Selasa, 28 Mei 2024
Selular.ID -

Pengadilan Antimonopoli, Apple Menang Lawan Epic Games

BACA JUGA

Selular.ID – Pengadilan banding telah mengeluarkan putusan dalam perselisihan antimonopoli yang telah berlangsung lama antara Apple dan Epic Games.

Seperti yang dilaporkan Bloomberg, Pengadilan Banding Sirkuit Kesembilan AS menguatkan putusan pengadilan yang lebih rendah, yang menolak sebagian besar klaim Epic bahwa Apple melanggar undang-undang persaingan federal dengan melarang toko aplikasi alternatif di perangkatnya.

Panel tiga hakim juga menguatkan sebagian dari putusan awal yang mendukung Epic.

“Ada perdebatan penting tentang peran yang dimainkan dalam ekonomi dan demokrasi kita oleh platform transaksi online dengan kekuatan pasar,” tulis panel dalam keputusan tersebut.

“Pekerjaan kami sebagai pengadilan banding federal, bukanlah untuk menyelesaikan perdebatan itu, kami bahkan tidak dapat mencoba untuk melakukannya. Sebaliknya, dalam keputusan ini, kami dengan setia menerapkan preseden yang ada pada fakta.”

Baca Juga: Sony Investasikan Ratusan Juta Dollar di Epic Games

Putusan mempertahankan status quo, kecuali banding lebih lanjut memindahkan kasus tersebut ke pengadilan yang lebih tinggi.

Satu masalah tambahan adalah kenyataan bahwa Epic sekarang mungkin berada di ujung tanduk untuk biaya hukum Apple, seperti yang ditunjukkan oleh Stephen Totillo dari Axios.

“Keputusan hari ini menegaskan kembali kemenangan gemilang Apple dalam kasus ini, dengan sembilan dari sepuluh klaim telah diputuskan untuk mendukung Apple. Untuk kedua kalinya dalam dua tahun, pengadilan federal telah memutuskan bahwa Apple mematuhi undang-undang antimonopoli di tingkat negara bagian dan federal,” kata Apple kepada Engadget dalam sebuah pernyataan.

“App Store terus mempromosikan persaingan, mendorong inovasi, dan memperluas peluang, dan kami bangga atas kontribusinya yang mendalam bagi pengguna dan pengembang di seluruh dunia. Kami dengan hormat tidak setuju dengan keputusan pengadilan atas satu klaim yang tersisa di bawah undang-undang negara bagian dan sedang mempertimbangkan peninjauan lebih lanjut.”

Baca Juga: Apple dan Google Dipanggil Sidang Karena Monopoli Toko Aplikasi

Tak lama setelah putusan dirilis, CEO Epic Tim Sweeney menerbitkan pernyataan berikut di akun Twitter-nya:

Dalam tweet lanjutan, dia berkata, “Untungnya, keputusan positif pengadilan yang menolak ketentuan anti-steering Apple membebaskan pengembang iOS untuk mengirim konsumen ke web untuk berbisnis dengan mereka langsung di sana. Kami sedang mengerjakan langkah selanjutnya.”

Dalam putusan asli tahun 2021, Hakim Distrik AS Yvonne Gonzalez Rogers menetapkan bahwa meskipun Apple mencegah pengguna membayar lebih sedikit untuk aplikasi atau pembelian dalam aplikasi, Apple tidak menjalankan App Store seperti monopoli.

Namun, Rogers memberi tahu Apple untuk mengizinkan pengembang mengarahkan pengguna ke sistem pembayaran alternatif, yang akan memungkinkan mereka melewati pemotongan 15 hingga 30 persen yang biasanya diambil Apple dari pembelian dalam aplikasi.

Baca Juga: Pasca Dihapus, Game Fortnite Dikabarkan Kembali Ke Apple Melalui Layanan Cloud Gaming Nvidia

Apple memenangkan penundaan terakhir atas penerapan perubahan tersebut.

Namun, pada tahun 2022, perusahaan mulai mengizinkan pembuat aplikasi tertentu untuk mengarahkan pengguna ke situs web mereka sendiri untuk pembayaran dan mengelola akun mereka sepenuhnya.

Epic sendiri telah membuat klaim antimonopoli serupa dalam gugatan terhadap Google dan kasus itu akan diadili pada bulan November.

Epic memulai pertempurannya melawan Apple dan Google ketika menawarkan pemain seluler Fortnite cara yang lebih murah untuk membayar mata uang dalam game yang melewati sistem pembayaran iOS dan Android.

Apple dan Google menghapus Fortnite dari toko aplikasi mereka, dan Epic menanggapi dengan tuntutan hukum terhadap kedua perusahaan tersebut.

Baca Juga: Dipungut Biaya Terlalu Besar, Epic Game Bikin Toko Aplikasi

Terlepas dari hasil akhir dalam kedua kasus tersebut, Apple dan Google tetap dapat mendukung toko aplikasi pihak ketiga di iOS dan Android.

Regulator di pasar lain telah meneliti praktik toko aplikasi kedua perusahaan.

Sebagai hasil dari undang-undang Uni Eropa yang baru khususnya, Apple dilaporkan bersiap untuk mengizinkan pasar pihak ketiga di iPhone paling cepat tahun depan.

Jika dan kapan itu terjadi, toko aplikasi seluler Epic sendiri siap digunakan, menurut CEO Tim Sweeney.

Microsoft juga sedang mempersiapkan toko aplikasi selulernya sendiri.

Baca Juga: Alasan Apple dan Google Hapus Game Fortnite

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU