Jumat, 21 Juni 2024
Selular.ID -

IDC: Pasar Wearable Tumbuh 8,8% di Q1, Namun Pembeli Cari yang Murah

BACA JUGA

Jakarta, Selular.ID – Pasar wearable device atau perangkat yang bisa dikenakan, tumbuh 8,8% pada kuartal pertama tahun 2024 dibandingkan Q1 tahun lalu.

Namun, pasar terus beralih ke model yang lebih murah karena ini merupakan penurunan Harga Jual Rata-Rata (ASP) selama lima kuartal berturut-turut.

Informasi ini berasal dari Worldwide Quarterly Wearable Device Tracker milik IDC.

Para analis mengatakan bahwa konsumen tidak melihat ada gunanya mengeluarkan uang ekstra untuk model premium dan sebagian besar memilih perangkat kelas menengah dan entry-level, sehingga ASP menurun.

Namun begitu sensor canggih, yang dapat mengukur tekanan darah atau glukosa, memasuki pasar, segalanya akan berubah dan kita mungkin melihat model premium semakin populer.

Sementara itu, merek-merek regional kecil sedang mengalami masa kejayaan karena penawaran berbiaya rendah mereka sedang menikmati periode popularitas.

Melihat masing-masing merek, Apple masih menjadi yang teratas, namun pangsa pasarnya menyusut secara signifikan (turun hampir 19% dari tahun ke tahun).

Para analis menyalahkan larangan penjualan dan penghapusan fitur sebagai penyebab gangguan ini, namun sebagian juga merupakan kesalahan Apple.

Segmen perangkat yang dapat dikenakan juga mencakup headphone, bukan hanya jam tangan pintar, dan kapan terakhir kali Apple meluncurkan headphone baru? AirPods generasi ke-3 keluar pada akhir tahun 2021 dan AirPods Pro generasi ke-2 pada akhir tahun 2022.

AirPods Max bahkan lebih tua dan berasal dari tahun 2020.

Xiaomi berkembang pesat dan naik hampir 44% dari tahun ke tahun. Perusahaan selalu memiliki produk baru yang terjangkau, tetapi kembalinya mereka ke Wear OS juga cukup sukses – menurut IDC, Xiaomi kini menjadi pembuat Wear OS terbesar ketiga.

Huawei menyisihkan Samsung dari posisi ketiga – hal ini disebabkan oleh kebangkitan perusahaan tersebut dalam bisnis ponsel pintar, yang tampaknya juga meningkatkan nasib divisi perangkat wearable.

Sedangkan bagi Samsung, Galaxy Fit3 terbukti populer berkat harganya yang lebih murah, namun kesuksesannya belum cukup mengimbangi penurunan penjualan Galaxy Watch.

Setidaknya tidak cukup untuk mengungguli Huawei.

Sisi positifnya, pertumbuhan Samsung di Q1 sebesar 13% masih lebih baik dibandingkan rata-rata industri sebesar 8,8%.

Tempat kelima dipegang oleh Imagine Marketing – Anda mungkin belum pernah mendengarnya, tetapi Anda mungkin pernah mendengar tentang merek “boAt”.

Headphone mereka berfungsi dengan baik (naik 17,5%), tetapi jam tangan pintarnya turun drastis (turun 61,3%).

Baca Juga: IDC: Pasar Wearable India Tumbuh 29%, Smartband Anjlok

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU