Tuesday, September 29, 2020
Home Smartphone Huawei Pastikan Perangkat Eksisting Tetap Terima Pembaruan Android

Huawei Pastikan Perangkat Eksisting Tetap Terima Pembaruan Android

-

Jakarta, Selular.ID – Huawei, raksasa teknologi selular telah mengonfirmasi bahwa perangkat yang ada akan terus menerima pembaruan perangkat lunak dan keamanan. Ini dikonfirmasi oleh perusahaan di Twitter melalui akun Twitter resmi Seluler Huawei.

“… Tidak ada dampak pada perangkat yang ada. Kami akan terus membagikan pembaruan keamanan dan perangkat lunak ke perangkat kami, seperti yang selalu kami lakukan… ”kata perusahaan melalui tweet.

Bagi mereka yang tidak menyadarinya, hal ini menjadi pusat perhatian sejak lisensi umum sementara – temporary general license (TGL) yang diberikan kepada Huawei baru-baru ini berakhir.

Sebuah laporan oleh The Washington Post menunjukkan bahwa ponsel Huawei lama juga goyah karena mereka juga dapat kehilangan dukungan Android. Sesuai laporan, lisensi berakhir pada 13 Agustus.

Sejak itu terjadi, muncul spekulasi tentang pembaruan status keamanan pada ponsel Huawei yang ada yang berjalan di Google Mobile Services (GMS).

Sesuai ketentuan perjanjian sebelumnya, ponsel Huawei yang diproduksi sebelum Mei 2019 memenuhi syarat untuk mendapatkan pembaruan dari Google.

Namun, jika Huawei merusak kompatibilitas apa pun dengan aplikasi Google selama pembaruan perangkat lunak, Google tidak akan dapat berkolaborasi dalam masalah ini bahkan jika raksasa teknologi yang berbasis di AS itu telah menyediakan pembaruan dan tambalan keamanan.

Seperti diketahui, perangkat terakhir Huawei yang masih menggunakan GMS adalah Huawei P30 Series. Setelah itu, semua handset yang dijual Huawei sudah menggunakan layanan mobile milik sendiri, HMS (Huawei Mobile Service).

Terlepas dari ketidakpastian seperti itu, Huawei telah mengalami kuartal kedua yang lebih baik di tahun ini. Vendor yang berbasis di Shenzen itu, mampu menempati peringkat merek nomor satu dengan jumlah pengiriman maksimum di seluruh dunia, menurut laporan oleh lembaga riset Canalys.

Laporan tersebut mengklaim bahwa ini adalah kuartal pertama dalam sembilan tahun di mana perusahaan selain Samsung atau Apple muncul sebagai pemimpin pasar.

Sepanjang kuartal kedua 2020, Huawei berhasil mengirimkan 55,8 juta handset di seluruh dunia meskipun tekanan dari pemerintah AS telah memengaruhi penjualan internasionalnya. Saat ini vendor yang memiliki logo mirip bunga merah menyala itu, telah memperkuat posisinya di pasar domestik. Tak tanggung-tanggung, Huawei mampu menjual lebih dari 70% handsetnya di China.

Latest