Beranda News Market Update Dituduh Monopoli Pasar, Ini Tanggapan Google

Dituduh Monopoli Pasar, Ini Tanggapan Google

-

Jakarta, Selular.ID – Gugatan yang diajukan oleh beberapa Jaksa Agung Negara Bagian AS menyerukan bahwa Google menjalankan perilaku anti-persaingan dan dominasinya dalam industri layanan pencarian.

Google membalas dalam sebuah posting blog, menanggapi beberapa klaim yang diajukan oleh gugatan tersebut.

“Gugatan Departemen Kehakiman sangat cacat. Orang-orang menggunakan Google karena mereka memilih, bukan karena terpaksa, atau karena mereka tidak dapat menemukan alternatif.

Gugatan itu tidak akan membantu konsumen. Sebaliknya, itu akan secara artifisial menopang alternatif penelusuran berkualitas rendah, menaikkan harga ponsel, dan mempersulit orang untuk mendapatkan layanan penelusuran yang ingin mereka gunakan.”

Google mengaku memang mengeluarkan dana untuk mempromosikan Google Search dan membuat perumpamaan layaknya aneka sereal di supermarket, menjelaskan bahwa untuk mendapatkan produk sereal Anda di rak paling depan, Anda harus membayar ke supermarket.

Rak supermarket ini setara dengan Apple, AT&T, Verizon, Samsung, dan LG: perusahaan yang harus dibayar Google untuk mempromosikan Google Search sebagai mesin pencari default atau pilihan teratas.

Google mengingatkan kita bahwa pesaing sudah tersedia untuk digunakan jika Anda mau.

Gugatan tersebut mengklaim bahwa Apple menampilkan pencarian Google di browsernya karena “yang terbaik” tetapi Safari juga menampilkan pencarian Bing dan Yahoo, yang keduanya juga membayar Apple untuk mempromosikan layanan mereka. Mengubah mesin pencari di Safari juga tidak sulit, hanya perlu beberapa klik. Google bahkan menawarkan grafik tentang cara melakukan itu.

Google juga menyebutkan bahwa di komputer yang didukung Windows, dan Microsoft Edge dimuat sebelumnya dengan Bing sebagai mesin pencari default. Perangkat Android menonjolkan layanan Google melalui perjanjian promosi dengan operator dan OEM.

Google mengklaim inilah yang membuat Android tetap gratis dan mengingatkan ponsel besutan vendor juga sering kali hadir dengan toko aplikasi saingan (Galaxy Store, Bixby, Outlook) juga.

Google menanggapi klaim tuntutan hukum bahwa pengguna tidak cukup paham untuk memilih penyedia pencarian yang berbeda tetapi menunjukkan bahwa ketika Yahoo! membayar Mozilla untuk menjadi opsi penelusuran default Firefox, kebanyakan orang mengalihkan setelan ke Google.

Google juga menunjukkan bahwa mereka bersaing dengan Kayak dan Expedia untuk penerbangan, Open Table untuk restoran, rekomendasi dari Pinterest dan Instagram, dan menunjukkan bahwa 60 persen orang Amerika memulai pencarian produk di Amazon.

“Kami memahami bahwa dengan kesuksesan kami datang pengawasan, tetapi kami berdiri dengan posisi kami. Undang-undang antimonopoli Amerika dirancang untuk mempromosikan inovasi dan membantu konsumen, bukan memihak pada pesaing tertentu atau mempersulit orang untuk mendapatkan layanan yang mereka inginkan. Kami yakin bahwa pengadilan akan menyimpulkan bahwa gugatan ini tidak sesuai dengan fakta atau hukum.

Sementara itu, kami tetap benar-benar fokus untuk memberikan layanan gratis yang membantu orang setiap hari. Karena itulah yang paling penting.”

Buyer's Guide

Samsung Galaxy A21s Kini Tampil dengan Warna dan Memori...

Jakarta, Selular.ID - Samsung Indonesia kembali menghadirkan varian baru dari Galaxy A21s. Perangkat lini...

7 Smartphone Xiaomi dengan Fast Charging Hingga 65W

Jakarta, Selular.ID – Bulan lalu kami menghadirkan panduan belanja tujuh smartphone Xiaomi dengan fitur...

5 Smartphone Oppo dengan Quad Camera Terbaik

Jakarta, Selular.ID -   Kamera kini menjadi salah satu fitur penting dalam memilih sebuah smartphone....

Smartphone Refresh Rate 90Hz Harga Rp2 Jutaan

Jakarta, Selular.ID - Bagi penggemar game mobile, teknologi refresh rate sangat diperlukan supaya bisa...

Xiaomi Redmi 9 Lunar Gold Meluncur di Indonesia

Jakarta, Selular.ID - Xiaomi kembali merilis anggota baru dari jajaran Redmi 9 Series. Perangkat...

Oppo Reno4 Pro Banting Harga

Jakarta, Selular.ID - Memasuki bulan November, dua ponsel Oppo mendapat penyesuaian harga. Baru diluncurkan...

Artikel Terbaru

Kategori Terkait