Beranda News Telco Melongok Transformasi Digital Ala Viettel

Melongok Transformasi Digital Ala Viettel

-

Jakarta, Selular.ID – Operator terbesar di Vietnam, Viettel, meluncurkan perubahan merek perusahaan skala luas yang dirancang untuk mengubah citranya dan mendorong dirinya sendiri sebagai penyedia layanan digital di luar telekomunikasi standar.

Viettel yang merupakan perusahaan milik negara, merilis rincian strategi barunya pada Kamis (7/1/2021), yang akan membuatnya direposisi untuk mempromosikan produk yang dianggap kunci untuk inisiatif masyarakat digital domestik.

Langkah tersebut diikuti dengan pembentukan enam bidang bisnis pada tahun 2020 yang difokuskan pada area di luar komunikasi tradisional yang terdiri dari: infrastruktur digital; solusi digital; layanan konten; keuangan; keamanan cyber; dan enterprise.

Dalam pernyataannya, Viettel mengatakan pihaknya bertujuan untuk merintis penciptaan masyarakat digital di Vietnam setelah “menyelesaikan misi universalisasi layanan telekomunikasi”.

Menjelaskan alasan perubahan merek, perusahaan menggarisbawahi: “Pelanggan menganggap Viettel sebagai orang paruh baya yang baik hati, dapat diandalkan, solid, tetapi kurang aktif,” menambahkan pengetahuan konsumen tentang “properti inovatif dan teknologinya” “cukup kabur”.

Menurut catatan GSMA Intelligence, Viettel adalah operator terbesar di pasar dengan 59,6 juta koneksi dan pangsa pasar 36 persen pada akhir Q4 2020.

tiga operator telekomunikasi terbesar di Viet Nam — Viettel, Vinaphone dan Mobifone – menguasai 95 persen dari total pangsa pasar pelanggan telepon seluler di negara itu, dengan persaingan ketat di antara mereka untuk menjadi pemimpin pasar.

Statistik dari Kementerian Informasi dan Komunikasi menunjukkan bahwa tahun lalu grup telekomunikasi yang dikelola militer Viettel menguasai 37 persen pasar, diikuti oleh Vinaphone dan Mobifone, keduanya dengan 29 persen. Penyedia kecil lainnya, termasuk EVN Telecom, Vietnammobile dan S-Fone, hanya menyumbang 5 persen.

Pakar industri mengatakan Vinaphone dan Mobifone akan bersaing untuk posisi kedua di belakang Viettel tahun ini, pada saat pelanggan seluler baru diperkirakan akan meningkat pesat.

Jumlah total pelanggan yang terdaftar tahun lalu, baik telepon tetap maupun selular, adalah 130,5 juta, di mana 90,4 persennya adalah selular.

Artikel Terbaru