksi AS.

Keluarnya Huawei memicu perebutan oleh pembuat smartphone Android untuk merebut pangsa pasar yang dikosongkan oleh merek China. MediaTek telah memperhitungkan banyak pesaing untuk pangsa pasar tersebut, seperti Xiaomi, Oppo dan Vivo sebagai pelanggan. Namun kebanyakan dari vendor tersebut menggunakan MediaTek untuk perangkat kelas bawah dan menengah. Mereka kebanyakan mengandalkan Qualcomm untuk perangkat yang lebih tinggi dan model terakhir.

David Ku, CFO MediaTek, mengatakan bahwa chip 9000 adalah yang pertama dari serangkaian chip yang bertujuan untuk membujuk pelanggan tersebut untuk beralih menggunakan MediaTek di perangkat andalan mereka.

“Kita perlu memiliki tentara yang sangat kuat untuk berbaris ke segmen itu,” kata Ku kepada Reuters. “Satu produk tidak cukup – ini adalah titik awal kami.”

Sekedar diketahui, MediaTek mencapai pendapatan $ 10 miliar untuk pertama kalinya tahun lalu, dan Ku mengatakan mereka mengharapkan untuk mencapai $ 17 miliar pendapatan tahun ini. Dia mengatakan bahwa sementara chip smartphone 4G terkadang dijual seharga $10, chip 5G bisa dijual seharga $30 hingga $50.

“Faktor pendorong nomor satu benar-benar jauh lebih tinggi (harga jual rata-rata) karena transisi 4G ke 5G,” pungkas Ku.

Indikator menunjukkan perusahaan mencatat kenaikan kuat. CINNO Research mengeluarkan angka yang menunjukkan MediaTek menggantikan Qualcomm sebagai pemasok sistem-on-chip smartphone terbesar di China sepanjang 2020.

Perusahaan riset tersebut menyatakan pengiriman Qualcomm turun 48%, sebagian karena pembatasan AS pada Huawei, yang memungkinkan MediaTek mengambil posisi teratas setelah “pertumbuhan eksplosif”.

Memang sejak beberapa tahun terakhir, MediaTek terlibat persaingan sengit dengan Qualcomm. Meski masih menjadi pemain dominan di industri prosesor mobile, belakangan Qualcomm mendapat perlawanan ketat dari MediaTek yang mencoba menggerogoti pasar, khususnya segmen premium.

Laporan Counterpoint mengungkapkan, MediaTek mendominasi pasar SoC (system on chip) smartphone dengan pangsa 43% pada Q2 2021. MediaTek memperoleh pangsa dalam portofolio 5G segmen menengah ke bawah. LTE SoC lebih lanjut membantu vendor Taiwan itu untuk memperkuat posisi pasar.

Di sisi lain, Counterpoint menyebutkan bahwa Qualcomm secara komparatif lebih terpengaruh oleh kendala pasokan komponen dan hasil yang lebih rendah di pengecoran. Meski demikian, vendor asal AS itu mendominasi pengiriman modem baseband 5G dengan pangsa 55%. Qualcomm juga telah menyesuaikan kembali strategi sumber komponen, yang seharusnya dapat meningkatkan pasokan sekaligus pendapatan.

Artikel Terbaru