BerandaDevicesSmarthome Mendominasi Pasar IoT Indonesia di Tahun 2021

Smarthome Mendominasi Pasar IoT Indonesia di Tahun 2021

-

Jakarta, Selular.ID – Perkembangan industri Internet of Things (IoT) di seluruh dunia, termasuk Indonesia hingga saat ini semakin berkembang pesat. Bagi yang belum tahu, IoT sendiri merupakan program dimana sebuah objek memiliki kemampuan untuk mentransmisikan atau mengirimkan data melalui jaringan tanpa menggunakan bantuan perangkat komputer dan manusia. IoT terdiri dari hardware dan software.

Perangkat IoT kini semakin beragam jenisnya yang menyasar segmen B2B (Business to Business) dan B2C (Business to Customer). Sejauh ini produk IoT B2C yang paling banyak digunakan oleh masyarakat di seluruh dunia, termasuk Indonesia. Karena produk IoT paling sering digunakan untuk aktivitas rutin sehari-hari seperti bekerja, sekolah dan lainnya.

Device IoT yang paling sering digunakan masyarakat yaitu wearable device, aksesoris peripheral, produk smarthome dan lainnya. Bisnis IoT di seluruh dunia, termasuk Indonesia juga semakin berkembang pesat.

Canalys menyebutkan bahwa selama tahun 2020, perangkat IoT B2C seperti smart personal audio dan wearable band devices terus mengalami peningkatan. Smart personal audio tumbuh 20% di tahun 2020 mencapai 432 juta unit. Sementara wearable band tumbuh 10% mencapai 185 juta unit.

Pada kuartal empat 2020, Canalys mencatat perangkat smart personal audio dan wearable seperti TWS dan smartwatch menjadi perangkat utama yang paling banyak digunakan masyarakat di seluruh dunia, termasuk Indonesia sebagai pendamping smartphone. Hal ini dikarenakan selama wabah pandemi, pengguna produk smart personal audio dan wearable menggunakan perangkat tersebut untuk berolahraga dan beraktivitas lainnya. Selain itu, permintaan konsumen yang melambung tinggi, membuat pengiriman dan market share vendor TWS dan smartwatch semakin meningkat.

Baca juga: Telkomsel Terapkan Teknologi NB-IoT untuk Solusi Smart Water Meter

Mengacu pada data Canalys, selama setahun di tahun 2020, Xiaomi berhasil memimpin pasar wearable device dengan total pengiriman perangkat 37,7 juta unit dengan market share 20,3%. Selanjutnya untuk smart personal audio dipuncaki oleh Apple dengan total pengiriman perangkat smart personal audio seperti TWS 108,9 juta unit dan market share 25,2% selama tahun 2020.

Baca juga :  Empat Smartphone Xiaomi Harga Naik, Ini Respon Pedagang

Selama tahun 2020, Canalys mengungkapkan industri smart personal audio dan wearable di kawasan Asia Pasifik, termasuk Indonesia terus mengalami peningkatan. Di tahun 2021 ini pun, diprediksikan kawasan Asia Pasifik, khususnya Asia Tenggara masih memimpin pasar IoT untuk smart personal audio dan wearable. Canalys memperkirakan pengiriman wearable band dan TWS, masing-masing akan melebihi 200 juta unit dan 350 juta unit selama tahun 2021 ini.

Terkait perkembangan industri IoT di Indonesia, Redaksi Selular ID meminta tanggapan Teguh Prasetya selaku Ketua Umum Asosiasi IoT Indonesia. Menurut Teguh, perkembangan IoT di Indonesia selama tahun 2021 ini cukup bagus.

Baca juga :  Gandeng Erajaya, IT Hadirkan Produk Smart Home Terjangkau!

“Walaupun dikala Pandemi akan tetapi gerakan transformasi digital di semua lini industri berjalan serempak ke arah yang positif growth. Untuk segmen consumer, tentunya smarthome masih menjadi primadona yang menurut data 2020-2021, Compound Annual Growth Rate (CAGR) atau tingkat pertumbuhan rata-rata per tahun nya bisa mencapai 50%. Kemudian disusul oleh smart healthcare baik yang sifatnya digunakan untuk preventif, pengobatan hingga tracking. Selanjutnya di urutan ke tiga adalah sektor finansial yang berhubungan dengan model pembayaran secara digital,” ujar Teguh kepada Selular ID.

Perkembangan wearable device di Indonesia dirasakan Teguh, sangat bagus potensinya terkait dengan personal dan home entertainment, personal health tracking dan juga kemudahan transaksi hingga akses control.

“Penjualan produk IoT di sektor consumer sangat berkembang dengan pesat di tahun 2021 ini. Produk IoT consumer tersebut diantaranya lampu, smartplug, sensor gerak, sensor remote dan CCTV. Ini ditandai dengan tingginya penjualan perangkat smartphone yang semakin massif digunakan oleh pengakses internet di Indonesia dengan penetrasi lebih dari 80%,” papar Teguh.

Teguh memprediksikan bahwa hingga tahun 2025 mendatang di seluruh dunia, termasuk Indonesia, jumlah perangkat IoT akan mencapai 678 juta dengan berbagai ragam jenis dan kapasitasnya.

“Kami memprediksikan nilai bisnis produk IoT di seluruh dunia, termasuk Indonesia akan terus meningkat hingga mencapai USD 40 miliar atau setara Rp 576 triliun,” tutup Teguh.

Artikel Terbaru