Saturday, March 28, 2020
Home News Huawei, Oppo, Vivo, dan Xiaomi Berfusi Tantang Play Store

Huawei, Oppo, Vivo, dan Xiaomi Berfusi Tantang Play Store

-

Jakarta, Selular.ID – Larangan perdagangan AS terhadap Huawei menghalangi vendor untuk menggunakan Google Play Store dan layanan Google lainnya di perangkat terbarunya.

Tancap gas, raksasa China itu langsung merancang upaya guna membawa aplikasi pihak ketiga ke AppGallery-nya. Dan sekarang, sepertinya pabrikan kelas berat Tiongkok, ikut bergabung.

Reuters melaporkan Huawei, Oppo, Vivo, dan Xiaomi bekerja sama untuk memungkinkan pengembang asing mengunggah aplikasi ke semua toko aplikasi mereka secara bersamaan.

Inisiatif ini dilaporkan bernama Global Developer Service Alliance (GDSA) dan tampaknya secara tidak langsung, merupakan saingan Play Store.

GDSA tampaknya bertujuan memudahkan pengembang untuk memasarkan aplikasi mereka di pasar luar negeri.

Bahkan, sebuah situs web telah tayang dan menunjukkan kepada pengembang cara mendaftar untuk sebuah akun dan memastikan itu mencakup sembilan pasar.

Bangsa-bangsa yang secara khusus disebutkan di situs web tersebut meliputi India, Indonesia, Malaysia, Rusia, Spanyol, Thailand, Filipina, dan Vietnam.

Namun, dokumentasi menunjukkan dukungan aplikasi berbayar bervariasi menurut OEM dan negara.

App Store baru untuk pengembang?

“GDSA berkomitmen untuk menyediakan layanan satu atap termasuk distribusi konten, dukungan pengembangan, operasi pemasaran, promosi merek, dan monetisasi lalu lintas kepada pengembang global,” kutipan dari bagian “Tentang” situs web.

Bagian syarat dan ketentuan aliansi juga memberikan detail tentang bagaimana inisiatif ini akan bekerja:

Platform GDSA menyediakan akses terpadu ke beberapa toko produsen ponsel. Pengembang dapat mengirimkan aplikasi (termasuk aplikasi, permainan, musik, film, buku, majalah, atau konten digital atau instalasi digital bebas memasang melalui platform pendaftaran lainnya) lainnya, yang dapat disinkronkan ke beberapa toko aplikasi pabrikan ponsel yang memiliki sudah bekerja sama.

Lebih lanjut, bagian ini mencatat pengembang bisa memilih untuk menggunakan monetisasi iklan SDK yang disediakan oleh aliansi, sebagai hasilnya mendapatkan lebih baik atau lebih banyak tempat promosi.

Sumber mengatakan kepada Reuters inisiatif itu akan diluncurkan pada bulan Maret, tetapi tidak jelas apakah ancaman virus corona akan mengakibatkan peluncuran yang tertunda.

Aliansi ini mewakili tiga dari lima pemain global teratas hari ini, menurut Canalys dan Counterpoint Research (Vivo berada di nomor enam).

Nicole Peng, VP of Mobility di Canalys, mengatakan kepada newswire merek-merek tersebut bisa meningkatkan popularitas regional masing-masing perusahaan. Misalnya, pengembang yang menerbitkan ke toko aplikasi Xiaomi di India secara teoritis akan dipublikasikan di toko aplikasi OEM lainnya.

Kepada Android Authority, perwakilan Xiaomi mengklarifikasi, tujuan perusahaan bergabung dengan GDSA tidak dimaksudkan untuk menciptakan persaingan dengan Google, itu hanya dimaksudkan untuk membuat hidup pengembang lebih mudah ketika mengunggah ke beberapa toko aplikasi dari produsen lain.

Berikut komentar lengkap Xiaomi:

Aliansi Layanan Pengembang Global semata-mata berfungsi untuk memfasilitasi pengunggahan aplikasi oleh pengembang ke masing-masing toko aplikasi Xiaomi, OPPO dan Vivo secara bersamaan. Tidak ada minat bersaing antara layanan ini dan Google Play Store.

Latest