Beranda News Lebih Dari 50% Konsumen Akui Iklan Pengaruhi Pembelian Smartphone

Lebih Dari 50% Konsumen Akui Iklan Pengaruhi Pembelian Smartphone

-

Jakarta, Selular.ID – Iklan memainkan peran penting dalam memicu pembelian smartphone, seperti yang diakui oleh 58 persen responden dari survei yang dilakukan di tujuh pasar secara global. Iklan Facebook, misalnya, paling sering dikutip sebagai media paling berpengaruh dalam membuat atau mengubah keputusan seputar pembelian ponsel cerdas di empat pasar utama – India, Indonesia, Inggris, dan UEA.

Studi yang dilakukan oleh GfK, ditugaskan oleh Facebook untuk mendapatkan pemahaman mendalam tentang pembeli ponsel cerdas dan peran iklan dalam perjalanan konsumen. Lebih dari 10.500 pengguna ponsel cerdas disurvei di tujuh pasar – India, Indonesia, Brasil, Spanyol, Rusia, Inggris Raya, dan Uni Emirat Arab. Survei online selesai pada November 2019.

“Meskipun tidak dapat dihindari bahwa beberapa konsumen mungkin menganggap iklan mengganggu, intinya adalah bahwa mayoritas konsumen secara sadar atau tidak sadar membiarkan iklan mempengaruhi proses pengambilan keputusan mereka ketika membeli smartphone. Media sosial khususnya, memainkan peran kunci dalam proses ini, ”kata Karthik Venkatakrishnan, Pemimpin Regional, Pemasaran dan Intelijen Konsumen, GfK Asia.

Efek iklan dalam mendorong niat membeli paling tinggi di pasar seperti India dan Indonesia, di mana lebih dari 60 persen mengutipnya sebagai pemicu pembelian. Bahkan di Eropa dan Rusia, lebih dari 40 persen juga membuat klaim yang sama.

GfK menyebutkkan bahwa media dan aktivitas promosi sangat penting untuk mendorong penjualan. Sekitar 14 persen penjualan didorong oleh efek langsung dari bauran pemasaran merek.

Selain itu, norma-norma mengungkapkan bahwa branding itu sendiri, dapat mendorong penjualan — sekitar 16 persen dari total penjualan didorong oleh efek kumulatif dari pemasaran merek yang dibangun d dari waktu ke waktu.

Efek branding juga tercermin dalam survei online. Upaya produsen ponsel pintar China dalam pencitraan merek tampaknya telah membuahkan hasil karena mereka menikmati preferensi merek yang kuat. Secara keseluruhan, 36 persen konsumen telah memilih merek China sebagai merek yang paling mereka sukai. Persentase ini tertinggi di India (53%), Rusia (49%) dan Indonesia (43%).

Selain melihat efek keseluruhan dari pemasaran dan pencitraan merek, norma Pemodelan Bauran Pemasaran GfK juga menyoroti efisiensi penggerak media individu. Efek langsung media digital memiliki ROI 4,3x lebih baik dari media tradisional. ROI ini dipimpin oleh media sosial yang 10x lebih baik dari media tradisional.

“Karena pandemi telah mengubah dunia kita secara drastis, pemasar perlu memikirkan kembali strategi pemasaran mereka untuk menjangkau konsumen secara lebih efektif. Studi ini menyoroti pentingnya memanfaatkan pemodelan bauran pemasaran untuk lebih memahami keefektifan pemasaran lintas saluran konsumen, “kata Bryan Wang, Direktur, Ilmu Pemasaran, Greater China, Facebook.

Baca Juga:Hasilkan Konten yang Menarik, Ini 3 Fitur Wajib Ada di Smartphone

Lebih jauh kajian dari Market Intelligence GfK (pelacakan Titik Penjualan) menunjukkan bahwa pasar ponsel cerdas global telah melewati yang terburuk. Data GfK melaporkan penurunan enam persen tahun-ke-tahun dalam penjualan global di bulan terakhir Juli, dibandingkan dengan titik terendah -37 persen di bulan April. Beberapa pasar bahkan sudah mulai menunjukkan kinerja positif, seperti Rusia (14%), Brazil (9%), dan Indonesia (8%).

“Permintaan konsumen kembali karena kebutuhan ekonomi dan seruan untuk kembali ke keadaan normal mendorong negara-negara keluar dari lockdown,” tambah Karthik. “Data GfK menunjukkan bahwa penjualan ponsel cerdas global telah mencapai titik terendah dan terus pulih.”

 

 

Artikel Terbaru