Kamis, 23 Mei 2024
Selular.ID -

Harga Langganan Spotify di Beberapa Negara Bakal Naik

BACA JUGA

Selular.ID – Spotify Technology SA berencana menaikkan harga layanan berlangganan di beberapa pasar utama untuk kedua kalinya dalam setahun, sebuah langkah penting untuk mencapai profitabilitas jangka panjang.

Artinya, Spotify mengikuti jejak Apple dan Amazon yang berencana menaikkan sekitar $1 hingga $2 per bulan di lima pasar pada akhir April, atau sekira Rp15.985 hingga Rp31.970 per bulan.

Kenaikan harga bakal termasuk di Inggris, Australia, dan Pakistan, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Hal ini juga akan menaikkan harga di Ameriaka Serikat (AS), wilayah terbesarnya, pada akhir tahun ini.

Selama bertahun-tahun, Spotify menawarkan dua pilihan kepada sebagian besar pelanggan layanan musik gratis yang didukung iklan dengan fungsi terbatas dan produk mendengarkan berbayar dengan akses tak terbatas.

Namun perusahaan tersebut telah merugi setiap tahun sejak go public pada tahun 2018, sebagian besar karena perusahaan tersebut membayar sekitar 70% penjualannya dalam bentuk royalti kepada industri musik.

Baca Juga:Spotify Mulai Menguji Video Musik Berdurasi Penuh

Spotify membayar label rekaman, artis, dan lainnya lebih dari $9 miliar tahun lalu – dari pendapatan $13,2 miliar.

Manajemen telah berupaya mengurangi ketergantungan Spotify pada industri musik dengan menawarkan jenis hiburan lain.

Perusahaan ini mencoba-coba video sebelum memutuskan untuk fokus menawarkan berbagai jenis audio. Ini dimulai dengan mengucurkan miliaran dolar ke dalam podcast, sebuah bidang audio on-demand yang sedang berkembang.

Meskipun manajemen mengatakan podcast akan menghasilkan keuntungan tahun ini, Spotify juga memecat ribuan karyawan dan membatasi investasinya dalam program audio asli.

Tahun lalu, perusahaan tersebut mengumumkan rencana besar di bidang buku audio, bidang yang didominasi oleh Audible milik Amazon.com Inc.

Meskipun pelanggan Audible harus membayar untuk mendengarkan hampir semua buku, Spotify menawarkan pelanggannya akses gratis dan terbatas. Sejauh ini, hasilnya cukup baik, setidaknya dalam hal konsumsi.

Peralihan Spotify ke jenis program lain telah membuat khawatir mitra-mitranya di industri musik, yang khawatir perusahaan tersebut akan berusaha mengurangi royalti mereka.

Akibatnya, perusahaan musik besar mendorong Spotify dan pesaingnya untuk menaikkan harga.

Meskipun Netflix Inc. telah menaikkan harga paket terpopulernya sebanyak dua kali lipat dalam beberapa tahun terakhir, Spotify hanya menaikkan harga di pasar utama pada tahun lalu untuk pertama kalinya sejak memperkenalkan layanan audio premiumnya ke AS pada tahun 2011.

Meskipun ada kekhawatiran bahwa beberapa pelanggan akan membatalkannya, perusahaan ini membukukan tahun pertumbuhan pengguna terbaiknya, dengan 113 juta pendaftar baru pada layanan gratis dan berbayarnya.

Spotify memiliki 602 juta pengguna pada akhir tahun 2023, termasuk 236 juta pelanggan berbayar.

Keberhasilan kenaikan harga ini memberikan kepercayaan diri manajemen untuk mengupayakan lebih banyak lagi. Dengan harga baru ini, paket individu akan naik sekitar $1 per bulan, sedangkan paket keluarga dan paket duo untuk pasangan akan naik $2.

Pesaing terbesar Spotify, Apple Inc. dan Amazon.com Inc., juga menaikkan harga layanan musik mereka.

Saat ini, semua pendengar membayar tarif yang sama untuk mengakses katalog musisi. Namun ada juga penggemar yang rela membayar jauh lebih mahal untuk mendukung artis yang mereka cintai, terbukti dengan naiknya harga tiket konser, merchandise, bahkan vinyl untuk artis Korea.

Di antara berbagai opsi yang ada, layanan streaming telah membahas membebankan biaya lebih banyak kepada masyarakat untuk akses awal ke musik baru.

Namun perusahaan-perusahaan tersebut enggan mengubah secara signifikan produk berbayar utama mereka, seperti paket Spotify yang berbayar, seharga $11 per bulan, dan dapat didengarkan sepuasnya.

Baca Juga:Spotify Mulai Terjun ke Ruang Pembelajaran, Uji Kursus Video

Terlepas dari apakah manajemen berhasil memanfaatkan penggemar yang lebih setia atau tidak, biaya layanan utama tersebut akan terus meningkat.

 

 

 

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU