BerandaNewsPolicyGoogle Dituntut Terkait Dugaan Penyalahgunaan Kekuasaan Play Store

Google Dituntut Terkait Dugaan Penyalahgunaan Kekuasaan Play Store

-

Jakarta, Selular.ID – Sebanyak 36 negara bagian, termasuk Washington D.C, telah mengajukan kasus anti monopoli baru terhadap Google. Google mungkin menghadapi pertempuran pengadilan lagi atas praktik bisnisnya.

Sumber Bloomberg mengatakan banyak negara telah mengajukan gugatan yang menuduh Google menyalahgunakan kendalinya atas Play Store. Gugatan tersebut dilaporkan berpusat pada biaya yang dikumpulkan Google dari pengembang Android untuk aplikasi dan langganan dalam aplikasi.

Gugatan dapat diajukan di California segera setelah 7 Juli, kata sumber tersebut. Jika gugatan diteruskan, itu akan menambah tekanan hukum yang signifikan bagi Google.

Perusahaan sudah berurusan dengan tindakan anti monopoli atas dominasinya atas pencarian web dan iklan online sekarang, ia harus bersaing dengan tindakan keras terhadap dugaan penyalahgunaan platform aplikasi selulernya. Uni Eropa juga telah menekan Google untuk praktik pencarian Android miliknya.

Seperti Apple, Google telah bergulat dengan tuduhan lama bahwa ia mengambil keuntungan yang tidak adil dari pengaruh portal aplikasinya untuk membebankan biaya berlebih seperti potongan 30% yang biasanya diperlukan untuk pembelian.

Raksasa internet baru-baru ini menggemakan Apple dengan memotong bagiannya dari pembelian aplikasi menjadi 15% untuk pendapatan $ 1 juta pertama selama setahun, secara teoritis membantu pengembang kecil tanpa merusak laba.

Namun, langkah tersebut baru berlaku 1 Juli, dan mungkin tidak membantu Google menghindari gugatan dari negara bagian yang mungkin telah menyiapkan kasus selama berbulan-bulan.

Gugatan terhadap Google akan menyenangkan setidaknya beberapa pengembang. Pencipta Fortnite, Epic Games, menggugat Google pada Agustus 2020 karena diduga melanggar undang-undang anti monopoli AS dengan memaksa pembuat aplikasi untuk menggunakan sistem pembayaran Play Store dalam banyak kasus.

Jika negara bagian terus maju, mereka dapat memaksa Google untuk melonggarkan cengkeramannya dan mengizinkan pembayaran pihak ketiga tersebut. Kemenangan pengadilan juga dapat mendorong Google untuk mengurangi pemotongannya untuk semua pengembang, termasuk jurusan seperti Epic.

Artikel Terbaru